Bolehkah TB disembuhkan sepenuhnya? Inilah Kunci |

Tuberkulosis (TB) disebabkan oleh bakteria Mycobacterium tuberculosis yang menjangkiti paru-paru. Jangkitan bakteria tuberkulosis boleh menyebabkan gangguan fungsi paru-paru dan kerosakan tisu yang serius. Selanjutnya, tuberkulosis bahkan boleh menyebabkan kematian. TB di Indonesia mencapai jumlah kematian tertinggi yang disebabkan oleh penyakit ini. Walaupun boleh membawa maut, TB dapat disembuhkan melalui perawatan yang tepat. Namun, persoalannya, dapatkah penderita TB pulih sepenuhnya dalam arti bahawa jangkitan bakteria tidak kembali aktif dan fungsi paru-paru kembali normal?

Bolehkah penghidap TB sembuh sepenuhnya?

Penyakit TB dicirikan oleh sekumpulan gejala khas seperti batuk berterusan selama lebih dari 2 minggu yang juga dapat disertai dengan batuk darah, berkeringat malam, demam kelas rendah, dan penurunan berat badan yang drastik.

Walaupun ia adalah penyakit kronik dengan gejala yang serius, TB dapat disembuhkan sepenuhnya. Namun, bolehkah TB disembuhkan tanpa rawatan? Tidak.

Kunci utama penyakit ini dapat disembuhkan sepenuhnya adalah menjalani rawatan perubatan yang betul. Pesakit dengan tuberkulosis perlu mengambil ubat antituberculosis (OAT) sesuai dengan peraturan rawatan yang disyorkan oleh doktor.

Peraturan rawatan batuk kering merangkumi 2 peringkat rawatan, iaitu rawatan intensif dan berterusan dengan jangka masa rawatan yang dapat mencapai 6-12 bulan. Menurut CDC, penyakit TB dapat disembuhkan sepenuhnya ketika pesakit menjalani 2 tahap rawatan hingga selesai. Walaupun semasa rawatan anda merasakan keadaan kesihatan anda telah bertambah baik dan anda tidak lagi mengalami gejala TB yang disebutkan, anda masih perlu minum ubat TB secara berkala.

Dalam dua bulan pertama rawatan, anda biasanya berasa lebih baik. Ini membuat anda berfikir bahawa anda telah sembuh. Sebenarnya, bakteria penyebab TB masih ada di dalam badan dan hanya "tidur" atau tidak aktif atau tidak membiak secara aktif.

Rawatan untuk membunuh bakteria yang berada dalam keadaan tidur lebih sukar kerana kebanyakan antibiotik berfungsi ketika bakteria aktif. Selain itu, OAT juga memerlukan waktu yang lama untuk membunuh bakteria tuberkulosis sepenuhnya.

Pesakit TB boleh dinyatakan sembuh sepenuhnya dari jangkitan bakteria ketika hasil ujian smear (TB sputum test) menunjukkan hasil negatif. Ini berdasarkan fakta bahawa hasil smear negatif menunjukkan risiko penularan TB dari penghidap kepada orang lain yang sangat rendah.

Keadaan apabila penghidap TB tidak dapat pulih sepenuhnya

Sekiranya anda sering lupa mengambil ubat TB atau lalai mengikuti peraturan rawatan, bakteria yang pada awalnya tidur ketika keadaan anda bertambah baik akan kembali aktif dan menyebabkan gejala. Keadaan ini menjadikannya seolah-olah ciri-ciri TB kambuh.

Lebih buruk lagi, bakteria TB berpotensi menjadi tahan atau tahan terhadap antibiotik yang anda gunakan selama ini. Keadaan ini dipanggil Tuberkulosis Tahan Berbilang Dadah atau TB MDR.

TB MDR adalah masalah serius kerana bakteria semakin sukar untuk dibunuh dan penyakit ini semakin sukar untuk disembuhkan. Selain itu, anda perlu mengambil antibiotik yang lebih kuat yang berisiko memberi anda kesan sampingan OAT yang menjengkelkan.

Melaporkan dari Fakta TB, dalam kebanyakan kes TB MDR umumnya tidak dapat disembuhkan sepenuhnya, walaupun menggantikan ubat antituberculosis dengan OAT barisan kedua.

Di Indonesia, kes TB MDR sering dijumpai. Beberapa penyebab kegagalan rawatan tuberkulosis berkembang menjadi TB MDR adalah kurangnya informasi yang berkaitan dengan perkembangan penyakit TB, tidak adanya biaya dan akses yang berpatutan, kesan sampingan rawatan, dan kurangnya komitmen untuk mengambil ubat jangka panjang.

Bolehkah fungsi paru-paru kembali optimum selepas pemulihan?

Seperti disebutkan di atas, TB dapat disembuhkan jika kehadiran bakteria TB tidak lagi dikesan di dalam tubuh. Namun, tidak semua kes keadaan paru-paru dapat kembali optimal seperti sebelum rawatan selesai. Sebabnya adalah bahawa jangkitan tuberkulosis dapat mengakibatkan penurunan fungsi paru-paru baik dalam jangka pendek dan jangka panjang.

Selain itu, batuk kering juga boleh menyebabkan komplikasi. Salah satu komplikasi yang mungkin anda alami adalah penyakit paru obstruktif kronik (COPD). Keadaan ini juga dapat membuat anda sering mengalami sesak nafas, walaupun kuman tuberkulosis tidak dapat dikesan.

Apabila kerosakan pada tisu paru-paru yang disebabkan oleh jangkitan bakteria bersifat kekal, gejala TB dapat berlanjutan walaupun rawatan untuk tuberkulosis selesai.

Dalam kajian 2016 dalam jurnal Perubatan Pulmonari BMC, kerosakan paru-paru didapati dalam 74% kes dari 501 pesakit yang telah sembuh dan telah menyelesaikan rawatan TB.

Kerosakan pada tisu paru-paru biasanya ditunjukkan ketika anda mengambil sinar-X dada. Hasil pengimejan menunjukkan bahawa masih terdapat nodul dari jangkitan atau tompok-tompok putih di paru-paru. Walau bagaimanapun, keadaan ini tidak semestinya menunjukkan bahawa jangkitan bakteria TB masih berterusan atau bahawa bakteria tersebut secara aktif menjangkiti lagi.

Namun, itu tidak bermakna fungsi paru-paru tidak dapat kembali menjadi seratus peratus sihat. Selama rawatan dan setelah dinyatakan bersih dari jangkitan, penderita TB dapat menjalani tahap pemulihan atau pemulihan yang meliputi terapi dan latihan fisik untuk memulihkan fungsi paru-paru.

Anda tidak perlu risau tentang kesukaran, jenis latihan fizikal atau latihan untuk penghidap TB akan disesuaikan dengan keadaan dan kemampuan bernafas anda.

Dengan mengikuti aturan perawatan dengan benar dan menjalankan program pemulihan TB, peluang bagi penderita TB untuk pulih sepenuhnya dari jangkitan bakteria dan memulihkan kesihatan paru-paru menjadi lebih besar. Kejayaan rawatan juga dapat dibantu dengan membantu rawatan TB di rumah dari orang terdekat.

Recent Posts