Bolehkah anda mengetahui keperawanan wanita melalui ciri fizikalnya? •

Indonesia terkejut dengan adanya ujian keperawanan bagi calon anggota polis dan angkatan bersenjata. Masyarakat masih berpegang teguh pada prinsip bahawa wanita yang belum berkahwin harus tetap menjadi perawan. Bukan hanya untuk calon anggota polis dan angkatan bersenjata, bahkan orang-orang pada umumnya mempunyai kegelisahan dan keprihatinan besar terhadap keperawanan seseorang. Kerana kegelisahan yang berlebihan ini, mitos itu berakar bahawa keperawanan dapat diuji secara perubatan, iaitu melalui selaput dara.

Dari kepercayaan ini, bermacam mitos lain mengenai keperawanan muncul. Masyarakat begitu agresif mencari pelbagai cara untuk membuktikan sama ada seorang wanita masih perawan. Lalu bagaimana dengan keperawanan dalam pandangan sains? Adakah benar orang lain dapat menguji keperawanan wanita berdasarkan ciri-ciri tertentu? Lihat jawapan di bawah.

Apa itu keperawanan?

Keperawanan adalah konsep dan norma sosial, bukan keadaan perubatan. Oleh itu, makna keperawanan adalah berbeza bagi setiap orang. Tidak ada definisi khusus yang dapat menggambarkan apa itu keperawanan. Namun, secara amnya anak dara adalah wanita yang tidak pernah melakukan hubungan seks dengan orang lain.

JUGA BACA: Seks Pertama Kali: 6 Perkara Yang Perlu Anda Ketahui

Makna hubungan seksual itu sendiri boleh berbeza-beza. Ada yang berpendapat bahawa hubungan seks berlaku apabila terdapat penembusan oleh zakar ke dalam faraj. Namun, ada juga yang percaya bahawa aktiviti seperti melancap, penjarian (memasukkan jari ke dalam faraj untuk memberi rangsangan seksual), dan membelai (menggosok alat kelamin satu sama lain) juga termasuk hubungan seksual.

Kerana makna keperawanan adalah samar-samar dan kontekstual, tidak ada yang dapat menguji keperawanan wanita. Keperawanan hanya dapat diketahui oleh anda sendiri. Malah doktor atau pekerja kesihatan tidak dapat menentukan sama ada seseorang itu anak dara.

BACA JUGA: Panduan Lengkap Cara Berhubungan Seks Pertama Kali

Mitos mengenai ujian keperawanan

Tidak ada tanda-tanda fizikal bahawa orang lain dapat melihat sama ada seorang wanita telah melakukan hubungan seksual. Oleh itu, tidak ada cara untuk menguji keperawanan seseorang. Namun, kerana masyarakat begitu obses dengan keperawanan, terdapat pelbagai mitos mengenai ujian keperawanan.

Walaupun pada pandangan pertama mungkin terdengar meyakinkan, tidak ada asas saintifik yang dapat membenarkan mitos ini. Anda pasti pernah mendengar mengenai mitos di bawah, bukan?

1. Selaput dara

Ramai orang percaya bahawa keperawanan dapat dilihat dari apakah selaput dara seseorang masih utuh. Inilah sebabnya mengapa orang percaya bahawa ujian untuk menguji keperawanan adalah mungkin dan diperlukan. Sebenarnya, selaput dara tidak boleh dijadikan ukuran keperawanan.

Selaput dara adalah lapisan nipis dan fleksibel yang melindungi bukaan faraj dari dalam. Lapisan ini mempunyai pelbagai bentuk. Sebilangan besar selaput dara mempunyai lubang di tengahnya. Ini membolehkan pembuangan darah semasa haid. Namun, ada juga wanita yang selaput dara hanya memiliki lubang yang sangat kecil sehingga mereka cenderung terkoyak. Selaput dara ini dapat terkoyak kapan saja, misalnya ketika berolahraga, menunggang basikal, menari, jatuh, melakukan hubungan seks, dan banyak kemungkinan lain. Hubungan seks bukanlah satu-satunya sebab selaput dara wanita terkoyak.

Wanita yang telah melakukan hubungan seks mungkin mempunyai selaput dara yang utuh. Ini kerana sebilangan wanita mempunyai selaput dara yang sangat kuat atau bukaannya cukup besar sehingga zakar dapat masuk tanpa merobek lapisan. Tampon juga boleh memasuki faraj tanpa merosakkan selaput dara.

BACA JUGA: Selaput Dara Koyak: Tidak Semua Wanita Mengalaminya

Kerana setiap wanita memiliki selaput dara dengan sifat dan bentuk yang berbeza, tidak ada cara khusus untuk menguji keperawanan wanita hanya dengan melihat selaput dara. Selaput dara koyak biasanya dicirikan oleh kulit retak, retak di sekitar bukaan faraj tanpa membran. Namun, seperti mencederakan permukaan kulit di badan anda, merobek selaput dara sebelum hubungan seks adalah perkara biasa dan tidak perlu dibimbangkan. Selaput dara yang koyak juga tidak mempengaruhi kesihatan umum dan seksual seseorang.

2. Pendarahan faraj

Mitos ini berpunca dari kepercayaan yang serupa, iaitu bahawa keperawanan dapat diuji dengan melihat selaput dara. Salah satu gejala selaput dara yang terkoyak adalah pendarahan di kawasan faraj. Oleh itu, orang percaya bahawa setiap wanita harus mengalami pendarahan pada hubungan seks pertamanya.

Sebenarnya, selaput dara yang koyak tidak selalu menyebabkan pendarahan. Atau kadang-kadang pendarahan yang berlaku sangat ringan sehingga tidak diperhatikan sama sekali. Ingat, beberapa wanita mempunyai selaput dara yang sangat tipis sehingga kerosakan tidak begitu parah sehingga menyebabkan pendarahan. Sementara itu, terdapat selaput dara tebal sehingga kerosakan dapat menyebabkan pendarahan. Oleh itu, tidak benar bahawa seseorang yang masih dara akan mengalami pendarahan ketika pertama kali melakukan hubungan seks.

BACA JUGA: 9 Perkara Mengenai Wanita Seks Yang Perlu Tahu

3. Rangsangan seksual wanita

Sekiranya seorang wanita mengalami orgasme, kelembapan vagina, atau kegembiraan pada kali pertama dia melakukan hubungan seks, itu tidak bermakna dia "berpengalaman" atau pernah melakukan hubungan seks sebelumnya. Mitos bahawa wanita yang bersemangat atau mencapai orgasme pada kali pertama mereka melakukan hubungan seks bukanlah perawan yang berlepas dari kepercayaan tradisional. Menjadi pantang larang dalam masyarakat bagi seorang wanita melakukan gairah seksual ketika dia masih dara. Seorang wanita tidak boleh mengetahui atau menikmati seks seperti lelaki.

Sudah tentu ini adalah kesalahan besar. Setiap orang, sama ada wanita atau lelaki, mempunyai kesedaran dan gairah seksual yang sama. Kesedaran seksual ini boleh bermula pada usia berapa pun. Terdapat kesedaran seksual yang muncul semasa baligh, tetapi ada juga yang baru muncul pada masa dewasa. Malah ada orang yang mempunyai gairah seksual pada usia sekolah rendah.

Mempunyai pengetahuan seksual yang luas juga tidak bermaksud seseorang bukan anak dara. Namun, setakat ini masyarakat sering keliru dan memberikan label negatif pada wanita yang tidak menutupi seksualiti mereka. Jadi, jangan keliru dan anggap bahawa gairah seksual wanita adalah sesuatu yang harus ditutupi kerana boleh digunakan untuk menguji keperawanannya. Hanya wanita itu sendiri yang dapat mentafsirkan dan mengesahkan keperawanannya.

BACA JUGA: Panduan Lengkap Mengenai Anatomi Faraj

Recent Posts