Kesan Kokain pada Otak dan Tubuh yang Harus Anda Ketahui

Penyalahgunaan dadah (Narkotik dan Dadah Berbahaya) adalah masalah besar bagi seluruh dunia, termasuk Indonesia. Salah satu ubat yang paling banyak digunakan selain ganja adalah kokain. Kokain adalah ubat perangsang kuat yang sangat ketagihan. Seperti kebanyakan perangsang, zat yang satu ini secara langsung boleh mempengaruhi fungsi otak pengguna. Ketagihan jangka panjang boleh menyebabkan pelbagai masalah fizikal dan psikologi yang teruk. Sebenarnya, zat yang satu ini juga boleh menyebabkan kematian.

Asal-usul kokain

Kokain adalah perangsang kuat yang diekstrak dari daun Erythroxylon coca atau lebih dikenali sebagai daun coca. Daun ini tumbuh di banyak negeri Amerika Selatan, seperti Peru, Bolivia, dan Colombia. Selama berabad-abad, daun coca telah digunakan untuk merawat penyakit ketinggian dan meningkatkan tenaga di banyak suku asli Amerika Selatan. Di beberapa kawasan terpencil di Amerika Selatan, daun koka juga sering digunakan dalam upacara keagamaan.

Tidak hanya di negara-negara Amerika Selatan, Amerika juga menggunakan kokain sebagai tonik dan ramuan untuk merawat pelbagai penyakit pada awal tahun 1900-an. Kerana sifatnya, kokain telah menjadi sebatian yang sangat popular dan sering digunakan dalam ubat-ubatan, seperti lozenges dan tonik. Sebenarnya, bahan ini juga menjadi ramuan utama untuk salah satu jenama minuman soda yang paling terkenal — walaupun kini kokain akhirnya dikeluarkan dari minuman tersebut.

Malangnya, sifat kokain sering disalahgunakan. Sebilangan orang menjual bahan ini secara haram sebagai serbuk putih halus yang disucikan dan dicampurkan dengan bahan lain seperti tepung jagung, serbuk talcum, atau gula. Beberapa orang juga mencampurkannya dengan heroin atau amfetamin, yang dikenali sebagai bola laju. Akibatnya, kes ketagihan, tingkah laku psikotik, kejang, dan kematian telah meningkat. Akhirnya, pada tahun 1914, Undang-Undang Cukai Narkotik Harrison Amerika Syarikat melarang penggunaan bahan ini dalam produk bebas dan membuatnya hanya tersedia dengan preskripsi.

Sebagai ubat yang disucikan, kokain telah menjadi salah satu bahan yang paling banyak disalahgunakan selama lebih dari 100 tahun.

Jenis kokain

Terdapat dua jenis kokain, termasuk:

  • Garam hidroklorida. Jenis ubat ini ditambah dengan asid untuk meneutralkan dan membentuk zat garam. Itulah sebabnya ubat jenis ini berbentuk serbuk kristal putih, mempunyai sifat larut dalam air, dan rasanya sedikit pahit. Cara menggunakannya boleh disedut atau disedut melalui hidung, disuntik ke dalam vena, diminum secara langsung, atau disapu ke dalam gusi. Berbanding dengan pangkalan data percuma, ubat jenis ini memerlukan masa lebih lama bagi pemakainya untuk merasakan sensasi euforia, "terbang", atau terlalu gembira. Nama jalan untuk jenis ubat ini adalah meniup, kok, serpihan, C, dan salji.
  • Freebase. Apabila garam serbuk hidroklorida diproses menjadi bahan yang boleh dihisap, ia dipanggil pangkalan data percuma, atau dalam istilah jalanan yang disebut sebagai retakan. Dipanggil retak kerana ketika dipanaskan, kristal kokain mengeluarkan bunyi yang berderak seperti 'retak'. Hanya memerlukan 10 saat untuk pengguna merasakan sensasinya "terbang" selepas menyedut pangkalan data percuma. Inilah yang membuat pangkalan data percuma sangat bahaya.

Kesan kokain dapat dirasakan dengan segera walaupun hanya diminum sedikit

Kokain adalah perangsang kuat yang mempengaruhi fungsi otak. Inilah sebabnya mengapa kokain dapat mengubah mood, cara berfikir, kesedaran, dan tingkah laku pengguna. Kesan kokain biasanya muncul sebaik sahaja seseorang menggunakannya. Malah, dos kecil (kurang dari 100 miligram) boleh membuatkan pemakainya merasa segar, gembira, bertenaga, banyak bicara, dan yakin dalam masa yang singkat. Sebilangan orang yang menggunakan bahan ini juga mengaku merasakan bahawa lima deria mereka lebih sensitif terhadap rangsangan.

Bahan yang satu ini dapat digunakan dalam pelbagai cara, mulai dari suntikan, dihirup, merokok, dan oral (diambil secara langsung). Sejauh mana kesannya akan dirasakan oleh badan dan berapa lama kesannya dirasakan sebenarnya bergantung pada kaedah yang digunakan oleh pengguna. Contohnya, kokain yang dihirup tidak sekuat asap. Walau bagaimanapun, kokain yang dihirup bertahan lebih lama daripada kokain salai. Kokain yang dihirup berlangsung selama 15 hingga 30 minit, sementara kokain yang dihisap hanya 5 hingga 10 minit.

Lebih cepat ubat diserap ke dalam aliran darah, semakin kuat kesannya, dan semakin pendek kesannya berlangsung. Oleh kerana itu, banyak orang ingin terus menggunakan bahan ini untuk merasakan kesannya secara berterusan.

Kesan bahan ini pada badan pengguna

Kokain adalah narkotik yang paling berbahaya kerana sangat ketagihan. Di Amerika Syarikat, kokain atau kokain diklasifikasikan sebagai ubat Jadual II, yang bermaksud ia berpotensi tinggi untuk disalahgunakan, tetapi juga dapat diberikan untuk tujuan perubatan yang sah, seperti anestetik tempatan.

Sementara itu di Indonesia, zat ini termasuk dalam sebatian ubat kelas I (Narkotik, Psikotropik, dan Bahan Ketagihan lainnya). Dadah yang diklasifikasikan sebagai kumpulan narkotik I hanya digunakan untuk tujuan penyelidikan dan saintifik.

Bahkan penggunaan sedikit pun bahan ini dapat mengganggu tahap bahan kimia semula jadi di otak yang disebut dopamin. Penghasilan berlebihan dopamin boleh menyebabkan perasaan menggembirakan dan sensasi mengambang (tinggi). Biasanya sensasi diikuti oleh gejala berikut.

  • Bernafas atau terengah-engah
  • Insomnia, tidak boleh diam, dan gelisah
  • Hilang selera makan
  • Denyutan jantung semakin cepat
  • Tekanan darah meningkat
  • Peningkatan suhu badan (hipertermia)
  • Kepekaan luar biasa terhadap sentuhan, suara dan penglihatan

Sekiranya dimakan dalam jumlah yang berlebihan, ia boleh menyebabkan ketagihan. Semakin anda menggunakan bahan ini, semakin banyak otak anda akan menyesuaikannya. Akibatnya, anda memerlukan dos yang lebih kuat untuk merasakan kesan yang sama. Nah, inilah yang berbahaya kerana boleh menyebabkan overdosis.

Dos yang lebih kuat dan lebih kerap juga boleh menyebabkan perubahan jangka panjang dalam bahan kimia di otak anda. Tubuh dan fikiran anda mula bergantung pada zat ini. Secara beransur-ansur, bahan ini dapat menyukarkan anda untuk berfikir dengan jelas, tidur, dan atau hanya mengingat sesuatu. Beberapa masalah kesihatan yang mungkin dialami oleh penagih zat ini adalah:

  • Sakit kepala yang teruk
  • Masalah mental seperti kemurungan, gangguan kecemasan, halusinasi, dan sebagainya
  • Kejang
  • Penyakit jantung, serangan jantung dan strok
  • Mood berubah tanpa sebab yang jelas
  • Masalah seksual
  • Kerosakan paru-paru
  • HIV atau hepatitis jika digunakan melalui suntikan
  • Pecah usus jika diambil secara lisan
  • Bau terganggu, mimisan, hidung berair, dan kesukaran menelan, jika digunakan semasa penyedutan

Dalam kes yang teruk, kematian mendadak juga dapat terjadi akibat serangan jantung, sawan, dan penangkapan pernafasan. Risiko ini pada amnya lebih dialami jika seseorang menggunakan kokain bersama dengan alkohol.

Sekiranya anda, keluarga atau rakan anda ketagih dengan bahan ini, jangan ragu untuk membawanya ke doktor. Sekiranya perlu, anda juga boleh mengunjungi hospital khas yang mempunyai kemudahan pemulihan dadah. Semakin cepat orang yang ketagih dengan bahan ini dirawat, semakin tinggi peluang seseorang untuk sembuh.

Recent Posts