Tahap Perkembangan Psikologi Remaja Berumur 10 - 18 Tahun

Salah satu perkembangan yang dialami oleh remaja adalah perkembangan psikologi. Memang benar, selain perkembangan fizikal dan bahasa, perkembangan emosi dan sosial adalah salah satu kunci pertumbuhan dan perkembangan remaja. Lalu, bagaimana perkembangan psikologi atau emosi remaja dari tahun ke tahun? Lihat penjelasan berikut.

Perkembangan psikologi remaja

Dipetik dari Anak Sihat, remaja dikategorikan sebagai tempoh peralihan yang dialami oleh anak-anak hingga dewasa. Pada fasa ini, akan ada beberapa perubahan besar selain perkembangan fizikal.

Salah satunya ialah perkembangan remaja yang merangkumi aspek psikologi dan terbahagi kepada dua kategori.

Kategori ini adalah aspek emosi dan sosial yang perlu diketahui oleh ibu bapa sebagai kaedah mendidik remaja mereka.

Ini berkaitan dengan perubahan hormon dan saraf sehingga remaja tidak hanya berkembang secara kognitif.

Namun, fikirkan juga tentang identiti diri dan hubungan sosial di sekitar.

Dari sudut psikologi, terdapat beberapa tahap yang sekurang-kurangnya perlu dicapai, termasuk:

  • Menonjolkan dan mengembangkan jati diri.
  • Mampu menyesuaikan diri untuk diterima di persekitaran.
  • Kembangkan kecekapan sambil mencari kaedah untuk mendapatkannya.
  • Komited dengan matlamat yang telah dicapai.

Berikut adalah perkembangan psikologi yang dialami oleh remaja seiring dengan usia.

Perkembangan psikologi remaja berumur 10-13 tahun

Jika dilihat dari fasa perkembangan remaja, usia 10 hingga 13 tahun adalah awal kerana dia baru memasuki peringkat akil baligh.

Oleh itu, ibu bapa juga perlu mempersiapkan diri kerana mereka akan mengalami perubahan mood dan tingkah laku yang berbeza dari biasa.

Beberapa perkembangan psikologi pada remaja pada usia 10 hingga 13 tahun termasuk:

  • Masih menunjukkan kedekatan dan pergantungan dengan ibu bapa.
  • Buat kumpulan dengan rakan terdekat anda.
  • Mula mencari identiti diri dan menunjukkan kebebasan.

Perkembangan emosi

Pada masa kanak-kanak itu berusia 10 tahun, perkembangan psikologi atau emosi remaja akan tetap menunjukkan pergantungan mereka kepada ibu bapa mereka. Namun, kedekatannya dengan rakan sebaya akan bertambah kuat.

Sebenarnya, tekanan dari kalangan rakan yang dirasakannya akan menjadi lebih besar. Begitu juga dengan identitinya dalam persahabatan.

Walaupun begitu, pada usia ini kanak-kanak akan tetap menganggap orang dewasa mempunyai kekuatan atau kekuatan yang lebih besar.

Ini menjadikannya masih mengikut peraturan dan prinsip yang ada di rumah tersebut.

Namun, anda mungkin perlu bersiap sedia jika anak anda mulai mempersoalkan setiap peraturan yang berlaku di rumah.

Pada masa yang sama, dalam perkembangan psikologi atau emosi remaja berusia 11 hingga 13 tahun, dia mula mengambil berat tentang penampilan dan tubuhnya.

Ini biasanya berlaku kerana perubahan semula jadi yang dialami oleh tubuhnya.

Namun, jika masalah ini tidak ditangani dengan baik, ada kemungkinan dia mengalami masalah tertentu.

Sekiranya dia tidak menyukai tubuhnya, misalnya dia merasa terlalu gemuk, dia hanya boleh melakukan diet rawak sehingga boleh menyebabkan gangguan makan dan rasa rendah diri.

Dalam perkembangan emosi remaja dalam fasa ini, kanak-kanak juga semakin menekankan identiti mereka. Ini dapat dilihat melalui pakaian yang anda pakai, muzik yang anda dengarkan, filem yang anda tonton, atau buku yang anda baca.

Sekiranya dilakukan tanpa pengawasan, anak-anak mungkin mulai berani meniru apa yang mereka lihat berdasarkan rasa ingin tahu.

Berusia 12 hingga 13 tahun, anda juga dapat melihat perkembangan psikologi atau emosi remaja yang cukup ketara.

Ini dapat dilihat dari perubahan mood yang semakin teruk. Suatu ketika mereka merasa dapat menaklukkan segalanya, pada masa lain mereka merasa seperti telah mengacaukan segalanya.

Pembangunan sosial

Persahabatan yang kuat dibuktikan dengan kesetiaan kepada rakan dalam kumpulan atau geng, sehingga menjadi lebih padat.

Pada usia 10 tahun, perkembangan psikologi juga ditandai oleh pihak yang kompetitif terhadap rakan-rakan yang tidak termasuk dalam pergaulan.

Pada usia ini, kanak-kanak perempuan lebih suka bermain dengan kanak-kanak perempuan, begitu juga dengan lelaki yang lebih selesa bermain dengan kanak-kanak lelaki.

Walau bagaimanapun, anak anda akan mula menunjukkan minat terhadap lawan jenis, walaupun tidak terlalu jelas.

Tarikan itu boleh menjadi tanda akil baligh. Dengan cara itu, anak juga berpotensi untuk mengalami perubahan mood yang tidak menentu.

Ini juga disertai dengan kepekaan terhadap bentuk dan penampilan badan.

Apabila mereka semakin tua, anak anda akan menghabiskan lebih banyak masa dengan rakan daripada keluarga. Ini juga termasuk dalam perkembangan psikologi kanak-kanak berumur 11 tahun.

Berusia 12 hingga 13 tahun, perkembangan sosial mereka juga dapat dilihat apabila semangat kepemimpinan anak mula terbentuk.

Sebagai ibu bapa, cubalah mendorong anak anda untuk lebih fokus dengan membantunya membuat keputusan dan mendorongnya untuk mengambil bahagian dalam aktiviti komuniti atau sekolah.

Perkembangan psikologi remaja berumur 14-17 tahun

Jika dibandingkan dengan perkembangan kanak-kanak berusia 10 tahun, anda dapat melihat bahawa terdapat perbezaan tahap perkembangan remaja tengah ini.

Secara umum, dapat dikatakan bahawa perkembangan psikologi remaja dilihat kerana mereka mula membina identiti diri.

Bukan hanya itu, dalam lingkungan usia ini, remaja juga mula menunjukkan kebebasan sehingga mereka tidak terus bergantung pada ibu bapa mereka.

Berikut adalah beberapa perkembangan psikologi atau emosi remaja pada usia 14 hingga 17 tahun.

  • Menunjukkan kebebasan kepada ibu bapa.
  • Luangkan sedikit masa dengan ibu bapa.
  • Mula menunjukkan minat terhadap lawan jenis.
  • Berhati-hatilah dengan keluarga, rakan, dan lawan jenis.
  • Perubahan mood yang tidak pasti.

Perkembangan emosi

Dalam perkembangan kanak-kanak berumur 14 tahun, emosi remaja masih diklasifikasikan sebagai naik turun. Dia masih mempunyai mood yang tidak menentu sehingga ada kalanya ibu bapa merasa terharu dengan perkara ini.

Pada usia ini anda juga perlu mula memberi pendidikan seks kerana anak-anak mula berminat dengan rakan-rakan dari lawan jenis.

Di samping itu, pada usia ini kanak-kanak juga akan mula melakukan perkara-perkara berisiko, jadi anda mesti mengajak mereka untuk membincangkan perkara baru yang mereka ketahui.

Beritahu apa akibat dari pelbagai perkara yang telah atau akan dilakukan.

Dengan bertambahnya usia, perkembangan psikologi atau emosi remaja juga mula menunjukkan keprihatinan.

Rasa simpati dan empati mula dipupuk walaupun ada kalanya dia mempunyai sudut pandangan yang berbeza.

Perhatikan jika dia menunjukkan perubahan tingkah laku yang tidak sesuai dengan kebiasaan harian.

Tidak mustahil jika dalam perkembangan psikologi atau emosi remaja dia mengalami beberapa gangguan.

Sebilangan masalah ini, seperti gangguan tidur, gangguan imej badan, krisis keyakinan diri, menyebabkan kemurungan pada remaja.

Walaupun anda menghabiskan lebih sedikit masa dengan anak anda, tetap berhubungan agar dia tidak merasa kehilangan.

Pembangunan sosial

Telah disebutkan sedikit di atas bahawa pada peringkat ini kanak-kanak mempunyai ikatan mereka sendiri dengan rakan sebaya atau bahkan rakan terdekat mereka.

Terdapat banyak aktiviti yang dapat dilakukan terutama ketika dia mempunyai minat yang sama.

Bukan itu sahaja, tidak jarang remaja merasa lebih selesa untuk membincangkan masalah dengan rakan terdekat terlebih dahulu.

Ini juga berterusan sehingga perkembangan anak-anak berusia 17 tahun kerana dia masih menjaga hubungan baik dengan rakan-rakan.

Mungkin, hubungan antara ibu bapa dan anak-anak akan beralih kerana ini.

Walau bagaimanapun, adalah idea yang baik untuk menjaga komunikasi agar hubungan itu terjaga sehingga anak-anak akan terus mencari ibu bapa ketika mereka sangat diperlukan.

Perkembangan psikologi remaja berusia 18 tahun

Pada usia ini, perkembangan remaja telah mencapai tahap terakhir, iaitu: lewat. Biasanya, sifat impulsif yang mereka miliki menjadi lebih terkawal berbanding dengan usia sebelumnya.

Oleh itu, dapat dikatakan bahawa perkembangan psikologi atau emosi remaja pada usia ini lebih mementingkan risiko yang akan berlaku kemudian.

Berikut adalah beberapa perkembangan psikologi remaja berusia 18 tahun, termasuk:

  • Lebih terbuka untuk memperluas persahabatan.
  • Sudah memikirkan masa depan dan tujuan hidup.
  • Berdikari dan membuat keputusan untuk diri sendiri.
  • Mula berminat dan serius dalam hubungan lawan jenis.

Perkembangan emosi

Sebagai ibu bapa, anda perlu memahami bahawa setiap anak mempunyai tahap perkembangannya sendiri.

Begitu juga dengan perkembangan psikologi atau emosi remaja pada usia 18 tahun.

Ada kemungkinan dia mula menyedari dan memahami apa yang dia mahukan. Lebih-lebih lagi, emosinya secara beransur-ansur menjadi lebih stabil. Oleh itu, dia semakin yakin untuk mempertahankan kebebasannya dan pada masa yang sama mencuba dunia baru yang sudah lama diinginkannya.

Pembangunan sosial

Sekiranya pada usia sebelumnya, remaja lebih suka menghabiskan masa dengan rakan dan teman wanita terdekat mereka, kini mereka secara tidak sedar mula merasa selesa dengan ibu bapa mereka.

Ini kerana keterbukaan untuk menerima pendapat dan berkompromi dengan orang di sekitarnya.

Bukan itu sahaja, anda juga harus mempersiapkan diri kerana ada kemungkinan remaja mempunyai hubungan yang lebih serius dengan teman lelaki mereka.

Oleh itu, adalah penting untuk membina komunikasi dan memberikan pendidikan seksual sejak usia dini.

Mengapa remaja mula memberontak

Pertengkaran ibu bapa dengan anak boleh menyebabkan keinginan untuk lari dari rumah kerana dia berada dalam fasa memberontak.

Ini juga sesuatu yang boleh berlaku pada perkembangan psikologi atau emosi remaja pada usia 18 tahun atau lebih muda.

Ada kalanya dia percaya tidak ada lagi solusi untuk masalah yang dapat dicapai selain memberontak atau melakukan kenakalan remaja.

Beberapa sebab yang menyebabkan perkembangan emosi remaja begitu memberontak, seperti:

1. Rasa tidak selamat di rumah

Kanak-kanak mungkin merasakan bahawa keadaan di rumah sangat menakutkan sehingga perkembangan psikologi mereka terganggu.

Ini boleh berlaku sekiranya dia menjadi mangsa penderaan kanak-kanak, sama ada penderaan secara lisan, fizikal, psikologi, atau seksual.

2. Masalah di sekolah atau persekitaran sosial

Sekiranya seorang remaja diganggu di sekolah tetapi tidak ada yang membantunya, anak itu boleh memilih untuk melarikan diri.

Dengan cara itu, anak-anak dapat bermain ponteng sekolah tanpa perlu dipaksa pergi ke sekolah oleh ibu bapa mereka.

Perkara lain yang menyebabkan remaja terganggu secara psikologi adalah ketika mereka terlibat dalam masalah tertentu tetapi mereka tidak berani menanggung akibat atau hukuman.

Jadi, dia memilih untuk memberontak seperti lari dari rumah daripada harus menerima akibatnya.

3. Rasa tidak dihargai

Salah satu kes pemberontakan yang boleh mengganggu psikologi atau emosi remaja adalah bahawa kanak-kanak merasa cemburu dengan saudara atau saudaranya.

Dia merasa tidak dihargai dan berfikir bahawa ibu bapanya lebih menyayangi abang atau kakaknya.

Di samping itu, anak-anak dapat merasa tidak dihargai kerana ibu bapa memberikan hukuman yang sangat berat atas kesalahan mereka.

Dalam kes lain, anak-anak yang merasa mereka tidak mendapat perhatian yang cukup dari ibu bapa mereka juga boleh "menguji" kasih sayang ibu bapa mereka dengan cara memberontak.

4. Tidak bijak menggunakan media sosial

Media sosial adalah tempat bagi kebanyakan remaja untuk mengekspresikan diri, melalui kata-kata dan foto.

Di antara semua jenis media sosial, Instagram mendapat banyak perhatian untuk remaja.

Melalui Instagram, dia dapat memuat naik gambar foto terbaiknya dan mendapatkannya maklum balas, dalam bentuk suka atau komen.

Namun, tidak semua mendapat kesan positif sehingga mempengaruhi perkembangan psikologi atau emosi remaja.

Ada juga yang taksub dengan hasil selfie Ini memberi kesan negatif terhadap kesihatan mental remaja.

Petua untuk menangani keadaan emosi remaja yang tidak stabil

Kesabaran setiap orang ada hadnya. Namun, sebagai ibu bapa, anda memainkan peranan penting dalam kehidupan anak anda, termasuk perkembangan psikologi atau emosi remaja.

Oleh itu, tidak ada salahnya melakukan perkara di bawah ini untuk membina hubungan emosi antara ibu bapa dan anak-anak, seperti:

1. Menjaga komunikasi dengan anak-anak

Walaupun tidak semua, tetapi ada sebilangan remaja yang cenderung tidak peduli dengan ibu bapa mereka.

Kadang-kadang kanak-kanak merasa mereka cukup tua untuk bertindak seperti mereka tidak memerlukan peranan anda.

Walau bagaimanapun, tetap berhubung dengan apa cara. Contohnya, tanyakan kepadanya apa yang dia lakukan dan bagaimana perasaannya pada hari itu.

Kemudian, anda juga dapat meluangkan masa untuk melakukan perkara yang menyeronokkan, seperti menonton filem bersama.

Dengan cara itu, lama-kelamaan dia tahu dan berfikir bahawa tidak kira betapa canggungnya dia, ibu bapanya tetap mengambil berat tentangnya.

Menjaga komunikasi dengan anak-anak juga penting untuk mencegah kemurungan pada remaja.

Anak-anak mempunyai orang yang selalu boleh dijemput untuk mengadu apa sahaja yang berlaku.

2. Hormati pendapat masing-masing

Pada usia remaja, ada kalanya dia mempunyai pandangan yang berbeza terhadap anda.

Jangan segera menarik urat, artikelnya bahawa semakin tua anak anda, semakin banyak pemikirannya akan berkembang

Daripada berdebat dengan jurulatih, cubalah membincangkan dan mencari jalan penyelesaian yang bermanfaat bagi kedua-dua belah pihak.

Cuba dengarkan pandangan anak, begitu juga anak itu akan mendengar pendapat anda.

Mendengarkan dan menghormati pendapat masing-masing akan menjadikan hubungan antara anak-anak dan ibu bapa semakin erat.

3. Libatkan anak-anak dalam membuat peraturan

Apabila anda ingin membuat peraturan tertentu di rumah, libatkan anak dalam perbincangan.

Ini bertujuan agar anak-anak dapat bertanggungjawab dan mematuhi perjanjian yang telah dibuat.

Beri anak-anak pemahaman bahawa peraturan yang adil dibuat supaya mereka juga dapat mengawal diri mereka dan belajar untuk bertanggungjawab.

Hello Health Group dan tidak memberikan nasihat perubatan, diagnosis atau rawatan. Sila periksa halaman dasar editorial kami untuk maklumat yang lebih terperinci.

Pening setelah menjadi ibu bapa?

Mari sertai komuniti keibubapaan dan cari cerita dari ibu bapa yang lain. Anda tidak bersendirian!

‌ ‌

Recent Posts