Selera Berkurang, Apa yang Menyebabkannya? |

Adakah anda pernah berselera walaupun makanan kegemaran anda adalah hidangan utama? Selera makan berkurang pasti dialami oleh semua orang. Jadi, apa yang menyebabkan selera makan seseorang berkurang dan bagaimana mengatasinya?

Punca selera makan berkurang

Pada dasarnya, terdapat banyak perkara yang boleh menyebabkan seseorang kehilangan selera makan, dari keadaan perubatan hingga kesihatan mental.

Secara amnya, penurunan selera makan boleh dicirikan oleh pelbagai perkara seperti penurunan berat badan atau kekurangan zat makanan (kekurangan zat makanan).

Sekiranya tidak dirawat dengan betul, keadaan ini boleh menyebabkan masalah kesihatan yang serius. Itulah sebabnya, penting untuk mengetahui apa yang menyebabkan penurunan selera makan dan bagaimana menanganinya.

1. Jangkitan

Kedua-dua jangkitan bakteria dan virus, penyakit berjangkit pada umumnya dapat menyebabkan selera makan seseorang menurun. Beberapa jenis jangkitan yang boleh membuat anda kehilangan selera makan termasuk:

  • gastroenteritis,
  • pneumonia,
  • selesema,
  • jangkitan saluran pernafasan atas (ARI),
  • jangkitan kulit,
  • kolitis, dan
  • meningitis.

Biasanya, selera makan anda akan kembali normal apabila anda berjaya mengatasi jangkitan yang menjadi penyebab utamanya.

2. Kesan sampingan ubat

Selain jangkitan, penurunan selera makan dikaitkan dengan kesan sampingan ubat-ubatan tertentu. Masalah ini biasanya disertai dengan keletihan dan loya, terutama pada orang yang menjalani rawatan barah.

Sebilangan ubat yang dapat menghilangkan selera makan termasuk:

  • antidepresan, seperti fluoxetine,
  • antibiotik,
  • ubat untuk diabetes jenis 2,
  • ubat penahan sakit,
  • steroid anabolik, dan
  • morfin.

3. Gangguan psikologi

Kehilangan selera makan juga boleh disebabkan oleh gangguan psikologi, terutama pada orang dewasa yang lebih tua. Walaupun begitu, para pakar tidak tahu pasti apa yang menyebabkannya.

Selera makan anda cenderung menurun ketika anda sedih, murung, bersedih, atau cemas. Sebenarnya, tekanan dan rasa bosan juga dikaitkan dengan penurunan selera makan.

Sementara itu, gangguan makan, seperti anoreksia nervosa, juga dapat memicu penurunan selera makan. Anorexia nervosa adalah keadaan apabila seseorang sengaja tidak makan untuk menurunkan berat badan.

Orang yang mengalami gangguan makan ini biasanya kekurangan berat badan dan bimbang untuk menambah berat badan. Sekiranya dibiarkan, anoreksia boleh menyebabkan kekurangan zat makanan.

4. Keadaan yang menyebabkan sesak nafas

Sekiranya badan anda sukar bernafas, anda mungkin sukar makan bersama dengan bernafas. Kesannya, selera makan juga berkurang. Beberapa keadaan perubatan yang menyebabkan sesak nafas adalah:

  • penyakit paru obstruktif kronik (COPD),
  • pneumonia,
  • asma,
  • embolisme paru, dan
  • kegagalan jantung kongestif.

5. Masalah pada mulut dan gigi

Apa-apa keadaan perubatan yang membuat kunyah, menelan, atau terasa sukar dapat mengganggu selera makan anda. Masalah pergigian dan pergigian yang berkaitan termasuk:

  • sakit gigi,
  • gigi palsu yang tidak sesuai,
  • abses gigi, dan
  • mulut kering.

6. Gangguan deria

Secara amnya, selera makan dapat meningkat dengan melihat, mencium, atau mencicipi makanan. Sekiranya salah satu indera ini hilang, ia boleh menyebabkan penurunan selera makan.

Jadi, kehilangan penglihatan, rasa, atau bau boleh menyebabkan seseorang tidak lagi mempunyai selera makan.

7. Umur

Selera makan menurun adalah keadaan yang paling biasa dialami oleh orang tua. Dengan bertambahnya usia, kekerapan aktiviti akan menurun.

Umur juga melambatkan pengosongan perut, jadi orang tua mungkin merasa kenyang lebih lama.

8. Kehamilan

Bagi wanita hamil, trimester pertama kehamilan adalah permulaan yang sukar. Kerana perubahan hormon yang berlaku dapat menguras tenaga ibu hamil. Kesannya, mereka merasa mudah letih.

Bukan hanya itu, ia boleh menyebabkan mual (mual pagi). Perubahan ini kemudiannya dapat menyebabkan wanita hamil kehilangan selera makan.

9. Penyakit lain

Sebagai tambahan kepada pelbagai keadaan di atas, terdapat pelbagai masalah kesihatan lain yang menyebabkan penurunan selera makan, termasuk:

  • barah,
  • kegagalan buah pinggang kronik,
  • hepatitis,
  • penyakit hati kronik,
  • demensia,
  • HIV,
  • gangguan metabolik,
  • hipotiroidisme,
  • diabetes mellitus,
  • sembelit (pergerakan usus yang sukar), dan
  • batu empedu.

Bilakah anda mesti berjumpa doktor?

Sekiranya penurunan selera makan berterusan dan tidak ada sebab yang jelas, segera berjumpa doktor. Terdapat banyak perkara yang boleh menyebabkan kehilangan selera makan.

Adalah sangat penting untuk mendapatkan rawatan perubatan dengan segera sekiranya anda mengalami gejala berikut apabila anda kehilangan selera makan, iaitu:

  • penurunan berat badan secara tiba-tiba,
  • kesukaran menelan,
  • sakit perut,
  • perut bengkak,
  • berpeluh pada waktu malam,
  • loya,
  • keletihan,
  • perubahan mood, dan
  • sukar bernafas.

Cara meningkatkan selera makan

Seperti yang telah dijelaskan, penurunan selera makan dapat diatasi dengan merawat apa yang menyebabkannya. Di samping itu, terdapat beberapa cara untuk meningkatkan selera makan yang boleh dimulakan dengan mengubah diet anda.

Berikut adalah pelbagai cara untuk mengatasi kehilangan selera makan agar tidak kekurangan zat makanan, dilaporkan oleh Stanford Health.

1. Makan mengikut jam

Daripada makan berdasarkan rasa lapar, anda boleh mula makan pada waktu yang ditentukan.

Contohnya, anda boleh mengatur sarapan pada jam 9 pagi, makan tengah hari pada jam 3 petang dan 6 petang untuk makan malam.

2. Makanan ringan di antara waktu makan

Makanan ringan penting untuk mengatasi selera makan yang berkurang. Namun, jangan lupa memilih makanan ringan yang sihat dan berkhasiat, seperti:

  • puding kalori tinggi,
  • buah-buahan, seperti alpukat,
  • kacang, seperti badam, dan juga
  • sayur-sayuran.

3. Merancang menu makanan

Setelah menetapkan waktu makan, cubalah merancang makanan anda dari semasa ke semasa. Cuba buat senarai makanan dan minuman kegemaran anda dan siapkan senarai runcit.

Dengan cara itu, anda mungkin lebih bersemangat untuk makan dan dapat membantu mengurangkan selera makan. Walau bagaimanapun, cubalah merancang menu makanan anda dengan pakar pemakanan untuk mendapatkan bahagian makanan yang ideal.

4. Merangsang deria bau

Meningkatkan selera makan anda sebenarnya boleh dilakukan dengan merangsang deria bau anda. Anda boleh merangsang deria bau dengan mencium roti yang baru dibakar.

Sekiranya anda mengalami masalah berbau, terutama ketika anda merasa mual, cubalah menjauh dari dapur dan minta orang lain menyediakan makanan.

5. Mengalihkan perhatian

Gangguan yang mengganggu tumpuan anda sebenarnya dapat membantu mengurangkan kesan penurunan selera makan.

Contohnya, anda boleh mencuba menonton TV atau duduk di luar melihat alam sambil makan. Kaedah ini sekurang-kurangnya membantu mengalihkan tumpuan dari makanan atau minuman yang mesti dimakan.

Pada dasarnya, selera makan yang berkurang dapat diatasi dengan menyedari apa yang menyebabkannya. Oleh itu, apabila anda merasa kehilangan selera makan disertai dengan gejala yang mengganggu, sila berjumpa doktor atau pakar pemakanan.

Recent Posts