4 Punca Munculnya Bintik Merah pada Kulit

Kulit adalah bahagian tubuh yang sering terkena bahan asing, malah menjadi tempat kotoran keluar dari badan dalam bentuk peluh. Itulah sebabnya kulit terdedah kepada banyak gangguan, seperti bintik-bintik merah pada kulit. Gangguan kulit gatal dan juga sangat menjengkelkan. Apakah penyebab bintik-bintik merah pada kulit yang mungkin anda alami sekarang? Lihat ulasan berikut.

Punca bintik-bintik merah pada kulit

Walaupun kedua-duanya menyebabkan bintik merah pada kulit, penyebab gejala ini boleh berbeza-beza. Oleh itu, memahami gejala dapat membantu anda mengetahui keadaan yang mungkin memerlukan rawatan perubatan. Beberapa penyebab bintik merah pada kulit, iaitu:

1. Panas berduri

Panas berduri atau miliaria tidak hanya berlaku pada bayi, tetapi juga pada orang dewasa. Terutama ketika cuaca panas. Keadaan ini disebabkan oleh peluh yang terperangkap di bawah kulit anda. Tanda dan gejala bervariasi, mulai dari ruam pada lapisan atas kulit, ruam kadang-kadang mengandungi cecair atau menyebabkan lesi. Kelainan kulit ini biasanya hilang dengan sendirinya, tetapi boleh menjadi lebih teruk dan merebak. Ini bergantung pada bagaimana anda merawat kulit yang terkena.

Kerana penyebab utamanya adalah peluh, anda harus mengelakkan aktiviti yang membuat anda berpeluh, memakai pakaian yang longgar dan bernafas, dan pastikan suhu bilik tetap sejuk. Sekiranya anda benar-benar terganggu dengan panas berdarah ini, anda harus berjumpa doktor.

2. Jangkitan kulat (kandidiasis)

Banyak jenis bakteria atau kulat hidup dan tumbuh di kulit, tetapi kebanyakannya tidak berbahaya. Pelbagai organisma ini diperlukan untuk mengimbangkan kulit. Namun, apabila pertumbuhannya tidak terkawal, ia boleh menyebabkan jangkitan yis. Jamur Candida adalah jamur yang berpotensi menyebabkan jamur (kandidiasis), menyebabkan bintik-bintik merah pada kulit, gatal-gatal, dan merasa sakit.

Keadaan ini umumnya berlaku di sekitar lipatan kulit, seperti kawasan ketiak, pangkal paha, di bawah payudara, sudut mulut, atau di antara jari. Keadaan ini biasanya berlaku pada orang yang tidak menjaga kebersihan diri atau adanya keadaan lain yang mendasari, seperti diabetes. Kelainan kulit ini sebenarnya tidak menular, tetapi orang dengan sistem imun yang lemah dapat mengembangkan keadaan ini jika mereka menyentuh kulit orang yang dijangkiti.

Melakukan rawatan di rumah dapat membantu kulit sembuh dari keadaan ini. Contohnya, dengan menjaga kebersihan badan, menggunakan ubat antijamur, dan mengurangkan pengambilan makanan dan minuman yang tinggi gula.

3. Kudis (kudis)

Kudis disebabkan oleh kutu Sarcoptes scabiei var. hominis yang hidup dan bertelur di kulit. Gejala yang paling biasa biasanya gatal dan bintik merah menyerupai jerawat. Bintik-bintik ini dapat merebak dengan cepat dari kulit ke kulit atau objek yang digunakan pada kulit berkerak. Walau bagaimanapun, jika tidak pada kulit, parasit ini tidak akan bertahan lama. Pada seseorang, kudis boleh hidup selama 1-2 bulan, tetapi apabila dipindahkan ke badan orang lain melalui perantara ia akan bertahan selama 2 atau 3 hari. Keadaan ini dapat disembuhkan dengan ubat-ubatan yang membunuh parasit dan juga telurnya pada kulit.

Kudis tidak akan bertahan jika suhu persekitaran 50 darjah Celsius. Untuk itu, semasa mencuci pakaian, selimut, tuala, dan benda lain, rendam di dalam air panas dan bilas hingga bersih.

4. Sifilis

Sifilis adalah penyakit berjangkit yang disebabkan oleh Treponema pallidum melalui aktiviti seksual, sama ada seks oral atau dubur atau cecair badan orang yang dijangkiti bersentuhan dengan luka terbuka orang yang sihat. Gejala yang muncul adalah bintik merah yang menjadi luka kecil, tetapi tidak menyakitkan. Ia akan muncul pada alat kelamin atau di sekitar mulut dan akan sembuh dalam enam minggu tanpa rawatan dan meninggalkan parut. Walau bagaimanapun, ia juga boleh berkembang di telapak tangan atau kaki.

Kerana simptom pada kulit hampir menyerupai penyakit lain, sifilis akan menyebabkan orang yang terkena mengalami ketuat di sekitar pangkal paha, tompok-tompok putih di dalam mulut, kelenjar getah bening, demam, dan penurunan berat badan. Dikutip dari WebMD, jika infeksi tidak dirawat, ia dapat berkembang ke tahap yang ditandai dengan masalah dengan jantung, otak, dan saraf yang dapat menyebabkan kelumpuhan, kebutaan, demensia, pekak, mati pucuk, dan bahkan kematian.

Recent Posts