Mengenal Lebih Lanjut mengenai Ciri-ciri Sociopath •

Dalam beberapa tahun kebelakangan ini, kata "ansos" atau singkatan antisosial sangat popular di kalangan orang muda, biasanya digunakan untuk merujuk kepada orang yang tidak ingin bersosial atau bersosial. Sebenarnya, antisosial adalah nama lain untuk sosiopati, sejenis gangguan keperibadian yang sebenarnya adalah gangguan mental yang serius. Jadi, bagaimana seseorang boleh dianggap sebagai sosiopat? Mari lihat penjelasan lengkap mengenai sosiopat berikut.

Apa itu sosiopat?

Seorang sosiopat adalah seseorang yang mengalami gangguan personaliti antisosial (ASPD), biasanya dikenali sebagai sosiopati. Keadaan ini adalah gangguan keperibadian yang merujuk kepada tingkah laku dan corak pemikiran antisosial.

Dari segi perubatan, seorang sosiopat (atau antisosial) mempunyai corak tingkah laku yang eksploitatif, menipu, mengabaikan undang-undang, melanggar hak orang lain, dan bersikap ganas (cenderung jenayah), tanpa motif yang jelas atau logik.

Di samping itu, selalunya semua tindakan dan fikirannya tidak dapat diramalkan. Orang yang menderita sosiopati boleh dianggap tidak mempunyai rasa empati atau hati nurani. Keadaannya membuat orang ini tidak dapat membezakan antara yang benar dan yang salah, jadi dia cenderung untuk mengabaikannya.

Orang dengan gangguan keperibadian antisosial berbohong, melakukan keganasan tanpa berfikir, dan sering menyalahgunakan alkohol dan dadah.

Akibatnya, sosiopat biasanya tidak dapat menunaikan tanggungjawab mereka terhadap keluarga dan pekerjaan. Sebenarnya, orang-orang dengan keadaan ini mungkin tidak peduli sekiranya mereka tidak menamatkan pendidikan di sekolah.

Apa yang menyebabkan seseorang menjadi sosiopat?

Keperibadian seseorang sebenarnya adalah gabungan pemikiran, emosi, dan tingkah lakunya. Ini menunjukkan bahawa setiap orang sebenarnya sangat unik dan istimewa dengan keperibadian mereka sendiri.

Biasanya, keperibadian seseorang terbentuk daripada interaksi dengan orang lain dan faktor persekitaran di sekelilingnya. Walaupun begitu, sebenarnya tidak ada keadaan khusus yang boleh menjadi penyebab keperibadian sosiopatik.

Walau bagaimanapun, terdapat beberapa faktor yang boleh menyumbang untuk menjadikan seseorang sebagai sosiopat:

  • Faktor genetik yang berpotensi menjadikan seseorang lebih rentan terhadap gangguan keperibadian ini.
  • Terdapat perubahan fungsi otak.
  • Mengalami keganasan atau pengabaian semasa kecil.
  • Keganasan atau ketidakstabilan dalam keluarga pada usia dini.

Apakah ciri sosiopat?

Dalam pelbagai filem dan rancangan televisyen, sosiopat biasanya digambarkan sebagai penjenayah yang suka menyeksa dan membunuh mangsa mereka. Walaupun stereotaip ini tidak sepenuhnya salah, anda harus tahu bahawa tidak semua ciri ini mesti ada pada setiap sosiopat.

Maksudnya, setiap sosiopat mungkin menunjukkan sifat yang sangat berbeza. Berikut adalah beberapa ciri sosiopat yang harus anda ketahui:

1. Berkarisma, sangat cerdas, tetapi manipulatif

Sociopaths adalah pembohong, baik untuk mencapai tujuan mereka atau hanya bersenang-senang bermain permainan dengan orang lain. Orang yang mengalami gangguan mental ini cenderung untuk menunjukkan emosi yang rata dan tenang. Sebenarnya, dia sangat jarang menunjukkan kegelisahan dan kegelisahan.

Walaupun begitu, ada juga sosiopat yang sebenarnya menunjukkan ciri-ciri yang sangat bertentangan. Maksudnya, dia mempunyai toleransi yang rendah terhadap tekanan dan kekecewaan, jadi dia sering menunjukkan respons emosi yang tidak sesuai dengan keadaan dan keadaan semasa.

Kecenderungan manipulatif ini menyukarkan orang lain yang berurusan dengannya untuk memberitahu ketika sosiopat ini mengatakan yang sebenarnya atau sebaliknya. Sebenarnya, tidak sedikit yang dapat menyembunyikan gangguan keperibadian mereka, sehingga orang lain mudah tertipu olehnya.

2. Kekurangan empati

Sosiopat sering tidak peduli dengan orang lain, kerana orang dengan keadaan ini tidak mempunyai empati. Ini boleh bermula pada usia dini dan berterusan hingga dewasa. Sociopath tidak mempunyai belas kasihan, jadi mereka tidak peduli dengan keadaan dan keselamatan orang lain.

Malah, mereka juga mengabaikan keperluan atau perasaan orang lain. Sosiopat lebih suka meletakkan diri mereka dalam bahaya untuk menguntungkan diri mereka sendiri. Di atas segalanya, orang dengan keadaan ini dicirikan oleh tidak mempunyai rasa malu dan hampir tidak pernah menyesali sikap dan tindakan mereka.

Sociopaths juga tidak mempunyai terlalu banyak kawan, kerana mereka tidak memiliki kemampuan untuk menjaga hubungan erat dengan orang lain. Begitu juga, dalam menjalin hubungan romantis dengan orang lain, sosiopat juga tidak dapat menjalin hubungan yang berkekalan.

3. Selalunya melanggar undang-undang

Sosiopati dicirikan oleh tingkah laku impulsif, yang diikuti oleh kerengsaan dan pencerobohan. Ini ditunjukkan oleh pelanggaran undang-undang yang sering berlaku, seperti berperang secara fizikal atau melakukan serangan yang membahayakan nyawa orang lain.

Sifat impulsif dan tidak bertanggungjawab ini juga ditunjukkan dalam aspek kehidupan yang lain. Contohnya, tidak mementingkan pendidikan, tidak mementingkan tanggungjawab kerja, dan sebagainya.

4. Jangan sekali-kali belajar dari kesilapan

Sebagai manusia, setiap orang telah melakukan kesilapan. Malangnya, sosiopat tidak pernah peduli sama ada dia melakukan kesalahan atau tidak. Ini menyebabkan dia terus melakukan kesalahan yang sama. Ya, sosiopat tidak pernah mahu belajar dari kesilapan masa lalu.

Sebenarnya, mereka mungkin tidak menganggap tingkah laku ini sebagai kesalahan. Oleh itu, dia tidak pernah berfikir dua kali untuk melakukannya berulang kali.

Apakah akibat menjadi sosiopat?

Terdapat banyak akibat yang mesti ditanggung ketika mengalami keadaan ini, misalnya:

  • Tidak bertanggungjawab kepada keluarga, termasuk pasangan dan anak-anak.
  • Kecenderungan untuk melakukan keganasan rumah tangga.
  • Pergi ke penjara.
  • Bunuh diri.
  • Gangguan kesihatan mental yang lain, seperti kemurungan atau gangguan kecemasan.
  • Tidak mampu dari segi kewangan kerana dia tidak bertanggungjawab terhadap dirinya sendiri.

Adakah keadaan ini dapat diatasi?

Sebenarnya, gangguan personaliti antisosial Apa yang menyebabkan seseorang menjadi sosiopat adalah keadaan gangguan keperibadian yang agak sukar disembuhkan. Namun, dengan keinginan yang kuat untuk sembuh dan kesediaan untuk menjalani rawatan dapat memberi peluang untuk menjadi lebih baik.

Berikut adalah beberapa kaedah yang boleh anda cuba mengatasi keadaan ini:

1. Psikoterapi

Psikoterapi atau terapi psikologi boleh menjadi salah satu cara untuk mengatasi sosiopati. Menurut Mayo Clinic, terapi ini melibatkan latihan sosiopat untuk menguruskan kemarahan dan keinginan mereka untuk melakukan kekerasan.

Tidak hanya itu, terapi ini juga dilakukan dengan mengatasi kebiasaan menyalahgunakan alkohol dan ubat-ubatan haram, untuk mengatasi pelbagai gangguan mental lain yang dihidapinya.

Walau bagaimanapun, anda perlu tahu bahawa psikoterapi tidak selalu berkesan. Keberkesanan terapi ini juga bergantung kepada keparahan sosiopati yang dialami.

2. Penggunaan dadah

Sebenarnya tidak ada ubat yang boleh digunakan secara khusus untuk merawat keadaan ini. Walau bagaimanapun, doktor biasanya akan menetapkan beberapa ubat untuk merawat gejala yang berkaitan dengan keadaan kesihatan mental yang lain.

Sebagai contoh, ubat untuk gangguan kecemasan, antidepresan untuk merawat gejala seperti kemurungan, dan pelbagai ubat untuk gejala lain. Walau bagaimanapun, preskripsi dari doktor ini mesti digunakan di bawah pengawasan keluarga atau orang terdekat. Sebabnya, seorang sosiopat cenderung untuk menyalahgunakan dadah.

Recent Posts