Kelahiran Normal: Inilah Tanda dan Prosesnya

Bersalin secara normal adalah impian bagi banyak ibu mengandung. Namun, bagi anda yang mengandung anak pertama mereka, proses melahirkan atau melahirkan bayi normal melalui faraj biasanya sedikit menakutkan.

Sebenarnya anda tidak perlu risau. Sebabnya, ketika menuju kelahiran, tubuh ibu secara semula jadi akan memberi jalan keluar untuk melahirkan bayi dengan cara normal.

Jadi, untuk lebih berani dan bersedia menghadapi kelahiran, ketahui rentak peringkat kelahiran atau kelahiran normal terlebih dahulu sebelum waktu nyata tiba.

Apakah tanda-tanda kelahiran normal?

Persalinan normal adalah proses ketika seorang wanita mengusir janin yang telah berkembang di rahimnya melalui bukaan faraj.

Biasanya, proses kelahiran normal ini akan berlaku pada usia kehamilan 40 minggu.

Oleh itu, ketika memasuki tempoh akhir kehamilan, iaitu pada trimester ketiga, doktor biasanya akan menasihati anda agar lebih berhati-hati dan peka terhadap tanda-tanda kelahiran.

Tanda-tanda kelahiran anak yang normal bagi setiap wanita boleh berbeza antara satu sama lain. Berikut adalah tanda-tanda bahawa seorang ibu akan melahirkan:

  • Kedudukan janin di rahim berubah dari berada di atas dan kaki di bawah menjadi sebaliknya.
  • Terdapat bukaan serviks (serviks).
  • Pecahnya membran.
  • Ibu juga biasanya mengalami kontraksi buruh.

Mengubah kedudukan bayi memudahkan ibu menerapkan teknik pernafasan semasa melahirkan.

Melaporkan dari halaman Kehamilan Amerika, anda akan mengalami kesakitan atau ketidakselesaan di bahagian belakang, perut bawah, terdapat tekanan pada pelvis.

Tidak seperti kontraksi buruh palsu, kontraksi buruh sebenar tidak akan hilang apabila anda menukar posisi, berehat, atau berjalan-jalan.

Persalinan normal berbeza dengan buruh spontan

Penting untuk difahami bahawa kelahiran normal berbeza dengan kelahiran secara spontan.

Persalinan spontan adalah proses kelahiran vagina yang berlaku tanpa menggunakan alat atau ubat tertentu, baik itu induksi, vakum, atau kaedah lain.

Jadi, kelahiran ini hanya bergantung pada tenaga dan usaha ibu untuk mengeluarkan bayi.

Perbezaan antara kelahiran normal dan spontan terletak pada penggunaan alat bantu (induksi dan vakum) dan juga kedudukan bayi.

Dalam buruh spontan, persalinan boleh berlaku di bahagian belakang kepala (kepala janin dilahirkan terlebih dahulu) atau peratusan breech (breech).

Sementara itu, dengan proses kelahiran bayi yang normal, persalinan biasanya lebih banyak daripada di belakang kepala.

Proses melahirkan secara normal biasanya dilakukan di hospital.

Walaupun kebanyakan wanita hamil melahirkan di hospital, ada juga ibu yang lebih gemar melahirkan di rumah.

Sebagai tambahan kepada kaedah perubatan, ibu juga berusaha untuk bersalin dengan lancar kemudian melalui cara semula jadi dan makan makanan untuk melahirkan dengan cepat.

Sekiranya diperlukan kemudian doktor boleh memberikan induksi persalinan perubatan bergantung kepada keadaan ibu dan bayi.

Jangan lupa, sediakan juga pelbagai persediaan untuk bersalin bersama dengan peralatan melahirkan lebih awal.

Apakah peringkat semasa proses kelahiran normal?

Melahirkan, termasuk kaedah biasa atau secara faraj, adalah pengalaman yang unik dan menarik.

Pengalaman menarik ini dapat berlaku bagi anda yang mengalaminya untuk pertama kalinya atau telah melahirkan beberapa kali.

Apabila usia kehamilan hampir dengan waktu bersalin, anda dan orang di sekitar anda akan bersiap sedia untuk menunggu masa sebenar untuk melahirkan.

Jangan risau, kerana tubuh mempunyai kemampuan semula jadi untuk memberi jalan keluar bagi bayi sebelum waktu kelahiran normal.

Otot di sekitar jalan keluar bayi biasanya akan meregang dan melebar sehingga bayi dapat melintas dengan mudah semasa proses kelahiran normal.

Terdapat 3 peringkat yang dilalui oleh seorang ibu dalam proses melahirkan atau melahirkan bayi secara normal, iaitu:

1. Peringkat pertama: pembukaan serviks (serviks)

Tahap pertama kelahiran atau kelahiran normal bermula apabila anda merasakan kontraksi biasa yang menyebabkan serviks terbuka.

Berbanding dengan tahap lain, tahap buruh normal pertama ini cenderung paling lama dan paling lama.

Tahap kelahiran atau kelahiran normal pertama dibahagikan kepada 3 fasa utama, iaitu:

Fasa pendam (awal)

Dalam fasa laten persalinan atau kelahiran normal, kontraksi kelihatan berubah-ubah dan boleh berkisar dari ringan hingga kuat dan tidak teratur.

Pada peringkat awal ini, kontraksi ini akan mencetuskan penipisan dan pelebaran serviks (serviks) kira-kira 3-4 cm.

Keadaan ini boleh bermula dari beberapa hari atau beberapa jam sebelum kelahiran normal.

Tempoh fasa awal ini tidak dapat diramalkan, ia boleh berlangsung sekitar 8-12 jam.

Walau bagaimanapun, jangka masa ini tidak mutlak. Kadang-kadang ia dapat berlangsung dengan sangat cepat, kadang-kadang memerlukan masa yang cukup lama untuk melangkah ke fasa seterusnya.

Sekiranya kontraksi sebelum kelahiran normal yang muncul tidak lagi hilang dan timbul, tetapi terasa biasa, segera berjumpa doktor.

Doktor akan melakukan pemeriksaan pelvis untuk mengetahui seberapa luas serviks untuk bersalin.

Walau bagaimanapun, anda sebenarnya masih boleh berehat dan berehat lebih banyak di rumah. Cubalah untuk tetap santai dan santai semasa fasa ini.

Untuk menjadikan badan anda berasa lebih selesa, cubalah untuk tetap aktif semasa mengalami kontraksi buruh yang salah.

Ini bertujuan untuk membantu melebarkan serviks sehingga proses melahirkan anak atau kelahiran normal menjadi lebih mudah.

Fasa atau tempoh aktif

Memasuki fasa aktif kelahiran normal, bukaan kelahiran dari serviks atau serviks lebih luas.

Sekiranya sebelumnya hanya sekitar 3-4 cm, sekarang serviks dapat melebar sekitar 4-9 cm. Salah satu faktornya ialah kekuatan pengecutan dalam fasa ini juga meningkat.

Sebagai tambahan kepada sensasi kontraksi buruh asal yang semakin kuat, gejala lain semasa fasa ini termasuk sakit belakang, kekejangan, dan pendarahan.

Anda juga mungkin merasa air menitis kerana membran pecah.

Tempoh fasa aktif sebelum kelahiran normal biasanya berlangsung sekitar 3-5 jam.

Sekiranya anda masih di rumah atau belum berjumpa doktor, dalam keadaan ini anda dinasihatkan untuk segera ke hospital.

Doktor akan melakukan pemeriksaan pelvis untuk menentukan sejauh mana serviks terbuka.

Dengan cara itu, waktu penghantaran atau penghantaran normal dapat diramalkan dengan segera.

Fasa atau tempoh peralihan

Setelah berjaya melepasi fasa awal dan aktif menjelang kelahiran normal, anda kini telah tiba di fasa peralihan.

Semasa fasa peralihan, serviks kini diluaskan sepenuhnya hingga 10 cm yang boleh dimasuki sekitar 10 jari.

Tidak seperti dua fasa sebelumnya, dalam fasa peralihan ini kekuatan pengecutan akan meningkat dengan cepat sehingga terasa sangat hebat, kuat, dan menyakitkan.

Kekerapan kontraksi juga agak kuat, yang boleh berlaku setiap 30 saat hingga setiap 4 minit dan berlangsung selama 60-90 saat.

Fasa peralihan sebelum kelahiran atau kelahiran normal biasanya berlangsung selama lebih kurang 30 minit hingga 2 jam.

2. Tahap kedua: mendorong dan melahirkan bayi

Apabila doktor telah menyatakan pembukaan serviks ke-10, itu adalah tanda bahawa anda sudah bersedia untuk menjalani proses kelahiran normal.

Sebilangan wanita sering mengalami dorongan untuk mendorong kerana terasa seperti sesuatu di dalam badan akan keluar.

Pastikan anda menggunakan cara menekan yang betul semasa melahirkan.

Sebelum dorongan untuk mendorong benar-benar timbul, kesan penguncupan yang kuat semestinya mendorong bayi ke kedudukannya.

Kepala bayi biasanya berada dalam kedudukan yang cukup rendah, alias sangat siap keluar melalui faraj.

Apabila serviks terbuka sepenuhnya, doktor anda biasanya akan menasihati anda untuk mendorong.

Kemudian badan bayi akan bergerak ke arah vagina yang merupakan saluran kelahiran bayi dengan cara yang normal.

Proses mendorong semasa melahirkan normal bertujuan untuk mendorong bayi keluar.

Doktor dan pasukan perubatan yang membantu penghantaran anda biasanya juga akan memberi anda arahan mengenai kapan menghirup dan kapan menghembuskan nafas.

Tahap kelahiran normal bayi keluar melalui faraj

Jangka masa proses penghantaran normal ini boleh berbeza-beza, antara beberapa minit hingga jam.

Sekiranya ini adalah kali pertama anda melahirkan, tahap kelahiran vagina normal ini boleh memakan masa sekitar 3 jam.

Sementara itu, bagi anda yang pernah melalui tahap persalinan sebelumnya, proses ini biasanya memerlukan masa yang lebih pendek sekitar 2 jam.

Namun, sekali lagi, masa ini bergantung pada keadaan tubuh ibu masing-masing.

Apabila kepala bayi sudah mula menyentuh faraj, doktor akan melihat kepala bayi dan meminta anda berhenti mendorong dan menarik nafas.

Ini akan memberi masa untuk otot perineum (otot antara faraj dan dubur) meregang sehingga anda akan bersalin lambat.

Kadang kala, doktor juga boleh melakukan episiotomi atau gunting faraj untuk mempercepat proses kelahiran.

Episiotomi adalah pembedahan kecil di mana kulit dan otot perineum dipotong untuk melebarkan faraj untuk memudahkan bayi melewati kelahiran.

Agar tidak merasa sakit, anda akan diberi ubat bius tempatan. Selepas bayi dilahirkan, sayatan ini kemudian dijahit kembali ke kedudukan asalnya.

3. Tahap ketiga: mengusir plasenta

Kelegaan dan kebahagiaan saja mungkin tidak mencukupi untuk meluahkan perasaan emosi setelah berjaya melahirkan bayi normal.

Namun, perjuangan anda belum selesai di sini.

Sekarang, anda berada di tahap akhir persalinan, di mana anda masih harus berusaha mengusir plasenta.

Plasenta adalah organ yang melindungi dan mengekalkan kehidupan bayi semasa dalam kandungan.

Dalam keadaan ini, rahim terus berkontraksi, memicu plasenta keluar melalui faraj.

Terdapat dua cara yang boleh dilakukan untuk membuang plasenta dari rahim. Pertama, dengan melibatkan tindakan untuk mempercepat proses kelahiran normal pada tahap ini.

Ibu akan disuntik dengan ubat supaya dia tidak perlu mendorong dan berusaha lebih keras.

Di sini, ubat akan merangsang munculnya kontraksi, kemudian doktor akan menarik plasenta keluar dengan perlahan.

Sementara yang kedua, berlaku secara semula jadi atau tanpa tindakan perubatan.

Cuma anda harus terus berusaha mendorong sehingga plasenta akhirnya akan memisahkan diri dari dinding rahim.

Akhirnya, plasenta keluar sendiri melalui faraj.

Selain itu, melakukan hubungan kulit ke kulit dan memulakan awal penyusuan susu ibu (IMD) dapat membantu mempercepat pengusiran plasenta.

Bolehkah saya melahirkan secara normal selepas myomectomy?

Bersalin secara normal juga boleh dilakukan bagi anda yang pernah menjalani prosedur myomectomy sebelum ini.

Myomectomy adalah pembedahan membuang fibroid rahim, yang dikenali sebagai tumor rahim jinak. Myomectomy sebenarnya tidak menutup peluang anda hamil.

Ini kerana prosedur myomectomy hanya membuang sel tumor dan tisu di rahim sehingga keadaan rahim masih utuh.

Walau bagaimanapun, pembedahan jenis ini menimbulkan kebimbangan bagi ibu mengandung yang masih ingin melahirkan secara normal.

Sebenarnya, kelahiran vagina selepas mioktomi masih boleh dilakukan, tetapi dengan risiko yang cukup besar.

Seperti yang dilaporkan oleh halaman Mayo Clinic, myomectomy boleh menimbulkan risiko tertentu semasa melahirkan.

Sekiranya pakar bedah perlu membuat sayatan yang mendalam di dinding rahim, kemungkinan pakar obstetrik anda akan mengesyorkan pembedahan caesar.

Tindakan ini dilakukan untuk mengelakkan risiko rahim terkoyak semasa proses kelahiran normal.

Keadaan ini menimbulkan risiko kepada kesihatan ibu dan bayi.

Adakah normal melakukan pergerakan usus semasa melahirkan?

Walaupun hanya membayangkan itu memalukan, buang air besar ketika melahirkan adalah perkara yang sangat wajar berlaku selagi ibu menggunakan kaedah kelahiran normal.

Sebenarnya, tahap persalinan normal hampir sama dengan ketika anda mengalami buang air besar. Otot yang digunakan untuk mendorong adalah otot perut dan bahagian bawah perut yang sama.

Itulah sebabnya, ketika perut anda bergelora kerana sakit perut atau hendak melahirkan, otot-otot ini berkontraksi.

Di samping itu, ketika bayi bergerak perlahan ke arah bukaan faraj, dia akan menekan usus dan rektum yang mungkin mengandungi serpihan makanan yang belum dikeluarkan.

Ini juga yang membuat anda membuang najis ketika proses kelahiran atau kelahiran normal berlaku.

Tidak semestinya juga keinginan untuk membuang air besar adalah benar kerana boleh memberi kesan kepada bayi yang akan dilahirkan secara normal. Oleh itu, ibu tidak perlu risau tentang perkara ini.

Lamanya masa setiap wanita melahirkan tidak sama

Sudah tentu, ada sebab mengapa ada ibu yang lebih suka proses kelahiran normal atau melahirkan bayi dengan cara normal yang berbeza berbanding dengan pembedahan caesar.

Alasan ibu memilih kaedah melahirkan atau kelahiran normal adalah kerana masa pemulihan cenderung lebih pendek. Ibu juga boleh menyusukan bayi secara langsung setelah proses kelahiran atau kelahiran selesai.

Setiap wanita mempunyai keadaan badan yang berbeza. Atas dasar itu, jangka masa setiap wanita menghabiskan masa bersalin dari awal hingga akhir juga tidak akan sama.

Sebenarnya, jangka masa yang diperlukan setiap peringkat proses kelahiran normal juga akan berbeza.

Sekiranya ini adalah pengalaman melahirkan anak pertama anda, proses ini memerlukan masa 12-14 jam.

Walau bagaimanapun, jumlah masa biasanya akan lebih pendek untuk proses kelahiran pada kehamilan berikutnya.

Lebih-lebih lagi, kerana kesakitan yang dirasakan oleh ibu semasa proses kelahiran atau kelahiran normal juga tidak selalu sama.

Walau bagaimanapun, kesakitan dalam proses kelahiran normal bermula dari kekejangan otot rahim, tekanan di beberapa bahagian badan, hingga kesan rawatan.

Itulah sebabnya doktor biasanya memberi ubat bius kepada ibu untuk melegakan kesakitan. Kesakitan semasa proses kelahiran juga dapat diatasi dengan menerapkan kaedah bersalin seperti kelahiran air, kelahiran lembut, dan hipnobirthing.

Mudah-mudahan setelah membaca penjelasan di atas, ia dapat membantu anda untuk tidak takut dan bimbang lagi untuk melahirkan secara normal apabila tiba waktunya, OK!

Recent Posts