Orang Naif Tidak Sama Dengan Orang Baik: Inilah 4 Kekurangan

Sejak kecil, ibu bapa selalu mendidik kita untuk menjadi orang yang baik. Tidak ada salahnya menjadi orang yang baik hati. Namun, jangan menjadi orang naif yang terlalu "polos". Ini bahkan boleh menjadi senjata utama bagi anda ketika berinteraksi dengan orang lain di tengah-tengah dunia nyata yang keras.

Kelemahan menjadi naif dan terlalu tidak bersalah

Berikut adalah beberapa kelemahan yang mungkin anda alami:

1. Orang lain menganggap anda sebagai orang yang membosankan

Siapa yang tidak suka berteman atau membina hubungan dengan orang yang baik hati? Anda juga mahu bergaul dengan orang yang selalu baik kepada anda.

Tetapi menjadi orang naif yang terlalu tidak bersalah, tidak mengapa nrimo dan berputus asa, buat orang lain memandang anda dengan satu mata. Anda akan dinilai sebagai orang yang sangat membosankan dan dapat diramal.

2. Anda mudah dipandang rendah

Menjadi orang yang baik tidak bermaksud keperibadian anda lemah. Orang yang baik dapat tetap teguh dan teguh. Seseorang lebih cenderung dihargai sekiranya dia dapat bersikap tegas dan menjadi dirinya sendiri.

Namun, orang naif yang terlalu tidak bersalah biasanya tidak boleh menolak permintaan orang lain; tidak boleh marah untuk menyatakan diri; tidak mempunyai hati untuk bersuara (memuntahkan keraguan); selalu tunduk kepada orang lain; dan sentiasa mengutamakan keperluan orang lain berbanding keperluan anda sendiri.

Ciri-ciri ini sering dianggap lemah, sehingga membuka peluang bagi orang lain untuk memandang rendah dan memanfaatkan kebaikan anda untuk keuntungan peribadi mereka. Ini kerana orang lain akan merasa lebih senang untuk meneka reaksi anda sekiranya anda diminta pertolongan atau ketika anda meminta sesuatu dari anda.

3. Anda tidak boleh menjadi diri sendiri

Apabila anda sukar untuk mengekspresikan diri, seolah-olah anda tidak menjadi diri anda sendiri. Emosi yang ditekan untuk jangka masa panjang boleh mencetuskan kemurungan untuk menjauhkan diri dari anda.

Sebaliknya, sikap yang terlalu naif dan tidak bersalah boleh disebabkan oleh keyakinan diri yang rendah. Ini menyebabkan seseorang bersedia dan bersedia untuk melakukan apa sahaja untuk orang lain agar mendapat persetujuan dan keselesaan. Sebenarnya, ini bukan cara yang baik untuk mendapatkan pengiktirafan dari persekitaran sekitar kerana keberadaan anda.

4. Anda mudah kecewa

Kebiasaan menahan emosi anda kerana anda sering kecewa dengan sikap orang lain boleh menjadi bumerang kepada anda. Tidak jarang anda juga akan digelar mangsa perasaan. Lama kelamaan, rasa letih dan letih dikecewakan dapat membuat anda merasa dan mental tidak stabil, dan boleh menyebabkan kemurungan.

Recent Posts