Kelopak Mata Bengkak? Inilah punca dan cara mengatasinya

Mungkin anda panik apabila melihat kelopak mata yang bengkak secara tiba-tiba. Sebenarnya, anda tidak hanya menangis. Keadaannya pada umumnya akan sembuh dengan cepat, tetapi kadang-kadang memerlukan masa lebih lama. Kelajuan penyembuhan ini bergantung pada apa yang menyebabkan mata membengkak. Jadi apa yang menyebabkan kelopak mata bengkak? Bolehkah ia dirawat untuk pemulihan yang cepat?

Punca kelopak mata bengkak

Mata yang bengkak kadang-kadang boleh mengganggu aktiviti anda. Bengkak boleh muncul di satu mata atau kedua-duanya.

Berikut adalah beberapa keadaan yang boleh menyebabkan mata bengkak, mulai dari ringan hingga parah:

1. Alahan mata

Sekiranya mata anda bengkak disertai dengan gejala seperti mata berair dan merah, itu mungkin kerana anda alah kepada sesuatu. Alergi boleh disebabkan oleh debu, angin, atau debunga bunga yang masuk ke mata.

Alahan mata bukan sahaja menyebabkan bengkak, tetapi kadang-kadang disertai dengan gejala lain, seperti bersin, hidung tersumbat, dan mata gatal.

2. Stye

Anda mungkin sering menghadapi fenomena stye di sekitar anda. Stye atau stye adalah benjolan yang bengkak yang muncul di sudut penutup anda, di tengah penutup anda, atau bahkan di bawah penutup mata anda. Benjolan ini biasanya dipenuhi dengan nanah seperti jerawat dan menyakitkan apabila disentuh.

Gaya disebabkan oleh jangkitan bakteria staphylococcus yang menyerang kelenjar minyak di kelopak mata. Selain bengkak kelopak mata, mata anda akan menjadi merah untuk beberapa lama.

Nasib baik, stye adalah keadaan yang biasanya akan hilang sendiri dalam beberapa hari atau seminggu.

3. Chalazion

Chalazion adalah pembengkakan kelopak mata yang menyerupai pewarna. Namun, biasanya ukuran bengkak di chalazion sedikit lebih besar dan terasa lembut ketika disentuh.

Juga, jika gaya menyakitkan apabila disentuh, chalazion biasanya tidak menyakitkan. Chalazion juga disebabkan oleh penyumbatan kelenjar minyak di kelopak mata, menyebabkan pembengkakan.

4. Jangkitan mata (konjungtivitis)

Jangkitan mata, juga dikenali sebagai konjungtivitis, menyebabkan bengkak dan kemerahan kelopak mata dan bahagian putih (sclera) mata anda. Tidak hanya bengkak, jangkitan juga boleh menyebabkan kesakitan.

Konjungtivitis biasanya disebabkan oleh jangkitan virus atau bakteria, seperti: staphylococci, streptococci, malah virus influenza. Oleh itu, konjungtivitis adalah jangkitan berjangkit.

5. Blepharitis

Blepharitis adalah keradangan pada kelopak mata. Keadaan ini biasa terjadi pada orang dengan kulit berminyak, kelemumur, atau menderita rosacea.

Blepharitis boleh menyebabkan gejala seperti merah, mata bengkak, sensasi terbakar, dan sakit.

Mirip dengan stye dan chalazion, blepharitis juga disebabkan oleh kehadiran bakteria. Bezanya, bakteria ini biasanya berkembang di dasar bulu mata, jadi akan menyebabkan serpihan yang menyerupai kelemumur.

6. Selulitis orbital

Dilaporkan dari American Academy of Ophthalmology, selulitis orbital adalah jangkitan yang mempengaruhi septum orbital, tisu nipis yang memisahkan kelopak mata dan kantung mata.

Gejala selulitis orbit termasuk pembengkakan mata, kemerahan, dan sakit. Pembengkakan biasanya boleh berlaku di kelopak mata atas atau bawah.

Keadaan ini memerlukan rawatan perubatan segera kerana diklasifikasikan sebagai jangkitan yang cukup serius.

7. Penyakit kubur

Penyakit Graves adalah penyakit autoimun yang berlaku ketika sistem kekebalan tubuh melawan kelenjar tiroid yang terletak di leher. Akibatnya, penyakit ini menyebabkan gejala yang menyerupai gondok, iaitu bengkak di leher.

Walau bagaimanapun, penyakit Graves tidak hanya mempengaruhi leher. Sistem kekebalan tubuh juga dapat menyerang otot dan tisu lemak di sekitar mata, menyebabkan mata bengkak.

Selain pembengkakan mata, penyakit ini juga dapat menyebabkan keradangan yang meningkatkan tekanan pada bola mata. Pembengkakan dan keradangan yang berlaku juga melemahkan fungsi otot yang menggerakkan mata, yang disebut otot ekstraokular. Gejala seperti penglihatan berganda dan bola mata yang menonjol juga mungkin berlaku.

8. Kanser mata

Walaupun sangat jarang berlaku, bengkak mata boleh menjadi gejala barah mata.

Sekiranya bengkak itu disebabkan oleh barah, anda mungkin juga mengalami gejala lain, seperti penglihatan yang menurun, penglihatan kabur, dan pelampung atau bintik-bintik yang seolah-olah mengikuti anda di mana sahaja anda melihat.

Bagaimana merawat mata yang bengkak?

Untuk menghilangkan mata yang bengkak, rawatan akan bergantung kepada penyebabnya. Oleh itu, kadang-kadang cara menanganinya boleh berbeza.

Berikut adalah pelbagai langkah yang boleh anda lakukan untuk mengatasi bengkak pada mata:

  • Bilas dengan air bersih. Ini penting, terutamanya jika bengkak disertai dengan mata berair atau berair. Sebaiknya, gunakan air sejuk untuk membilas.
  • Memampatkan mata anda. Gunakan tuala yang dibasahi dengan air untuk memampatkan mata anda.
  • Gunakan titisan mata. Anda boleh menggunakan titisan mata yang mengandungi antihistamin jika bengkak disebabkan oleh alahan. Elakkan menggunakan titisan yang mengandungi steroid tanpa preskripsi dan nasihat doktor.
  • Tanggalkan kanta lekap. Sekiranya anda memakai kanta lekap, angkat secepat mungkin jika bengkak timbul di kelopak mata anda.
  • Tidur dalam keadaan baik. Semasa tidur, jaga agar kepala tetap tinggi sehingga tidak ada air yang menumpuk di sekitar mata anda.

Sekiranya bengkak kelopak mata disertai dengan gejala kesakitan, maka penyebabnya adalah jangkitan. Rawatan akibat jangkitan akan dilakukan bergantung pada jenis jangkitan yang dialami.

Bengkak di mata yang harus diperhatikan disertai dengan gejala berikut:

  • Penglihatan kabur
  • Melihat bintik-bintik putih ( pelampung )
  • Terdapat benjolan di mata

Oleh itu, anda harus segera berjumpa doktor untuk menjaga kesihatan mata anda. Selain itu, cubalah menjauhkan diri dari perkara yang boleh mengganggu kawasan mata anda, seperti solekan dan sering mencuci muka dengan sabun cuci muka khas.

Recent Posts