Diet Ketofastosis, Benarkah Berkesan dan Sihat? •

Untuk mencapai berat badan yang ideal, pelbagai kaedah diet dibuat sesuai dengan keperluan anda. Salah satunya adalah diet ketogenik rendah karbohidrat. Setelah popular di kalangan pemakanan, kini terdapat satu lagi modifikasi diet ini yang dikenali sebagai ketofastosis.

Apakah diet ketofastosis?

Diet ketofastosis adalah diet yang pada dasarnya serupa dengan diet keto biasa yang digabungkan dengan fastosis. Diet keto itu sendiri adalah pola makan yang memfokuskan pada pengambilan makanan dengan sedikit atau tanpa karbohidrat, tetapi tinggi lemak.

Pada diet keto, makanan yang kaya dengan karbohidrat seperti biji-bijian, roti, tenusu, dan beberapa sayur-sayuran harus dibatasi. Ahli diet keto harus memastikan pengambilan karbohidrat setiap hari tidak melebihi 50 gram.

Sementara itu, fastosis atau berpuasa pada ketosis adalah keadaan berpuasa dalam keadaan ketosis.

Dengan kata lain, anda masih harus makan mengikut peraturan diet keto tetapi hanya untuk jangka waktu tertentu dan selebihnya diselingi dengan puasa. Makanan ini dibuat dengan harapan para aktivisnya mengalami ketosis yang lebih cepat.

Ketosis adalah keadaan di mana badan biasanya menggunakan karbohidrat untuk menggantikannya dengan lemak untuk dibakar sebagai sumber tenaga. Puasa dipercayai dapat membantu anda mencapai keadaan ini sehingga penurunan berat badan menjadi lebih cepat.

Selain itu, makanan ketogenik juga dapat menjadikan puasa lebih mudah. Ini kerana pengambilan makanan yang tinggi lemak akan membantu membuat anda merasa kenyang.

Bagaimana cara melakukan diet ketofastosis?

Peraturan untuk melakukan diet ketofastosis berbeza dengan diet ketogenik biasa. Jangka masa antara waktu makan dan waktu puasa boleh berbeza bergantung pada keadaan badan. Salah satu yang paling biasa adalah pendekatan 16: 8, yang bermaksud makan selama lapan jam dan berpuasa selama 16 jam.

Pendekatan 16: 8 cukup mudah dilakukan, kerana 8 jam dianggap memberi peluang makan dalam jangka masa yang lama. Sebenarnya, kebanyakan orang juga dapat mengekalkan diet ini dalam jangka masa panjang.

Pendekatan lain adalah 5: 2 yang melibatkan makan secara teratur selama lima hari dan selebihnya dua hari membatasi satu hidangan hingga 500-600 kalori. Contohnya, anda memilih Isnin hingga Jumaat untuk makan secara normal, sementara pada hujung minggu anda hanya makan satu hidangan.

Ketika memasuki waktu makan, pelbagai jenis makanan untuk menu diet keto yang boleh dimakan termasuk:

  • daging,
  • makanan laut (makanan laut),
  • telur,
  • sos atau minyak yang mengandungi lemak semula jadi (mentega atau minyak kelapa), juga
  • produk tenusu tinggi lemak, seperti keju.

Daging yang dipilih mestilah daging segar seperti ayam atau daging lembu dan bukan daging yang diproses seperti sosej. Untuk memanfaatkannya secara maksimal, pilihlah daging organik yang binatangnya diberi makan rumput.

Anda boleh makan pelbagai jenis makanan laut, terutamanya ikan berlemak seperti salmon atau ikan yang lebih kecil seperti sardin, ikan tenggiri, atau ikan haring.

Diselingi juga dengan memakan buah-buahan atau sayur-sayuran yang berdaun dan hijau. Pilihan yang baik dimakan ketika diet ketofastosis biasanya kembang kol, kubis, brokoli, zucchini, alpukat, dan buah beri.

Sayuran boleh menjadi pengganti pasta, beras, kentang, atau pati lain. Sebilangan orang yang menjalani diet keto juga memakan lebih banyak sayur-sayuran ketika memulakan diet.

Perkara yang perlu dipertimbangkan

Diet ketofastosis memang dapat membantu tubuh membakar lemak dengan lebih cepat. Makanan yang tinggi lemak dan rendah karbohidrat juga dapat meningkatkan rasa kenyang. Ini tentunya bermanfaat bagi anda yang ingin menurunkan berat badan.

Selain itu, aliran tenaga dalam badan juga menjadi lebih stabil. Ketofastosis dapat mengurangkan lonjakan gula darah sehingga tenaga yang diperoleh dapat bertahan lebih lama.

Namun, perlu diingat bahawa ketofastosis bukan hanya diet, tetapi juga melibatkan perubahan pada waktu makan biasa anda.

Pada awal menghayatinya, anda mungkin merasa letih. Kerana, tubuh perlu menghasilkan tenaga ketika berpuasa. Namun, kerana pengambilan karbohidrat terhad, tubuh akan menggunakan bahan bukan karbohidrat seperti laktat, asid amino, dan lemak.

Semasa proses tersebut, kadar metabolisme dalam badan anda akan menggunakan lebih sedikit tenaga. Tekanan darah dan degupan jantung anda akan menurun.

Kerana itulah anda akan merasa letih dan lemah. Gejala ini sering membuat orang berhenti mengikuti diet ketofastosis. Walau bagaimanapun, kesan ini bersifat sementara. Sekiranya anda terus melakukannya, lama-kelamaan badan akan menyesuaikan diri dengan sendirinya.

Anda juga mungkin merasa lapar atau mengidam gula selama beberapa hari. Reaksi ini adalah normal apabila anda mengurangkan pengambilan kalori dan karbohidrat, kadang-kadang ia juga berkaitan dengan hormon anda. Kelaparan juga boleh disebabkan oleh dehidrasi.

Oleh itu, jika anda ingin mengurangkan risiko kesan ini, pastikan minum banyak air pada waktu berpuasa. Tingkatkan juga pengambilan garam dalam makanan anda. Untuk pilihan yang lebih baik, gunakan garam laut atau garam Himalaya.

Ketofastosis mungkin tidak sesuai untuk semua orang

Terlepas dari faedah yang diberikan, terdapat beberapa kumpulan orang yang tidak digalakkan menjalani diet ini.

Anda harus melepaskan niat untuk menjalani diet ketofastosis jika anda tergolong dalam kumpulan orang yang memerlukan pengambilan kalori lebih banyak. Kumpulan ini merangkumi:

  • orang yang kurang berat badan atau di bawah indeks jisim badan mereka (BMI),
  • orang yang mengalami kesukaran untuk menambah berat badan
  • ibu mengandung,
  • ibu menyusu,
  • mempunyai sejarah gangguan makan (bulimia atau anoreksia), dan
  • kanak-kanak dan remaja di bawah 18 tahun.

Selain itu, anda yang mempunyai penyakit pankreas dan organ empedu, penyakit hati (hati), dan penyakit tiroid juga tidak disarankan untuk mengikuti diet ketogenik.

Oleh itu, berjumpa dengan doktor atau pakar pemakanan terlebih dahulu sekiranya anda ingin menjalani diet ketofastosis.

Recent Posts