Perkembangan Bahasa Bayi, Apakah Tahapnya?

Menangis adalah satu-satunya cara bayi berkomunikasi di awal kehidupan. Tetapi lama-kelamaan, perkembangan bahasa bayi telah mulai berjalan. Tangisannya bervariasi dan mula dibezakan ketika dia lapar atau bosan. Untuk maklumat lebih lanjut, berikut adalah perkembangan bahasa pada bayi yang perlu anda ketahui pada tahun pertama mereka.

Apakah perkembangan bahasa pada bayi?

Dipetik dari Kehamilan Kelahiran & Bayi, kemahiran berbahasa bayi adalah kemahiran yang harus dilakukan bayi untuk bercakap atau berkomunikasi dengan orang lain. Ini sejajar dengan perkembangan bayi mengikut usianya.

Sama seperti perkembangan motor bayi, kemampuan deria, kecerdasan emosi, dan perkembangan kognitif bayi, perkembangan bahasa bayi juga berlaku secara beransur-ansur.

Usia awal ini membolehkan otak bayi menyerap bahasa serta melatih kemahiran berkomunikasi. Namun, perlu juga diperhatikan bahawa setiap anak cenderung berkembang pada masa yang berlainan.

Oleh sebab itu, perhatikan dan amalkan pengembangan kemahiran berbahasa bayi untuk memudahkannya berkomunikasi.

Pada usia berapa bayi boleh bercakap?

Semasa bayi baru lahir, dia biasanya lebih banyak menangis sebagai cara untuk mengekspresikan emosi yang dia rasakan.

Semasa bayi membesar dan membesar, dia akan mula mengoceh seperti dia ingin mengatakan sesuatu setelah berumur 2-3 bulan pertama.

Perkembangan bahasa bayi akan berterusan sehingga bayi dapat menyebut perkataan pertamanya, misalnya "mama" atau "papa" yang berumur sekitar 9-12 bulan.

Sejak itu, bayi akan lebih kerap mengoceh untuk menggambarkan apa yang dilihat, didengar, dirasakan, difikirkan, dan diinginkannya.

Tahap perkembangan kemampuan pertuturan bayi

Berikut adalah beberapa peringkat atau fasa pertuturan pada bayi:

Tahap 1: Menangis

Bayi menangis sejak lahir. Semasa bayi baru lahir, tangisan bayi menunjukkan bahawa paru-parunya memenuhi udara. Nampaknya, menangis adalah salah satu tindak balas bayi terhadap persekitaran luar. Terdapat juga pelbagai jenis tangisan bayi, iaitu:

Tangisan biasa

Ada sebilangan pakar yang mengatakan bahawa menangis adalah cara bayi memberitahu pengasuh bahawa dia lapar.

Ciri tangisan ini adalah bahawa ada corak yang biasanya terdiri dari suara tangisan itu sendiri, berhenti sebentar, dan suara bersiul pendek. Tangisan biasa juga biasanya terdengar lebih kuat daripada tangisan lain.

Menangis dengan marah

Ketika bayi menangis kerana marah, suara tangisan akan terdengar seperti ketika udara dipaksa masuk ke kerongkong.

Menangis kerana sakit

Biasanya suara tangisan bayi sangat kuat dan ada kalanya bayi menahan nafas. Untuk itu, jangan biarkan si kecil anda mengalami tangisan ini.

Tahap 2: Berbual

Bayi biasanya mula mengoceh pada usia sekitar 1-2 bulan. Tahap perkembangan bahasa bayi ini memperlihatkan bahawa suara bablingnya terbentuk dari bunyi udara yang diproses di kerongkong.

Perlu diingat bahawa bayi biasanya mengoceh ketika mereka merasa senang ketika berada di pihak pengasuh mereka. Menariknya, pada masa ini bayi telah mula belajar bahasa dengan mengenali kata-kata yang dia dengar dari orang di sekelilingnya

Peringkat 3: Berbual (mengoceh)

Chatter adalah hasil penyempurnaan chatter. Chatter itu sendiri adalah hasil gabungan konsonan dan vokal, seperti "da", "ma", "uh", dan "na" (Pujaningsih, 2010). Bayi boleh mula mengoceh ketika mereka berusia pertengahan tahun.

Seperti perkembangan usia 4 bulan ke atas, bayi mula bercakap dengan meniru apa yang mereka dengar. Pada usia ini juga, anak kecil anda belajar mengucapkan kata-kata dengan vokal yang sama, seperti "bababa", atau "yayaya".

Pada bayi pekak yang dilahirkan oleh keluarga pekak yang menggunakan bahasa isyarat, bayi cenderung berbual dengan tangan dan jari mereka (Bloom, 1998).

Perkembangan bahasa bayi ini juga akan muncul pada masa yang sama dengan bayi lain yang menggunakan suara dalam perbualan, iaitu pada pertengahan tahun.

Percubaan bayi anda untuk membicarakan suara basi dan tidak masuk akal, tetapi dia akan terus mengulanginya berulang kali. Ini kerana dia bereksperimen dengan lidah, lelangit, dan pita suara.

Tahap 4: Kemunculan kata pertama

Sebelum dapat bercakap dengan lancar, bayi sebenarnya memahami kata-kata yang tidak dapat diucapkannya (Pan & Uccelli, 2009). Seperti yang berlaku apabila bayi dapat mengetahui nama mereka sendiri dalam perkembangan bayi berusia 5 bulan.

Memasuki usia 7 bulan, ucapan bayi mula terdengar masuk akal. Sebabnya, dia cuba mencuba nada dan corak pertuturan seperti apa yang dikatakan oleh orang terdekatnya, walaupun masih tidak betul.

Di samping itu, ada kemungkinan bayi akan mula memahami namanya sendiri dan menyahut panggilan orang lain.

Kemahiran bertuturnya juga akan bertambah baik kerana si kecil anda tidak hanya bercakap. Sebaliknya cuba mengaitkan makna dengannya secara beransur-ansur.

Contohnya, anda akan mendengar perkataan pertama yang mudah diucapkan tetapi mempunyai makna, iaitu "mama" atau "papa". Perkembangan bahasa bayi ini kemungkinan berlaku pada usia 8 bulan hingga 11 bulan.

Selanjutnya, kata-kata yang menarik akan terus muncul dengan sebutan yang mudah dari si kecil anda. Proses ini akan berterusan seterusnya dengan bantuan orang di sekelilingnya yang bercakap dengannya.

Kepentingan ibu bapa bercakap dalam bahasa bayi

Selama satu tahun sejak anak kecil anda dilahirkan, pasti ada banyak perkara baru yang dia cuba pelajari, salah satunya adalah cara berkomunikasi.

Ketika bayi tersenyum, ketawa, atau hanya bergurau memanggil anda 'mama' atau 'bubu', itu adalah caranya sendiri untuk mengajak anda berbual.

Melalui cakap bayi atau bahasa bayi, si kecil berharap anda dapat menjawab jenaka itu dengan tersenyum, menyanyi, atau membaca buku. Berkomunikasi dengan bayi adalah fasa penting pada awal kelahirannya.

Anda harus menumpukan perhatian pada pengembangan kemahiran pertuturan dan bahasa anak anda kerana ini berkaitan dengan banyak perkara.

Beberapa faedah bagaimana melatih bayi untuk bercakap bermula dari perkembangan membaca, menulis, dan menjalin hubungan dengan anak kecil anda di kemudian hari.

Bagaimana melatih perkembangan bahasa bayi?

Menajamkan kemahiran berbahasa bayi sejak usia dini agar perkembangan yang dibentuk dapat menjadi lebih optimum. Tidak perlu bingung, anda boleh menerapkan petua berikut:

Berumur 0-6 bulan

Berikut adalah petua untuk melatih pengembangan kemahiran bahasa untuk bayi berusia 0-6 bulan:

1. Bercakap dengan bayi

Selama anda mempraktikkan kemahiran berbahasa bayi anda, selama itu anda harus rajin memintanya untuk membicarakan banyak perkara. Walaupun mungkin si kecil anda tidak faham sepenuhnya, tetapi dengan cara ini dia dapat memahami bahawa anda memintanya untuk berkomunikasi.

2. Huraikan perkara yang perlu dilakukan dengan bayi

Cuba jelaskan kepadanya lebih kerap apa yang anda lakukan. Apabila anda ingin mandi, anda boleh mengatakan, "Sudah jam ini, mari mandi dulu, sayang. Bagus untuk menggunakan air suam. "

Cara lain yang disertakan sebagai tahap pengembangan bahasa adalah dengan melanjutkan, "Saya sudah mandi, saya berbau harum, saya cantik (atau tampan) sekarang mari minum susu, anak."

Umur 7-11 bulan

Berikut adalah petua untuk melatih kemahiran pengembangan bahasa bayi berusia 7-11 bulan:

1. Baca cerita kepada bayi

Tidak pernah terlalu awal untuk memulakan membaca cerita kepada bayi, sebagai usaha untuk melatih pengembangan kemahiran berbahasa bayi. Kerana kanak-kanak itu belum dapat membaca,

Anda boleh menggunakan buku cerita yang dikuasai oleh pelbagai gambar menarik. Semasa membaca cerita, jelaskan satu per satu kepada anak nama setiap gambar dalam buku cerita.

2. Lebih kerap menyebut "dada" dan "mama"

Salah satu usaha anak untuk mengenali panggilan ibu bapa mereka, serta melatih kemahiran berbahasa bayi, panggil diri dan pasangan anda dengan panggilan tertentu.

Setiap kali anda bercakap dengannya, anda boleh mengatakan, "Mari kita menukar lampin dengan Mama terlebih dahulu."

Biasakan memanggil pasangan anda dengan nama yang sama ketika anda bersama anak kecil anda. Secara beransur-ansur, bayi anda secara refleks akan mengatakan "dada" atau "mama" ketika mereka melihat anda dari kejauhan.

Sebenarnya, dari perkara yang tidak lancar, lama-kelamaan si kecil dapat mengucapkannya dengan lancar.

3. Mengulang perkataan tertentu

Sentiasa senyum dan perhatikan wajah bayi ketika mengajar anak kecil anda dengan perbendaharaan kata. Contohnya, anda ingin mengajarnya mengenali perkataan itu 'makan', maka anda harus mengulang perkataan sepanjang hari supaya cepat diserap oleh otak si kecil.

Walaupun perkembangan bahasa pada bayi atau kanak-kanak berbeza-beza, tetapi meminta anak anda berjumpa doktor seawal mungkin adalah pencegahan terbaik untuk mengetahui sama ada anak anda sukar bercakap.

Pening setelah menjadi ibu bapa?

Mari sertai komuniti keibubapaan dan cari cerita dari ibu bapa yang lain. Anda tidak bersendirian!

‌ ‌

Recent Posts