12 Gejala Diabetes dan Ciri-ciri Lain Yang Boleh Dikenali Lebih Awal

Ramai orang mendapat tahu bahawa mereka menghidap diabetes mellitus (DM). Sebenarnya, lebih cepat anda mengesan gejala dan ciri penyakit ini, semakin besar peluang anda untuk menghindari komplikasi diabetes yang berbahaya.

Walaupun begitu, tidak sedikit orang yang masih belum memahami dengan baik tentang gejala diabetes sehingga penyakit ini sering diabaikan dan tidak dikesan sejak awal. Betul, apakah gejala diabetes yang biasanya berlaku?

Lihat pelbagai ciri diabetes atau juga dikenali sebagai diabetes di bawah.

Tanda dan gejala diabetes yang perlu diperhatikan

Diabetes adalah penyakit biasa di Indonesia. Menurut laporan Basic Health Research (Riskesdas) milik Kementerian Kesehatan Indonesia, kebanyakan orang berusia 15 tahun ke atas menghidap diabetes. Walau bagaimanapun, hanya 30% menunjukkan gejala diabetes dan didiagnosis secara rasmi.

Sebilangan besar pesakit diabetes (nama untuk pesakit diabetes), terutama diabetes jenis 2, sering tidak merasakan gejala awal. Mereka hanya mengetahui keadaan mereka setelah memeriksa gula darah mereka secara tidak sengaja.

Ini memang biasa berlaku kerana gejala awal diabetes jenis 2 berkembang dengan perlahan, tidak seperti diabetes jenis 1, yang mana gejala muncul dengan cepat.

Namun, jika anda melihat simptomnya lebih awal, tanpa mengira jenis diabetes yang anda alami, peluang anda mendapatkan rawatan yang tepat adalah lebih cepat. Dengan cara itu, anda dapat mengurangkan risiko komplikasi serius.

Berikut adalah beberapa tanda diabetes yang perlu anda perhatikan:

1. Kerap membuang air kecil

Adakah anda berulang-alik ke bilik mandi kebelakangan ini? Sekiranya ada, adalah idea yang baik untuk berhati-hati. Sebabnya, kerap membuang air kecil adalah salah satu ciri diabetes. Gejala ini semakin kuat menunjukkan diabetes jika ia berlaku pada waktu malam, malah membuat anda sering bangun di tengah malam untuk pergi ke tandas.

Dalam dunia perubatan, ciri-ciri diabetes ini disebut polyuria. Pesakit kencing manis cenderung membuang air kecil kerana kadar gula dalam darah terlalu tinggi. Sebaik-baiknya, gula darah akan disaring oleh buah pinggang dan diserap semula ke dalam darah.

Namun, kerana terlalu tinggi, ginjal tidak dapat menyerap semua gula di dalam badan. Ini menjadikan buah pinggang bekerja keras untuk menyaring dan membuang gula darah yang berlebihan melalui air kencing.

Akibatnya, air kencing yang dihasilkan lebih tebal sehingga ginjal secara automatik akan mengambil lebih banyak cecair dari badan untuk mencairkannya.

Nah, pada masa ini badan anda akan menghantar isyarat dahaga ke otak. Dengan cara itu, anda akan minum lebih banyak. Tetapi kerana anda banyak minum, badan anda akan berusaha membuang lebihan cecair dengan membuat anda lebih kerap membuang air kecil.

2. Mudah haus

Selain kerap membuang air kecil, simptom diabetes yang biasa adalah mudah haus (polydipsia). Rasa dahaga sebagai ciri diabetes berbeza dengan dahaga biasa kerana ia tidak akan hilang walaupun anda minum. Macam mana boleh jadi?

Ini sebenarnya masih ada kaitan dengan gejala kerap membuang air kecil. Anda berasa selalu dahaga kerana badan anda memerlukan lebih banyak pengambilan cecair untuk menggantikan air yang terbuang melalui air kencing.

Apabila anda menghidap diabetes, glukosa menumpuk di dalam darah anda. Ini tentu akan menjadikan buah pinggang bekerja lebih keras untuk menyaring dan menyerap gula berlebihan sebelum akhirnya dikeluarkan melalui air kencing. Salah satu usaha yang dilakukan oleh buah pinggang adalah menyerap cairan tubuh untuk menyerap gula berlebihan.

Kesannya, buah pinggang akan mengeluarkan lebih banyak air kencing daripada biasa. Inilah yang memudahkan pesakit diabetes merasa dahaga kerana banyak cecair badan hilang.

3. Cepat lapar

Kelaparan adalah gejala diabetes yang paling biasa, tetapi sering diabaikan. Biasanya ini berlaku ketika anda baru makan berat.

Di dalam badan, makanan diubah menjadi glukosa. Glukosa kemudian akan digunakan sebagai sumber tenaga bagi setiap sel, tisu, dan organ tubuh anda. Nah, hormon insulin bertanggungjawab untuk menjalankan proses ini.

Orang yang menghidap diabetes mempunyai masalah dengan pengeluaran insulin atau keupayaan tubuh untuk bertindak balas terhadap insulin. Akibatnya, proses menukar glukosa menjadi tenaga terhambat. Keperluan tenaga anda tidak dapat dipenuhi, walaupun selepas makan. Tubuh yang "merasa" belum menerima tenaga, akan menghantar isyarat untuk kembali makan.

Dari segi perubatan, gejala diabetes ini dikenali sebagai polifagia, yang menggambarkan rasa lapar yang berlebihan atau peningkatan selera makan yang tidak biasa.

polifagia

4. Berat badan secara drastik

Selain selalu ingin makan, penurunan berat badan yang drastik dapat menjadi tanda diabetes. Berat badan dikatakan drastik jika penurunannya melebihi 5% dari jumlah berat badan anda. Terutama jika anda tidak menjalani diet.

Biasanya, badan akan menggunakan glikogen (glukosa) sebagai sumber tenaga. Tetapi, kerana insulin tidak dapat memproses perubahan glukosa menjadi tenaga, tubuh mula "mencari" sumber lain dari tubuh, iaitu protein.

Tubuh akan terus berusaha memecahkan lemak dan otot untuk tenaga. Nah, pemecahan otot dan lemak inilah yang membuat anda menurunkan berat badan dan menjadikan pesakit diabetes kurus.

Perlu diingat bahawa otot-otot di badan anda menyumbang purata berat badan pada lelaki sebanyak 45%, sementara pada wanita 36 persen.

5. Kulit kering

Malah, diabetes juga boleh mempengaruhi keadaan kulit penghidapnya. Pesakit kencing manis sering mengalami gejala kulit gatal dan kering kerana diabetes, bersisik, atau retak.

Menurut Persatuan Diabetes Amerika, 1 dari 3 orang akan mengalami gejala diabetes, seperti kulit kering dan gatal. Ini menunjukkan bahawa masalah kulit adalah gejala diabetes yang biasa.

Keadaan ini berlaku kerana badan anda kehilangan banyak cecair melalui air kencing. Akibatnya, kulit kehilangan kelembapan semula jadi.

Di samping itu, kulit gatal akibat diabetes boleh berlaku kerana sensitiviti saraf yang berkurang dan halangan peredaran darah. Gula darah tinggi akan mempengaruhi bagaimana sistem saraf berfungsi dan menyebabkan badan menghasilkan lebih banyak sitokin (protein kecil untuk isyarat sel).

Pengeluaran sitokin yang berlebihan boleh menyebabkan keradangan di dalam badan. Nah, reaksi keradangan ini menyebabkan kulit kering, gatal, dan retak.

Satu lagi gejala diabetes yang dapat dilihat pada kulit adalah kemunculan tompok hitam. Ia berlaku kerana pengeluaran pigmen yang berlebihan kerana tahap insulin yang tinggi pada pesakit diabetes. Perubahan biasanya dicirikan oleh kulit yang berubah menjadi gelap, bersisik pada penampilan keriput.

6. Luka yang sukar sembuh

Jangkitan, gigitan serangga, lebam, atau luka diabetes yang tidak sembuh dapat menjadi salah satu gejala diabetes. Keadaan ini berlaku kerana kadar gula dalam darah yang tinggi menyebabkan dinding arteri menjadi sempit dan mengeras.

Akibatnya, aliran darah yang kaya dengan oksigen dari jantung ke seluruh badan tersekat. Sebenarnya, bahagian badan yang cedera sangat memerlukan oksigen dan nutrien yang terdapat di dalam darah agar cepat sembuh.

Nah, inilah yang menyukarkan sel-sel badan untuk memperbaiki tisu dan saraf yang rosak. Akibatnya, penyembuhan luka terbuka pada pesakit diabetes cenderung lebih lambat.

Selain itu, gejala diabetes juga diperburuk oleh penurunan sistem imun. Tahap gula darah yang terlalu tinggi pada pesakit diabetes menjadikan sel-sel badan bertanggungjawab untuk menjaga sistem kekebalan tubuh menjadi lemah. Akibatnya, luka sedikit pun boleh menjadi jangkitan teruk yang sukar diubati.

7. Gangguan visual

Penglihatan anda akan terus menurun seiring bertambahnya usia. Namun, jika anda sering mengadu gangguan penglihatan seperti penglihatan kabur, kabur, atau keruh sejak usia muda, anda harus menyedari gejala diabetes.

Glukosa darah tinggi pesakit diabetes boleh menyebabkan kerosakan saraf dan pendarahan pada saluran darah mata. Dalam kes yang teruk, gangguan penglihatan akibat diabetes juga boleh menyebabkan katarak, glaukoma dan bahkan kebutaan kekal.

8. Kesemutan

Gejala diabetes yang lain adalah kesemutan, mati rasa, atau sensasi sengal di kaki. Selain itu, diabetes juga dapat ditunjukkan oleh ciri-ciri pembengkakan kaki dan tangan yang mudah.

Sesungguhnya, terdapat banyak faktor yang boleh menyebabkan kesemutan. Namun, dalam banyak kes, kesemutan di tangan atau kaki yang berlangsung lama dan berulang kali boleh menjadi gejala kerosakan saraf akibat penyakit sistemik seperti diabetes.

Kira-kira 2 dari 3 orang yang menghidap diabetes mengalami gejala ini kerana kerosakan saraf, baik ringan hingga parah.

Dari segi perubatan, kemunculan gejala diabetes yang menyebabkan kerosakan saraf disebut neuropati periferal. Seiring berjalannya waktu, gejala neuropati periferal pada pesakit diabetes dapat bertambah buruk, mengakibatkan penurunan pergerakan dan bahkan kecacatan.

Gejala seperti ini biasanya berlaku pada seseorang yang menghidap diabetes selama 5 tahun atau lebih.

9. Kelemahan dan sakit kepala

Pesakit dengan diabetes peringkat awal biasanya mengadu sakit kepala, badan merasa lemah, dan kekurangan tenaga. Terdapat dua sebab terkuat yang boleh menyebabkan munculnya ciri diabetes ini, iaitu kadar gula darah yang terlalu tinggi atau terlalu rendah (hipoglikemia).

Selain ketidakseimbangan kadar glukosa darah dalam tubuh seseorang, gejala diabetes juga dapat muncul kerana insulin di dalam badan tidak berfungsi dengan berkesan atau tidak cukup dihasilkan.

Insulin sendiri diperlukan untuk mengangkut glukosa dari darah ke sel-sel tubuh untuk digunakan sebagai tenaga. Apabila pankreas tidak dapat menghasilkan insulin yang mencukupi atau insulin yang dihasilkannya tidak dapat berfungsi dengan berkesan, ini bermakna gula dalam darah tidak dapat memasuki sel-sel tubuh.

Akibatnya, sel-sel tubuh tidak menerima pengambilan tenaga yang diperlukan untuk menjalankan fungsinya secara optimum, anda juga merasa lemah, lesu, dan kekurangan tenaga. Biasanya gejala diabetes akan muncul beberapa ketika selepas makan.

10. Jangkitan kulat atau bakteria

Satu lagi ciri diabetes yang boleh anda perhatikan adalah mudah terdedah kepada pelbagai jenis jangkitan. Bukan hanya jangkitan bakteria dari luka yang sukar disembuhkan, tetapi juga jangkitan kulat.

Pada wanita, gejala diabetes boleh bermula dengan jangkitan yis pada vagina. Gejala boleh merangkumi gatal, sakit, keputihan, dan sakit semasa hubungan seks. Jangkitan faraj ini disebabkan oleh pertumbuhan jamur candida.

Sebabnya ialah tahap glukosa darah yang agak tinggi menghalang tindak balas sistem imun untuk melawan pelbagai bakteria dan kulat penyebab penyakit.

Untuk kuman dan bakteria, kandungan gula yang tinggi memberikan kelebihan kerana meningkatkan kemampuan kuman tumbuh dan menyebar dengan lebih cepat. Kuman ini mendapat tenaga tambahan untuk menyerang badan dengan lebih mudah dan menyebabkan gejala diabetes.

11. Sindrom ovari polikistik (PCOS)

Dalam kes diabetes, setiap orang boleh mengalami pelbagai gejala. Secara umum tidak ada perbezaan mendasar antara gejala diabetes pada wanita dan lelaki. Walau bagaimanapun, terdapat gejala diabetes yang hanya berlaku pada wanita.

Ciri-ciri wanita yang menghidap diabetes serupa dengan yang mempunyai sindrom ovarium polikistik (PCOS). Gangguan ini berlaku apabila kelenjar adrenal menghasilkan hormon lelaki yang lebih tinggi (hiperandrogenisme) kerana ketahanan insulin yang menjadi penyebab diabetes.

Tanda-tanda bahawa anda menghidapi sindrom ovarium polikistik termasuk tempoh yang tidak teratur, kenaikan berat badan, jerawat, dan juga kemurungan. Sindrom ini juga boleh menyebabkan kemandulan serta peningkatan kadar gula dalam darah.

12. Gusi merah dan bengkak

Ciri-ciri diabetes yang lain juga boleh dicirikan oleh masalah gusi dan gigi. Mulut adalah pintu utama makanan memasuki badan. Mulut adalah persekitaran yang sempurna untuk membiak bakteria.

Pada orang yang sihat, sistem imun akan melawan bakteria di mulut dengan mudah. Namun, penghidap diabetes akan lebih mudah terkena jangkitan kerana sistem imun mereka lebih lemah. Akibatnya, pertumbuhan bakteria menjadi lebih cepat dan menyebabkan jangkitan pada gusi.

Tahap Gula Darah Normal di Badan

Sekiranya anda mengalami salah satu daripada gejala di atas, terutamanya jika sudah lama berlanjutan, segera periksa kadar gula darah anda. Pemeriksaan gula dalam darah boleh dilakukan secara bebas atau mendiagnosis diabetes mellitus secara langsung dengan berjumpa doktor. Gula darah tinggi adalah salah satu ciri diabetes atau diabetes.

Anda perlu segera menjalani rawatan diabetes atau perubahan gaya hidup sihat untuk mengawal gula darah. Dengan cara itu, anda dapat mengelakkan komplikasi.

Recent Posts