Cara menghilangkan tartar yang degil

Salah satu masalah pergigian yang sering diabaikan adalah tartar. Walaupun keadaan ini harus diberi perhatian khusus agar tidak memberi kesan pada kerosakan gigi yang lebih teruk. Apakah cara untuk membuang dan membersihkan tartar?

Ketahui sebab-sebab tartar

Penyebab tartar adalah pengembangan plak yang dihasilkan dari makanan dan minuman yang mengandungi karbohidrat seperti gula dan kanji, susu, kismis, kek, gula-gula, dan minuman ringan lain.

Bakteria yang terkumpul dari jenis makanan dan minuman ini akan hidup di dalam mulut dan membiak untuk menghasilkan asid. Sekiranya bakteria ini tinggal lebih lama di mulut dan gigi, asid yang dihasilkan dapat merosakkan enamel gigi sehingga menyebabkan kerosakan gigi.

Plak juga boleh tumbuh pada akar gigi di bawah gusi, menyebabkan kerosakan pada tulang yang menyokong gigi.

Tartar yang dibiarkan berterusan dapat muncul lebih banyak dan mengganggu gusi. Nasib baik, ada beberapa cara untuk membuang tartar dan membersihkannya agar tidak bertambah buruk.

Cara membuang tartar dengan penskalaan

Plak yang masih nipis dapat dikeluarkan dengan menyikat dan flosing biasa. flossing ). Walau bagaimanapun, ia adalah cerita yang berbeza jika plak telah menebal dan mengeras.

Dipetik dari American Academy of Periodontology, plak yang mengeras perlu dikeluarkan dengan rawatan khas yang hanya boleh dilakukan oleh doktor gigi.

Oleh itu, untuk membuangnya tidak cukup hanya dengan menggunakan berus gigi. Dalam dunia perubatan, prosedur membersihkan tartar disebut scaling .

Cara membersihkan tartar yang satu ini dilakukan dengan alat yang dipanggil scaler ultrasonik . Alat khas yang berfungsi memecah tartar yang berada di antara gigi dan garis gusi. Kedua-dua bahagian ini biasanya sukar dicapai dengan berus gigi.

Penskalaan gigi sebaiknya dilakukan setiap enam bulan. Semasa melakukan penskalaan , walaupun tartar yang sangat keras dapat dikeluarkan.

Mencegah kesan sampingan penskalaan gigi

Proses penskalaan boleh menyebabkan sejumlah kesan sampingan, seperti pendarahan, gusi bengkak, dan sakit. Ini berlaku kerana gusi dan gigi tartari masih menyesuaikan dengan prosesnya penskalaan yang.

Tetapi anda tidak perlu risau. Kesan sampingan ini biasanya mereda sebaik sahaja rawatan selesai.

Untuk mengelakkan ketidakselesaan atau kembalinya tartar selepas prosedur penskalaan , anda harus mengelakkan perkara berikut:

  • Makanan dan minuman yang terlalu panas atau sejuk . Dikutip dari American Dental Association, setelah menjalani pembersihan skala atau tartar, gigi akan menjadi lebih sensitif selama hampir seminggu. Oleh itu, anda harus mengelakkan memakan makanan dan minuman yang masih panas atau terlalu sejuk.
  • Makanan dan minuman yang terlalu manis. Untuk mengelakkan tartar terbentuk kembali setelah penskalaan, ada baiknya mengurangkan makanan dan minuman yang mengandungi terlalu banyak gula, seperti gula-gula, coklat, kue, dan soda.
  • Makanan bertekstur keras . Setelah gigi dibersihkan dari tartar, mengunyah makanan mungkin tidak begitu selesa seperti biasa. Pastikan anda tidak memilih makanan yang tahan tekstur dan memerlukan lebih banyak usaha untuk mengunyah, seperti daging atau epal.
  • Makanan yang berpotensi mencucuk gusi. Biasanya, tekstur kecil ini terdapat dalam makanan rangup seperti kerepek kentang atau kacang.
  • Makanan yang tidak larut atau hancur ketika dikunyah. Beberapa makanan dengan tekstur yang tidak mudah pecah ketika dikunyah, seperti roti dan kentang goreng, adalah pantang larang setelah membersihkan tartar.
  • Rokok dan alkohol. Kedua-dua tabiat ini dapat mengurangkan pengeluaran air liur di mulut. Ini tentu boleh menyebabkan mulut kering dan penumpukan plak lebih mudah. Tartar berpotensi muncul semula.

Anda boleh makan makanan dengan tekstur lembut dan mudah dikunyah, seperti sup, kentang tumbuk, pisang, yogurt, telur rebus, dan bubur. Selain mudah dicerna dan tidak menyebabkan sakit gigi, makanan ini juga membantu mencegah mulut kering.

Cara lain untuk membuang tartar sendiri di rumah

Penskalaan adalah kaedah terpantas dan paling selamat untuk membuang tartar. Walaupun begitu, ada juga cara lain agar tartar anda tidak menjadi semakin parah.

1. Gosok gigi dua kali sehari

Gosok gigi secara teratur adalah senarai pertama sebagai kaedah menghilangkan dan membersihkan tartar. Terutama untuk tartar yang masih berwarna putih.

Pakar mengesyorkan agar setiap orang menggosok gigi dua kali sehari, pada waktu pagi selepas sarapan dan pada waktu malam sebelum tidur. Untuk benar-benar bersih, gosok gigi selama dua minit.

Kebanyakan orang sering menggosok gigi dengan cepat, walaupun hanya dalam beberapa saat. Sebenarnya, menggosok gigi terlalu cepat tidak berkesan kerana kotoran dan plak masih melekat pada permukaan gigi.

Sebaiknya sikat selama 30 saat untuk setiap empat gigi (sebelah kanan, kiri, depan, dalam).

Sekiranya dilakukan dengan betul, jumlah masa yang anda habiskan untuk menggosok gigi adalah tepat dua minit.

2. Gosok gigi dengan cara yang betul

Walaupun anda rajin menggosok gigi setiap hari, hasilnya akan sia-sia jika tekniknya salah. Mari cuba periksa lagi, adakah teknik memberus gigi anda betul?

Gosok gigi dengan gerakan bulat dari atas ke bawah. Pastikan anda menggosok setiap bahagian gigi sehingga plak dan serpihan makanan yang melekat padanya akan dikeluarkan. Bermula dari geraham atau di bahagian belakang pada satu sisi mulut.

Pastikan anda tidak menggosok terlalu keras atau memberi tekanan pada gigi anda. Kebiasaan ini malah akan mengikis permukaan luar gigi (enamel) yang mencetuskan gigi sensitif.

Jadi, cara membersihkan tartar tidak perlu menggosok gigi dengan sekuat tenaga.

3. Bersihkan gigi dengan benang

Gosok gigi hanya membersihkan permukaan gigi, tidak sampai ke bahagian paling dalam di antara gigi. Sebenarnya, kebanyakan plak lebih kerap dijumpai di pinggir gigi atau gusi.

Oleh itu, cara lain yang boleh anda lakukan untuk membuang dan membersihkan plak yang mencetuskan tartar adalah membersihkan gigi dengan benang ( benang gigi). Benang gigi berkesan untuk membersihkan antara dan bahagian gigi yang terdalam yang sukar dijangkau oleh bulu sikat.

Menggosok gigi secara berkala juga dapat mengurangkan risiko penyakit gusi dan bau mulut. Pembersihan benang sebaiknya dilakukan setelah menggosok gigi.

4. Gunakan baking soda

Cara lain yang boleh anda lakukan untuk membersihkan tartar yang degil adalah dengan menggosok gigi menggunakan serbuk penaik . Tidak hanya berkesan, kaedah ini dikatakan selamat untuk dicuba.

Baking soda mampu menghilangkan plak tanpa merosakkan enamel gigi anda. Dalam satu kajian juga menunjukkan bahawa ubat gigi yang mengandungi baking soda lebih berkesan untuk mengurangkan jumlah plak.

Bukan hanya itu, kandungan baking soda dapat melindungi gigi daripada kehilangan kalsium dan enamel. Ditambah dengan adanya sifat antimikroba untuk mencegah kerosakan gigi.

5. Bersihkan lidah

Tahukah anda bahawa 50 peratus bakteria di mulut sebenarnya tersekat di permukaan lidah? Oleh itu, membersihkan lidah juga perlu menjadi sebahagian daripada rutin harian kita.

Campuran air liur dan bakteria dapat membentuk plak di permukaan lidah. Malangnya, plak ini tidak dapat dikeluarkan dengan hanya membilasnya dengan air atau berkumur dengan ubat kumur.

Kaedah terbaik dan paling berkesan untuk menghilangkan plak pada permukaan lidah adalah dengan menyikat lidah.

Gosokkan lidah anda dari dasar lidah anda yang paling dalam dan tarik perlahan ke depan dalam satu gerakan. Jangan gosok berulang-alik. Ulangi kaedah ini beberapa kali sehingga lidah anda benar-benar bersih atau kasar.

Jangan lupa juga membersihkan bahagian lidah. Selepas itu, bilas mulut anda dengan air bersih.

6. Pilih berus gigi dan ubat gigi yang betul

Menggunakan berus dan ubat gigi yang betul juga dapat memudahkan anda membuang dan membersihkan tartar.

Pilih berus gigi yang mempunyai bulu halus dan lembut. Sesuaikan kepala sikat gigi dengan lebar mulut anda, pastikan kepala sikat tidak terlalu besar atau terlalu kecil.

Penting juga untuk memilih berus yang pegangannya selesa digenggam. Dengan cara itu, lebih mudah bagi anda untuk menggosok gigi dengan teknik yang betul.

Untuk ubat gigi, pilih ubat yang mengandungi fluorida. Sebatian yang satu ini dapat membantu membersihkan plak yang menyebabkan batu karang. Bukan itu sahaja. Fluorida juga berkesan melindungi dan melindungi permukaan gigi dari kerosakan.

7. Gunakan ubat kumur

Berkumur dengan ubat kumur aka ubat kumur juga merupakan kaedah yang betul untuk membuang tartar. Walaupun begitu, terdapat pelbagai ubat kumur, jadi pastikan anda memilih tujuannya, iaitu membuang tartar.

Pencuci mulut dapat menghilangkan plak, kotoran, dan serpihan makanan yang melekat pada permukaan gigi. Sebagai bonus, ubat kumur juga dapat membantu menyegarkan nafas. Dengan cara itu, anda mengelakkan risiko bau mulut.

Elakkan ubat kumur yang mengandungi alkohol kerana boleh menyebabkan mulut kering. Pastikan juga bahawa produk ubat kumur yang anda gunakan telah didaftarkan dengan POM untuk memastikan keselamatannya.

Berkumur dengan ubat kumur setelah anda menggosok gigi. Gunakan ubat kumur mengikut dos dalam arahan penggunaan atau seperti yang disyorkan oleh doktor.

Dos ubat kumur yang berlebihan boleh menyebabkan kesan sampingan atau berlebihan.

8. Berhenti merokok

Selain menyebabkan gangguan fungsi jantung dan paru-paru, merokok juga boleh menyebabkan masalah gigi dan mulut. Salah satunya, tartar.

Kandungan kimia dalam rokok boleh mencetuskan pembentukan lebih banyak tartar. Sebenarnya, tartar orang yang merokok cenderung berwarna hitam gelap daripada anda yang tidak merokok.

Itulah sebabnya berhenti merokok adalah cara yang tepat untuk membantu membuang tartar. Mulakan dengan perlahan dan jangan ragu untuk meminta pertolongan dari keluarga atau saudara terdekat.

9. Minum banyak air

Ingin tartar hilang dan tidak menjadi teruk? Minum air boleh menjadi penyelesaian. Minum banyak air boleh membantu meningkatkan pengeluaran air liur di mulut.

Air liur berfungsi untuk menjaga mulut lembap dan menumpahkan plak dan serpihan makanan di permukaan gigi. Enzim yang terkandung dalam air liur juga dapat membantu melawan bakteria penyebab jangkitan di dalam mulut.

Sekiranya anda tidak menyukai rasa air, cubalah mengatasinya dengan cara lain. Masukkan hirisan buah segar atau ramuan dalam air, seperti lemon, strawberi, kiwi, halia, dan sebagainya.

10. Pilih makanan dengan bijak

Memilih makanan yang anda makan setiap hari dengan teliti juga merupakan salah satu cara untuk membuang dan membersihkan tartar. Sebabnya, apa yang anda makan akan mempengaruhi perkembangan bakteria dan plak di mulut.

Semakin manis atau masam makanan anda, semakin banyak bakteria akan membiak di mulut anda. Bakteria, plak, dan serpihan makanan yang dibiarkan terus terkumpul mencetuskan pembentukan tartar.

Itulah sebabnya, makanan dan minuman manis harus terhad.

Akibat tartar jika tidak diendahkan

Tartar mesti dibersihkan dengan segera. Walaupun tidak menyakitkan, masalah ini tidak boleh diabaikan. Oleh itu anda mesti tahu apa akibatnya jika tartar tidak dirawat sejak awal.

1. Kejadian penyakit gigi

Sekiranya dibiarkan terus berkumpul, plak boleh menyebabkan gusi meradang dan jengkel. Plak juga akan mengeras dari garis gusi dan di antara gigi dan kemudian menyebabkan pelbagai masalah gigi yang lain. Salah satu masalah yang boleh berlaku adalah radang gusi.

Gingivitis adalah keadaan apabila gusi anda meradang. Keadaan ini dapat menjadikan gusi sensitif dan mudah berdarah. Sekiranya gingivitis dibiarkan tanpa rawatan yang betul, ia akan menjadi penyakit gusi (periodontitis).

Periodontitis berlaku apabila radang gusi berubah menjadi jangkitan yang merebak ke tulang yang menyokong gigi. Keadaan ini boleh menjadikan gigi anda mudah gatal dan bahkan boleh jatuh dengan sendirinya.

2. Nafas berbau

Masalah lain yang boleh timbul kerana tartar yang dibiarkan berterusan adalah bau mulut. Nafas berbau boleh muncul kerana plak yang menyebabkan tartar bercampur dengan sisa makanan.

Akibatnya, terdapat kerosakan pada rongga mulut yang menyebabkan nafas anda berbau tidak sedap.

3. Gigi kusam dan masalah lain

Selain itu, warna karang yang cenderung padat pastinya akan menjadikan gigi anda kelihatan kusam dan tidak terawat. Ini pasti akan mempengaruhi keyakinan anda untuk menunjukkan senyuman.

Kajian yang diterbitkan di Jurnal Dentomaxillofacial Radiology, Pathology and Surgery cari yang lain. Kajian itu mendapati bahawa penyakit gusi kronik boleh menyebabkan anemia.

Selanjutnya, bakteria yang menyebabkan jangkitan gusi dapat merebak dan memasuki organ tubuh yang lain.

Segera mencuba pelbagai cara untuk membuang tartar di atas sebelum terlambat. Kesihatan mulut yang baik juga akan mempengaruhi kesihatan tubuh anda secara keseluruhan.

Recent Posts