Adakah Memasak Dengan Minyak Canola Dijamin Lebih Sihat? •

Minyak canola adalah pilihan minyak masak untuk memasak. Tetapi adakah minyak ini benar-benar lebih sihat untuk badan? Lihat jawapannya di sini.

Sekilas minyak kanola

Minyak Canola adalah sejenis minyak sayuran yang berasal dari biji tanaman Canola (Brassica napus). Nama canola itu sendiri sebenarnya merupakan singkatan dari Minyak Kanada, sebagai negara pengeluar utama.

Canola atau minyak canola mengandungi 63% lemak tak jenuh tunggal dan asid alpha-linoleic, turunan omega-3. Kedua-dua sebatian ini telah lama dikaitkan dengan manfaat untuk meningkatkan kesihatan jantung. Minyak Kanada ini juga terbukti rendah asid erucik, asid lemak yang menyebabkan kerosakan jantung.

Meski begitu, minyak canola tidak mengandung banyak antioksidan sebagai "rakan" satu kelasnya, iaitu minyak zaitun, kerana telah melalui berbagai teknik penapisan yang kompleks. Oleh kerana proses penyulingan ini, minyak canola juga mengandungi sedikit nutrien penting. Yang tinggal hanyalah sebilangan kecil vitamin E dan vitamin K. yang larut dalam lemak.

Adakah minyak canola baik untuk kesihatan?

Walaupun mengandungi banyak sebatian yang dapat memberi manfaat kepada kesihatan jantung, minyak ini tidak sesuai untuk memasak pada suhu tinggi. Contohnya menggoreng atau membakar.

Minyak sayuran yang mengandungi lemak tak jenuh tunggal seperti minyak canola dapat meminimumkan risiko pelbagai penyakit jantung. Sebaliknya, minyak canola tinggi asam linoleat, turunan asid lemak omega-6 yang apabila dikonsumsi dalam jumlah yang berlebihan dapat meningkatkan risiko pelbagai masalah kesihatan.

Apabila dipanaskan, minyak ini akan mengoksidasi dan bertindak balas dengan oksigen untuk membentuk radikal bebas dan sebatian berbahaya. Omega-6 akan menghasilkan sebatian eicosanoids yang mencetuskan keradangan.

Keradangan boleh meningkatkan faktor risiko beberapa penyakit serius, seperti penyakit jantung, radang sendi (artritis), kemurungan, dan juga barah. Keradangan yang disebabkan oleh omega-6 juga boleh merosakkan struktur DNA. Asid linoleat dapat berkumpul di dalam sel-sel lemak badan, membran sel, hingga diserap ke dalam susu ibu. Peningkatan omega-6 dalam susu ibu dikaitkan dengan asma dan eksim pada kanak-kanak.

Di samping itu, sekitar 80 peratus minyak canola dihasilkan dari tanaman canola yang telah melalui teknik genetik (GMO). Minyak canola juga sering diproses dari biji canola menggunakan pelarut kimia, biasanya heksana, yang tentunya boleh membahayakan kesihatan. Proses penapisan minyak juga sering menambahkan sedikit lemak trans. Satu kajian mendapati bahawa minyak canola mengandungi sekitar 0,56-4,2% lemak trans.

Pilih minyak canola dengan bijak

Secara keseluruhan, minyak canola tidak seburuk minyak sayuran lain, tetapi jauh dari sihat. Walaupun begitu, sejauh ini belum ada penyelidikan yang mengaitkan minyak kanola dengan risiko penyakit tertentu.

Gunakan minyak kanola organik yang tidak mengandungi lemak trans dalam jumlah yang tinggi, maka mungkin lebih baik untuk dimakan. Kami mengesyorkan agar anda mengambil minyak zaitun atau minyak kelapa yang lebih sihat.

Tetapi jika anda ingin mengurangkan risiko kesihatan lemak trans, mengurangkan makanan bungkus dan makanan segera tidak mencukupi. Anda juga perlu mengurangkan makanan goreng dan menggunakan minyak sayuran untuk memasak, sama seperti salad salad.

Recent Posts