Membezakan Darah Muntah dan Darah Batuk |

Pendarahan dari mulut boleh membuat semua orang panik dan bimbang dengan keadaan kesihatan mereka. Terutama jika darah yang keluar cukup banyak. Walau bagaimanapun, terdapat perbezaan asas yang perlu anda fahami terlebih dahulu; Adakah darah keluar ketika batuk atau muntah? Walaupun terlihat sama, ternyata terdapat perbezaan mekanisme batuk darah dan muntah darah. Ketahui bagaimana untuk mengetahui perbezaan antara keduanya dalam ulasan ini.

Sumber darah yang berbeza

Secara definisi, batuk darah dan darah muntah dibezakan berdasarkan dari mana asal sumber darah.

Batuk darah (hemoptisis) adalah pembuangan darah dari saluran pernafasan. Darah yang keluar dari saluran pernafasan menunjukkan kerengsaan atau kecederaan pada saluran udara.

Penyebab batuk yang disertai dengan darah biasanya dikaitkan dengan penyakit berjangkit di saluran pernafasan, seperti radang paru-paru, bronkitis, dan tuberkulosis.

Sementara muntah darah (hematemesis) adalah pembuangan darah dari saluran pencernaan atas, iaitu esofagus (gullet), duodenum, dan pankreas.

Dilaporkan dari Cleveland Clinic, keadaan yang menyebabkan muntah darah adalah gangguan pencernaan yang serius dan memerlukan rawatan perubatan segera.

Penyakit yang menyebabkan muntah darah umumnya adalah kerengsaan atau pembengkakan pada kerongkongan, keradangan perut atau gastritis sehingga merosakkan fungsi hati,

Perbezaan antara batuk darah dan muntah darah

Gejala yang muncul sebelum pendarahan dari mulut juga dapat membezakan batuk dan muntah darah.

Dalam batuk darah, biasanya dimulai dengan batuk yang berlarutan yang berlangsung beberapa hari atau beberapa minggu (batuk kronik), sakit dada, sesak nafas, dan sakit tekak.

Semasa muntah darah, gejala yang muncul berkaitan dengan saluran pencernaan seperti sakit perut, pembengkakan perut, dan mual.

Masa pendarahan

Darah yang keluar dari saluran pernafasan biasanya keluar bersama dengan proses batuk. Namun, selalunya darah dari saluran pernafasan juga dapat keluar bercampur dengan muntah atau sisa makanan yang keluar dari saluran pencernaan.

Ini kerana darah ditelan secara tidak sengaja dan menyebabkan rasa mual ketika batuk sehingga pesakit muntah.

Semasa muntah darah, darah biasanya muntah sebelum muntah makanan. Memang, muntah darah juga boleh disertai dengan batuk, tetapi keadaan ini jarang dijumpai.

Perbezaan antara darah yang keluar ketika batuk dan muntah

Kerana darah berasal dari pelbagai sumber, darah yang dihasilkan berbeza.

Jika diperhatikan, darah yang keluar dari batuk biasanya dicampurkan dengan kahak berbuih atau berbuih. Darah juga kelihatan membeku. Sementara itu, apabila seseorang muntah darah biasanya tidak ada kahak.

Perbezaan darah yang keluar dari batuk dan muntah juga dapat dilihat dari warnanya. Batuk darah datang dari saluran pernafasan di mana di sepanjang saluran tidak ada kawasan yang menghasilkan enzim pencernaan atau asid. Oleh itu, warna darah biasanya merah segar dan mungkin disertai dengan gumpalan.

Sebaliknya, semasa muntah darah, darah berwarna merah tua atau pekat kerana telah dicampurkan dengan asid perut.

Sekiranya berasal dari pecahnya saluran darah di kerongkongan, warna darah tidak sekerap warna dari perut. Walau bagaimanapun, muntah darah merah segar jarang berlaku.

Komponen darah yang berbeza

Perbezaan antara batuk darah dan muntah darah dapat dilihat ketika sampel darah telah diperiksa lebih lanjut di makmal dengan mikroskop. Komponen darah yang berbeza boleh menjadi petunjuk dari mana darah itu berasal.

Darah yang berasal dari saluran pernafasan biasanya terdiri dari sel darah (eritrosit, leukosit, hemosiderin), sel imun (makrofag), dan mikroorganisma.

Walau bagaimanapun, darah yang keluar dari muntah akan disertakan dengan sisa makanan yang belum diproses oleh perut.

Perbezaan pH dalam darah dari batuk dan muntah

Kawasan saluran pernafasan lebih beralkali sehingga ketika kertas litmus diletakkan pada sampel darah yang keluar, kertas akan menjadi biru.

Sebaliknya, darah yang berasal dari saluran pencernaan telah bercampur dengan asid perut sehingga darahnya berasid.

Apabila kami meletakkan kertas litmus pada darah yang keluar, kertas itu menjadi merah.

Adakah terdapat gejala anemia?

Semasa batuk darah, biasanya jumlah darah yang keluar tidak terlalu banyak sehingga gejala anemia atau kekurangan darah jarang terjadi.

Tetapi, jika batuk darah berlaku secara berterusan (secara besar-besaran), anda mungkin mengalami gejala anemia. Batuk darah boleh dikatakan besar jika memenuhi kriteria berikut:

  • Sekiranya anda batuk lebih dari 600 cc darah dalam 24 jam dan pendarahan tidak akan berhenti.
  • Sekiranya batuk darah> 250 cc dalam 24 jam dengan kadar Hb kurang dari 10 g%, sementara batuk darah masih berterusan.
  • Sekiranya pesakit batuk darah> 250 cc dalam 24 jam dengan kadar Hb kurang dari 10 g%, tetapi selama 48 jam pemerhatian disertai dengan rawatan konservatif, darah batuk tidak berhenti.

Dalam kes ini, perbezaan antara muntah darah dan batuk darah adalah bahawa ia biasanya menyebabkan anemia lebih cepat. Gejala anemia yang timbul akibat muntah darah termasuk kulit dan mata pucat, keletihan, kelesuan, berdebar-debar, dan sesak nafas.

Warna najis yang berbeza

Dalam batuk darah, pengeluaran darah tidak mempengaruhi pembentukan tinja. Sebaliknya, dalam muntah darah, selain keluar dari mulut, darah juga dapat dibawa ke usus besar yang merupakan tempat pembentukan tinja.

Oleh itu, untuk membezakan darah muntah dari batuk darah, ia dapat dilakukan dari warna najis yang berubah menjadi hitam. Ini kerana tinja telah dicampurkan dengan darah dari saluran pencernaan.

Itulah beberapa perkara yang boleh dijadikan panduan untuk mengenali perbezaan antara batuk darah dan muntah darah.

Sekiranya anda masih ragu-ragu, segera berjumpa doktor untuk pemeriksaan lebih lanjut agar anda mendapat rawatan yang tepat. Sebabnya, jika tidak dirawat dengan segera, batuk dan muntah darah boleh menyebabkan kesan kesihatan yang serius.

Recent Posts