6 Fakta Unik Tentang Areola yang Perlu Anda Ketahui •

Setiap orang perlu memahami bentuk dan fungsi bahagian tubuhnya sendiri. Nah, satu bahagian badan yang penting diperhatikan adalah areola. Adakah anda tahu apa itu areola dan apa yang dilakukannya? Lihat ulasan penuh bahagian badan yang satu ini di sini.

Gambaran keseluruhan anatomi areola

Kedua-dua lelaki dan wanita mempunyai payudara. Secara amnya, struktur payudara lelaki hampir sama dengan payudara wanita. Bezanya, payudara lelaki tidak membesar. Sebaliknya, payudara wanita hanya tumbuh selepas akil baligh yang berfungsi sebagai sumber pengeluaran susu.

Di bahagian luar payudara terdapat puting, areola, dan badan payudara. Puting berada di tengah-tengah badan payudara dan dihubungkan dengan kelenjar susu, di mana susu dihasilkan. Manakala areola adalah bahagian berwarna gelap yang mengelilingi puting.

Bahagian badan ini mengandungi banyak kelenjar, salah satunya adalah kelenjar Montgomery. Kelenjar ini menghasilkan minyak yang berfungsi sebagai pelincir dan pelindung bagi areola dan puting. Kelenjar ini juga akan mengalami pembesaran semasa mengandung dan menyusui.

Di dalam areola, terdapat saluran sinus laktiferus untuk menyimpan susu di payudara ibu semasa menyusui sehingga akhirnya dilepaskan ke bayi. Sel yang berperanan dalam pergerakan areola semasa menyusui disebut sel myoepithelial, yang digunakan untuk mendorong pembebasan susu.

Fakta menarik mengenai areola payudara

Berikut adalah beberapa fakta mengenai areola yang mungkin tidak anda ketahui:

1. Areola dapat menumbuhkan rambut halus

Jangan panik dengan segera apabila mendapati rambut halus tumbuh di areola. Pertumbuhan rambut halus di sekitar puting adalah normal.

Dalam banyak kes, pertumbuhan rambut halus di kawasan ini lebih biasa pada lelaki berbanding wanita. Ini boleh berlaku kerana pengaruh hormon dan faktor genetik.

Sekiranya pertumbuhan rambut kecil di kawasan ini mengganggu anda, anda boleh memotongnya dengan gunting kecil. Namun, tidak digalakkan anda membuangnya, kerana boleh menyebabkan jangkitan dan rambut tumbuh ke dalam.

Sekiranya anda merasakan pertumbuhan rambut halus di sekitar puting susu berlaku baru-baru ini dan disertai dengan aduan lain seperti gangguan haid, segera berjumpa doktor yang terdekat.

2. Mempunyai aroma seperti cairan ketuban

Di sekitar tepi areola terdapat lebam kecil yang disebut kelenjar Montgomery. Semasa menyusu, kelenjar ini akan menghasilkan bau yang hanya dapat dikesan oleh bayi. Aroma yang dihasilkan oleh kelenjar Montgomery serupa dengan cairan ketuban, yang biasa dilakukan oleh bayi semasa mereka berada di dalam rahim.

Nah, bau inilah yang membantu bayi anda mendapatkan payudara semasa prosedur awal penyusuan (IMD). Oleh itu, semasa proses IMD, doktor biasanya menasihati ibu agar tidak menolong bayi, atau sengaja mendorong bayi lebih dekat ke puting susu. Ini dilakukan semata-mata sehingga keseluruhan proses interaksi antara ibu dan bayi yang baru lahir berjalan secara semula jadi.

Menariknya, semakin banyak kelenjar Montgomery yang dimiliki ibu, semakin mudah bayi mencapai payudara ibu ketika IMD dilakukan.

3. Warnanya boleh berubah

Pada dasarnya setiap orang mempunyai warna areola yang berbeza, bergantung pada jenis kulit dan warna kulit yang dimiliki sejak lahir. Sebilangannya kelihatan kecoklatan, kehitaman, atau bahkan merah jambu.

Tetapi secara amnya, seseorang akan mendapati warna areola lebih gelap dari biasanya ketika dia mendapat rangsangan seksual di kawasan tersebut. Jadi, selain puting, ternyata bahagian ini juga bertindak balas ketika anda mendapat rangsangan seksual pada ketika itu.

Bukan hanya itu, bahagian tubuh yang satu ini juga dapat mengalami perubahan warna yang lebih gelap ketika suhu sejuk terjadi, sedang hamil dan menyusui, atau seiring bertambahnya usia.

4. Dua puting pada satu areola

Ya! Seseorang mungkin mempunyai dua puting tepat di atas areola. Secara amnya, puting tambahan ini tidak akan berkembang menjadi payudara yang penuh dan normal ketika seseorang mencapai usia baligh.

Walau bagaimanapun, jika dari masa ke masa tisu kelenjar yang sama dijumpai dengan puting normal, maka puting tambahan ini dapat berfungsi seperti puting normal. Sebenarnya, tidak mustahil puting tambahan juga dapat mengeluarkan susu. Dalam kes ini, puting tambahan akan berfungsi seperti payudara dan puting yang normal, hanya boleh didapati di lokasi badan yang lain.

Malangnya, jika puting tambahan dijumpai tepat di atas kedudukan puting normal, keadaan ini akan menyukarkan bayi menyusu, kata Norman A. Grossl dalam Southern Medical Journal, yang dipetik oleh BBC Future.

5. Diameter areola lebih kecil daripada bola golf

Setiap orang mempunyai ukuran dan bentuk areola yang berbeza. Walau bagaimanapun, satu kajian pada tahun 2009 menemui fakta unik mengenai bahagian badan yang satu ini.

Penyelidikan yang melibatkan 300 wanita mendapati bahawa diameter rata-rata wanita areola adalah sekitar 4 cm atau lebih kecil daripada bola golf. Sementara diameter dan tinggi puting wanita rata-rata mencapai 1.3 cm dan 0.9 cm.

Diameter areola biasanya meningkat dengan ketara ketika seorang wanita hamil atau menyusu. Bukan hanya itu, puting wanita juga boleh menjadi lebih panjang dan lebar pada masa-masa ini.

6. Seseorang mungkin tidak mempunyai areola sama sekali

Athelia adalah keadaan ketika seseorang dilahirkan tanpa puting dan areola. Walaupun keadaan ini jarang berlaku, kanak-kanak yang dilahirkan dengan keadaan seperti sindrom Poland dan displasia ektodermal berisiko lebih tinggi untuk menghidapnya.

Tidak mempunyai puting dan areola tidak akan menyebabkan komplikasi. Walau bagaimanapun, keadaan ini pastinya menyukarkan wanita untuk menyusui bayinya.

Recent Posts