Langkah-langkah untuk mencegah TB agar tidak menular atau dijangkiti

Tuberkulosis atau tuberkulosis adalah penyakit sistem pernafasan yang disebabkan oleh jangkitan bakteria. Indonesia menduduki tempat kedua sebagai negara dengan kes TB paru paling banyak selepas India. Data terbaru dari Profil Kesehatan Indonesia Kementerian Kesehatan menganggarkan terdapat 842,000 kes TB di Indonesia pada tahun 2018. TB adalah penyakit yang sangat menular, tetapi anda dapat mencegahnya merebak. Lihat beberapa langkah pencegahan TB di bawah.

Ketahui cara penghantaran, cara pertama untuk mencegah TB

Mengetahui bagaimana penularan TB adalah langkah pertama untuk mencegah penularan penyakit ini. Ini berlaku untuk mereka yang sihat dan terutama mereka yang sakit.

Bakteria penyebab tuberkulosis Mycobacterium tuberculosis, merebak ketika pesakit TB mengeluarkan kahak atau air liur yang mengandung kuman ini ke udara, misalnya ketika batuk, bersin, bercakap, dan meludah secara sembarangan.

Kuman yang keluar dari batuk pesakit tuberkulosis (TB) dapat bertahan di udara lembap yang tidak terkena sinar matahari selama berjam-jam, bahkan berminggu-minggu.

Akibatnya, setiap orang yang berhubungan dengan pesakit TB berpotensi menghirup udara yang tercemar bakteria TB.

Akhirnya, mereka berpotensi dijangkiti. Itulah sebabnya penting bagi orang yang sihat untuk mengetahui cara mencegah TB.

Langkah pencegahan TB agar tidak menjangkiti orang yang sihat

Bakteria tuberkulosis dapat menyebar melalui udara sehingga sukar untuk mengetahui keberadaannya.

Cara terbaik untuk mencegah TB adalah dengan mencegah penyebaran bakteria dari orang sakit kepada orang yang sihat.

Sekiranya anda menghidap TB aktif, menjalani rawatan adalah cara untuk mencegah penularan TB yang juga perlu dilakukan.

Rawatan TB bertujuan untuk mengurangkan jumlah bakteria secara perlahan sehingga dapat meminimumkan risiko penularan. Rawatan merangkumi pengambilan ubat TB secara berkala selama 6-12 bulan.

Berikut adalah beberapa langkah untuk mencegah penularan TB kepada orang lain.

1. Tutup mulut anda ketika batuk dan bersin

TB disebarkan melalui kahak dan air liur yang keluar dari mulut.

Itulah sebabnya, menutup mulut ketika bersin dan batuk adalah salah satu cara yang boleh dilakukan oleh pesakit TB untuk mencegah penularan kepada orang yang sihat.

Walaupun begitu, jangan tutup mulut dan hidung dengan telapak tangan anda. Kuman boleh berpindah ke tangan anda dan kemudian ke orang lain apabila anda berjabat tangan atau memegangnya.

Anda harus menggunakan tisu dan segera membuangnya ke tong sampah supaya kuman tidak merebak dan menghalang orang lain menyentuhnya.

Selepas itu, anda perlu mencuci tangan dengan sabun atau pembersih alkohol. Sekiranya anda tidak mempunyai masa untuk merebut tisu, tutup mulut dengan memusingkan wajah anda ke sisi lengan dalam atau siku dalaman anda.

Semasa gejala TB seperti batuk dan bersin, pakai topeng ketika sakit di tempat awam sebagai cara untuk mencegah penularan penyakit.

Anda juga dapat mempelajari etika batuk yang baik dan betul.

2. Jangan meludah atau membuang kahak secara sembarangan

Sama seperti batuk atau bersin di tempat awam, membuang kahak dan meludah tidak boleh sembarangan.

Bakteria yang terdapat dalam percikan air liur dapat terbang di udara, kemudian disedut oleh orang-orang di sekitar anda.

Sekiranya anda ingin mengeluarkan kahak atau meludah, lakukan di bilik mandi. Siram air liur anda dengan air dan agen pembersih pembasmi kuman sehingga ia dibersihkan.

3. Mengurangkan interaksi sosial

Selain menjaga kebersihan diri, anda juga perlu mengelakkan interaksi yang melibatkan hubungan rapat dengan orang lain sebagai cara untuk mencegah TB.

Sekiranya boleh, cubalah bergerak atau tidur di bilik yang berasingan.

Hadkan masa perjalanan, jangan tinggal di tempat di mana terdapat banyak orang, terutama pengangkutan awam.

Sekiranya anda tidak mempunyai keperluan mendesak, berehatlah di rumah.

Bagi pesakit tuberkulosis dengan keadaan tahan antibiotik, mereka diminta untuk mengasingkan diri sehingga mereka sembuh sepenuhnya dari jangkitan bakteria.

Jururawat atau orang lain yang bersentuhan dengan penghidap TB yang tahan dadah perlu menggunakan peralatan dan pakaian pelindung diri sebagai langkah pencegahan.

4. Biarkan cahaya matahari masuk ke dalam bilik

Semasa tinggal di rumah, pastikan bilik yang anda tinggali sentiasa bersih.

Kuman yang menyebabkan TB secara amnya dapat bertahan di udara terbuka selama 1-2 jam, bergantung pada kehadiran atau ketiadaan pendedahan kepada cahaya matahari, kelembapan, dan sistem pengudaraan di rumah.

Dalam keadaan gelap, lembap, dan sejuk, kuman TB dapat bertahan selama berhari-hari, bahkan berbulan-bulan.

Walau bagaimanapun, bakteria TB dapat mati dengan segera jika terkena cahaya matahari langsung. Itulah sebabnya, disarankan agar anda membuka tingkap dan langsir ketika cuaca cerah.

Biarkan cahaya matahari masuk untuk membunuh kuman TB yang mungkin tinggal di rumah anda.

Semasa anda membuka tingkap, peredaran udara juga dapat membantu mendorong kuman keluar dari rumah sehingga mereka mati ketika terkena sinar ultraviolet dari sinar matahari di luar.

5. Mengehadkan hubungan dengan kumpulan terdedah

Salah satu faktor penentu seseorang dijangkiti TB atau tidak adalah seberapa kuat sistem imunnya dan kebersihan peribadinya. Semakin kuat sistem imun anda, semakin kecil kemungkinan anda menghidap TB.

Orang dengan sistem imun yang lemah cenderung lebih mudah terkena jangkitan.

Menurut Badan Penyakit dan Pencegahan Penyakit Amerika, CDC, kumpulan orang yang berisiko lebih tinggi dijangkiti TB kerana sistem imun yang lemah termasuk:

  • Anak-anak
  • Ibu mengandung
  • Orang tua
  • Penghidap barah
  • Penghidap penyakit autoimun
  • Pesakit dengan TB pendam
  • Orang yang tidak menjalani rawatan TB sepenuhnya
  • Orang yang dijangkiti bakteria TB dalam 2 tahun terakhir

Orang dengan penyakit tertentu seperti HIV / AIDS juga perlu diuji untuk tuberkulosis. Begitu juga dengan pesakit diabetes yang perlu menjalani ujian TB.

Kedua-dua penyakit ini menyebabkan keadaan sistem imun menjadi lemah sehingga lebih mudah dijangkiti TB.

Untuk mencegah TB, pesakit TB aktif perlu menghadkan hubungan sosial dengan orang yang mempunyai keadaan kesihatan ini.

Cara mencegah jangkitan TB untuk orang yang sihat

Sebenarnya, tidak ada cara khusus yang dapat dilakukan untuk orang yang sihat untuk mencegah atau menghindari penularan penyakit TB paru ini.

Kehadiran bakteria TB yang merebak melalui udara sangat sukar dikesan secara langsung.

Itulah sebabnya, anda sihat (tidak dijangkiti sama sekali) mengelakkan / menghadkan hubungan rapat dengan orang yang menghidap TB.

Sekiranya anda tinggal di bawah bumbung yang sama dan harus berinteraksi setiap hari dengan penderita atau bahkan perlu merawatnya, adalah penting untuk menggunakan peralatan pelindung diri seperti topeng dan mengamalkan gaya hidup yang bersih dan sihat.

Mencuci tangan, menjaga kebersihan rumah dan kediaman adalah langkah pencegahan yang dapat dilakukan untuk orang yang sihat dalam pencegahan tuberkulosis.

Usaha pencegahan ini juga harus disertai dengan menjaga dan meningkatkan daya tahan tubuh, terutama bagi orang tua yang rentan terhadap penyakit berjangkit.

Sementara itu, untuk mencegah penyakit TB pada kanak-kanak dan bayi, perlu dilakukan imunisasi awal. Pada masa ini, vaksin yang berkesan melindungi tubuh dari jangkitan TB adalah vaksin BCG.

Anda juga perlu berjumpa doktor jika anda mempunyai hubungan dengan pesakit TB aktif untuk menentukan sama ada anda dijangkiti atau tidak.

Bilakah pencegahan TB diperlukan?

Penyebaran TB melalui udara menjadikan penyakit ini merebak dengan cepat. Walau bagaimanapun, bakteria tidak boleh menyebabkan kesan kesihatan secara langsung setelah memasuki badan.

Anda mungkin telah dijangkiti, tetapi bakteria sebenarnya "tidur" dalam waktu yang lama di dalam tubuh alias berada dalam fasa dorman. Keadaan ini membuatkan anda menderita TB pendam.

Ini adalah fasa ketika bakteria tinggal di dalam badan, tetapi tidak secara aktif membiak atau menyerang sel yang sihat di dalam badan. Pada tahap ini, anda tidak dapat menyebarkan bakteria.

Satu-satunya orang yang dapat menyebarkan penyakit ini adalah pesakit TB aktif. Ini bermaksud bahawa bakteria dalam badan secara aktif membiak dan menyerang sel yang sihat.

Walaupun sangat berjangkit, orang dengan TB aktif dapat mengambil beberapa langkah pencegahan agar tidak memperluas penularan penyakit TB.

Usaha untuk mencegah TB dapat dilakukan sebelum menunggu hasil diagnosis, segera ketika Anda merasakan gejala atau ciri tuberkulosis.

Walaupun mereka tidak dapat menular, pesakit dengan TB laten masih perlu menjalani rawatan TB sebagai langkah untuk mencegah jangkitan bakteria aktif. Terutama jika anda tergolong dalam kumpulan orang yang berisiko, misalnya, mempunyai sistem imun yang lemah.

Recent Posts