Nama yang serupa: Apakah Perbezaan Antara Penyakit Tifoid dan Kepialu?

Demam kepialu atau kepialu adalah salah satu penyakit yang sering dihidapi oleh orang Indonesia, baik orang dewasa maupun kanak-kanak. Anda juga mungkin sering mendengar seseorang didiagnosis dengan demam kepialu oleh doktor. Oleh itu, adakah tifus dan tifus adalah penyakit yang sama?

Apa itu tifus dan apa yang menyebabkannya?

Demam kepialu atau yang biasa disebut tifoid adalah penyakit yang dapat disebarkan melalui makanan, air, atau menular dari orang yang dijangkiti (melalui kotoran mereka).

Kepialu disebabkan oleh bakteria Salmonella typhi.

Bakteria ini biasanya terdapat di dalam air yang tercemar kotoran dan boleh melekat pada makanan atau minuman yang anda makan.

Sekiranya anda sering makan makanan ringan tanpa pandang bulu dan sistem ketahanan badan anda menurun, anda mungkin menghidap demam kepialu.

Kanak-kanak kecil mungkin lebih mudah terkena demam kepialu kerana sistem imun mereka tidak sekuat orang dewasa atau mungkin kerana kanak-kanak kurang dapat menjaga kebersihan ketika makan.

Selain makanan atau minuman yang tercemar bakteria S. typhi, tifus sekali-sekala juga boleh disebabkan oleh hubungan langsung dengan orang yang dijangkiti.

Anda boleh mendapat jangkitan bakteria S. typhi apabila anda memakan makanan yang dikendalikan oleh seseorang yang menghidap demam kepialu.

Orang yang dijangkiti mungkin lupa mencuci tangan setelah menggunakan tandas (kadangkala bakteria S.typhi boleh didapati di dalam air kencing).

Selanjutnya, orang yang dijangkiti mengendalikan makanan secara langsung sehingga bakteria dapat memindahkan ke makanan.

Bagaimana bakteria boleh menyebabkan kepialu

Setelah anda memakan bakteria S. typhi yang terdapat dalam makanan atau minuman yang tercemar, bakteria tersebut kemudian memasuki aliran darah anda.

Bakteria dibawa oleh sel darah putih ke hati, limpa, dan sumsum tulang.

Seterusnya, bakteria membiak di organ-organ ini dan memasuki semula aliran darah. Apabila bakteria menyerang aliran darah, anda mula mengalami simptom kepialu, iaitu demam.

Demam adalah tindak balas badan apabila mengetahui bahawa benda asing telah memasuki badan dan berbahaya.

Bakteria kemudian memasuki pundi hempedu, saluran empedu, dan tisu limfatik usus. Di sinilah bakteria membiak dalam jumlah yang banyak.

Bakteria kemudian memasuki usus. Itulah sebabnya, jika pemeriksaan najis anda dilakukan, akan dapat dilihat sama ada di dalam badan anda terdapat bakteria yang menyebabkan tifus atau tidak.

Apakah perbezaan antara kepialu dan tifoid?

Ramai orang mungkin menganggap tifus dan tifus adalah penyakit yang sama. Penyebutan tifus dan tifus yang sememangnya serupa membuatkan banyak orang tersilap berfikir.

Namun, sebenarnya demam kepialu demam kepialu adalah berbeza dengan demam kepialu.

Demam kepialu atau kepialu disebabkan oleh jangkitan dengan bakteria Salmonella typhi yang menyerang usus. Sementara itu, typhus adalah penyakit yang disebabkan oleh bakteria Rickettsia typhi atau R. prowazekii.

Bakteria ini dapat dibawa oleh ektoparasit, seperti kutu atau tungau pada tikus, dan kemudian menjangkiti manusia.

Sesungguhnya, gejala demam tinggi yang sama boleh berlaku pada orang yang dijangkiti tifus dan tifus. Walau bagaimanapun, bakteria yang menjadi sumber jangkitan untuk kepialu dan kepialu adalah berbeza.

Selain demam tinggi, gejala tifoid lain yang dapat muncul adalah sakit perut, sakit belakang, batuk kering, sakit kepala, sakit sendi dan otot, mual, dan muntah.

Bagi beberapa jenis kepialu, bergantung kepada sumber bakteria yang menjangkiti, adalah:

  • Epidemik tifus disebabkan oleh bakteria Rickettsia prowazeki, yang ditularkan oleh gigitan kutu pada tubuh manusia. Tifus jenis ini boleh menyebabkan penyakit teruk dan juga kematian.
  • Tifus endemik atau typhus murine disebabkan oleh bakteria Rickettsia typhi, yang ditularkan oleh kutu ke tikus. Penyakit ini mirip dengan epidemi tifus, tetapi mempunyai gejala yang lebih ringan dan jarang menyebabkan kematian.
  • Scrub typhus, yang disebabkan oleh Orientia tsutsugamushi, ditularkan oleh gigitan tungau larva yang hidup pada tikus. Penyakit ini boleh menyerang manusia pada tahap ringan hingga teruk.
  • Demam berbintik atau demam disertai dengan bintik-bintik merah pada kulit yang disebarkan oleh gigitan kutu yang dijangkiti bakteria kumpulan Rickettsia.
Lawan COVID-19 bersama!

Ikuti maklumat dan kisah terkini mengenai pejuang COVID-19 di sekitar kita. Jom sertai komuniti sekarang!

‌ ‌

Recent Posts