7 Simptom Selsema Yang Perlu Anda Perhatikan |

Hampir semua orang di dunia ini pernah menghidap selesema atau influenza sekurang-kurangnya sekali seumur hidup mereka. Tetapi biasanya sebelum anda benar-benar jatuh sakit, pertama-tama anda akan mengalami pelbagai gejala selesema. Mengenali tanda dan gejala selesema lebih awal dapat membantu anda sembuh lebih cepat.

Tanda dan gejala selesema yang paling biasa

Selesema atau influenza adalah jangkitan virus yang menyerang saluran pernafasan, terutama hidung, tekak, dan paru-paru. Walau bagaimanapun, gejala selesema juga boleh mempengaruhi bahagian badan yang lain.

Influenza tidak lagi diklasifikasikan sebagai penyakit mematikan sejak penemuan vaksin selesema. Walau bagaimanapun, selesema yang tidak ditangani dengan betul masih boleh membahayakan kesihatan penghidapnya dalam jangka masa panjang.

Gejala selesema mungkin berbeza pada beberapa orang, bergantung pada jenis selesema dan penyebab selesema.

Menurut laman web BetterHealth, pada hari ke-8, tubuh biasanya akan menunjukkan tanda-tanda selesema yang ingin sembuh, seperti pengurangan keparahan gejala yang ada.

Berikut adalah beberapa tanda dan gejala selesema yang paling biasa yang perlu anda perhatikan.

1. Sakit badan

Akhir-akhir ini badan anda terasa sakit walaupun anda tidak melakukan apa-apa? Atau, adakah anda mudah letih, dan ia bertambah buruk dari hari ke hari? Hati-hati, ini mungkin merupakan gejala yang anda mahukan selesema teruk.

Tanda dan gejala selesema biasanya timbul secara tiba-tiba dan cepat, kira-kira dalam 24-48 jam setelah terkena virus selesema.

Sakit badan dan sakit otot di seluruh badan (sciatica) adalah salah satu gejala selesema pertama yang muncul.

Sebaik sahaja gejala influenza lain mulai muncul, sakit yang anda alami akan bertambah teruk sehingga dapat menghalang aktiviti harian.

Oleh itu, anda harus segera berehat jika badan mula berasa sakit dan sakit tanpa sebab yang jelas. Terutama jika orang di sekitar anda sudah menunjukkan gejala selesema yang teruk.

Tidur dan minum yang banyak dapat membantu sistem ketahanan badan melawan virus selesema.

2. Demam

Simptom selesema seterusnya adalah demam. Demam adalah tindak balas semula jadi tubuh untuk melawan keradangan yang disebabkan oleh jangkitan.

Apabila anda demam, ini bermaksud bahawa tubuh anda "diserang" oleh sesuatu, sama ada bakteria atau virus.

Dalam beberapa kes, gejala selesema boleh mengakibatkan demam tinggi hingga 38º Celsius atau lebih. Walaupun begitu, tidak semua orang secara automatik akan demam semasa selesema.

Anda boleh mengurangkan demam dengan gejala selesema dengan mengambil paracetamol, yang boleh dibeli di farmasi, kedai ubat, pasar raya, atau bahkan gerai berhampiran rumah anda tanpa preskripsi doktor.

Ubat ini selamat digunakan oleh semua kumpulan, baik kanak-kanak, orang dewasa, dan orang tua.

Namun, sebelum menggunakannya pastikan anda membaca arahan penggunaan ubat pada label pembungkusan dengan teliti.

Sekiranya anda mempunyai sejarah penyakit perubatan tertentu, anda mesti berjumpa doktor terlebih dahulu untuk memastikan keselamatannya.

3. Batuk

Jangan memandang rendah batuk yang tidak pernah berhenti. Batuk dapat menunjukkan serangan penyakit atau tanda jangkitan virus.

Batuk akibat gejala influenza biasanya disertai dengan mengi (bunyi pernafasan) dan sesak dada. Anda juga mungkin mengalami batuk dengan kahak, walaupun tidak selalu.

Supaya batuk yang dialami cepat sembuh, anda boleh minum ubat batuk yang dijual bebas di farmasi.

Jangan lupa, semasa anda batuk atau bersin, tutup mulut dengan tisu atau bahagian dalam siku anda untuk mengelakkan penyebaran jangkitan kepada orang lain.

Sekiranya perlu, gunakan topeng untuk menutup mulut ketika anda ingin berinteraksi dengan orang lain. Ingat, selesema adalah penyakit yang sangat menular.

Virus selesema merebak di udara ketika anda bercakap, batuk dan bersin.

4. Sakit tekak

Batuk yang berterusan akan membuat tekak berasa jengkel dan gatal. Walaupun begitu, anda mungkin mengalami sakit tekak tanpa batuk.

Sekiranya tidak dirawat dengan segera, keadaan ini akan menyukarkan anda menelan semasa makan dan minum. Sakit tekak cenderung menjadi semakin teruk kerana selsema anda semakin teruk.

Lozenges yang dijual bebas di pasaran dapat meredakan sakit tekak akibat selesema, walaupun hanya sementara.

Kaedah tradisional seperti berkumur air garam dan makan sup suam juga dapat membantu melegakan sakit tekak kerana gejala selesema atau selesema yang teruk.

5. Menggigil badan

Menggigil sebenarnya adalah cara pemanasan badan sendiri apabila terkena udara sejuk.

Namun, anda mungkin menggigil ketika anda menghidap selesema, walaupun suhu persekitarannya normal atau panas.

Rasa menggigil akibat gejala influenza berlaku kerana demam yang anda alami. Dalam beberapa kes, anda mungkin berasa sejuk sebelum demam muncul.

Kadang-kadang, demam dan menggigil juga disertai dengan sakit di seluruh badan.

Walaupun boleh mereda dengan sendirinya, menutupi badan dengan selimut tebal dapat membantu memanaskan diri dengan lebih cepat.

Anda juga boleh mengambil ubat sejuk yang mengandungi ubat penghilang rasa sakit seperti acetaminophen (paracetamol) atau ibuprofen untuk mengurangkan demam.

Walau bagaimanapun, pastikan anda mengambil dos ubat yang betul. Ikuti semua arahan penggunaan yang tertera pada label pakej atau resipi.

Jangan menggandakan dos ubat penahan sakit atau memanjangkan jangka masa dos daripada yang disyorkan.

6. Hidung tersumbat atau berair

Apabila sakit dengan selesema, hidung juga mungkin mengalami gejala kesesakan atau bahkan berair. Keadaan ini tentunya tidak selesa kerana menyukarkan anda bernafas dengan bebas.

Kesesakan hidung akibat selesema disebabkan oleh keradangan dan pembengkakan tisu yang melapisi saluran hidung.

Anda boleh melegakan kesesakan hidung akibat gejala selesema dengan mengambil ubat dekongestan. Sebilangan besar ubat ini dijual di kaunter tanpa preskripsi doktor.

Namun, berhati-hatilah kerana beberapa ubat dekongestan boleh membuat anda mengantuk.

7. Sakit kepala

Apabila selesema atau selesema mulai bertambah buruk, gejala terakhir yang muncul biasanya adalah sakit kepala. Terutama jika selesema membuat anda demam.

Sekali lagi, kunci utama adalah untuk berehat lebih banyak. Elakkan melakukan aktiviti fizikal yang sangat memakan tenaga, dan gunakan masa lapang untuk tidur.

Anda boleh mencuba urutan ringan di kepala yang sakit menggunakan telunjuk dan ibu jari anda. Ulangi urutan sehingga sakit kepala yang anda alami berkurang.

Di samping itu, juga penting untuk minum banyak air. Salah satu tanda dehidrasi adalah sakit kepala.

Oleh itu, jika sakit kepala anda juga disertai dengan dahaga yang berlebihan, mulut kering, kelemahan, dan kencing yang tidak kerap, cubalah minum lebih banyak air.

Gejala selesema pada kanak-kanak tidak jauh berbeza dengan orang dewasa. Beberapa gejala yang perlu diberi perhatian oleh ibu bapa adalah kekecohan berterusan tanpa sebab, dan penurunan selera makan.

Gejala selesema yang dialami si kecil boleh bertahan seminggu atau lebih lama lagi.

Bilakah saya mesti berjumpa doktor dengan segera?

Gejala influenza yang disebutkan di atas secara amnya akan bertambah baik dalam beberapa hari atau kurang dari 2 minggu.

Namun, jika simptomnya berlanjutan lebih dari waktu ini, anda harus berjumpa doktor untuk mengelakkan komplikasi selesema.

Di samping itu, berikut adalah beberapa gejala yang harus anda perhatikan dan memerlukan perhatian lebih:

  • berasa sesak nafas
  • sakit atau tekanan di dada atau perut
  • sakit kepala yang berterusan
  • kesedaran menurun
  • penyitaan
  • mengurangkan air kencing, bahkan tidak membuang air kecil sama sekali
  • sakit otot yang teruk
  • badan semakin lemah
  • demam atau batuk yang semakin baik, tetapi kembali dan semakin teruk

Sekiranya anda prihatin dengan sebarang gejala selesema yang anda alami, jangan segan-segan berjumpa doktor.

Recent Posts