Janji putus ternyata berguna, asalkan anda mengikuti 3 syarat ini

"Kami rehat pertama, ya. " Kalimat ini tidak jarang diucapkan oleh kekasih, sama ada mereka baru berkencan atau bagi mereka yang sudah lama menghayatinya. Istilah rehat atau jeda sementara boleh dilakukan dengan alasan bahawa mereka tidak mahu putus tetapi letih kerana masalah yang terus datang. Sekarang, rehat temu janji tidak selalu dianggap buruk. Kenapa begitu?

Rehat temu janji dapat meningkatkan kualiti hubungan

Dalam beberapa kes, rehat sering dilihat oleh banyak pasangan sebagai jalan tengah untuk memberi jeda sementara pada hubungan yang sedang dijalin. Rehat Kencan sering kali dilihat sebagai hasil dari ketidaksepakatan dalam membuat keputusan ketika hubungan anda dengan pasangan anda dalam masalah. Malah, Rachel Needle, Psy.D., ahli psikologi di Pusat Kesihatan Perkahwinan dan Seksual di Amerika Syarikat (AS) menyatakan bahawa rehat malah dapat menjadikan hubungan anda ke arah yang lebih sihat.

Sementara itu, Rebecca Hendrix, ahli terapi perkahwinan dan keluarga di New York, AS menyatakan bahawa rehat boleh menjadi kunci hubungan yang mesra, jika dilakukan dengan betul.

Anda boleh menikmati masa sendiri tanpa pasangan dan menjadi diri sendiri sepenuhnya dan melakukan perkara penting lain yang mungkin tidak dapat anda lakukan semasa pacaran. Tidak jarang, kewujudan pasangan baru akan terasa bermakna ketika anda berada jauh dari dia. Pada akhirnya, jarak dan masa yang membuat anda menyedari bahawa anda sangat memerlukan pasangan.

Rehat Ini juga dapat memberi anda masa untuk memikirkan dengan jelas mengenai apakah hubungan yang anda bina memberikan banyak faedah atau sebaliknya.

Selama ini, anda mungkin akan menyedari kesalahan yang anda buat dan tidak hanya menyalahkan pasangan anda. Dengan cara ini, anda biasanya dapat mencari punca masalah yang belum dapat diselesaikan selama ini. Contohnya, kerana anda berdua selalu bertengkar ketika membincangkan masalah.

Akibatnya, anda akan dilengkapkan untuk membuat keputusan dengan fikiran yang jernih dan cenderung untuk menyesal. Perkara-perkara ini kemudiannya akan menyumbang kepada peningkatan kualiti hubungan anda dengan pasangan anda.

b. syaratbertindak temu janji membawa faedah

Sebelum memutuskan untuk berehat, anda dan pasangan terlebih dahulu perlu mengatur beberapa perkara penting, iaitu:

1. Bersetuju dengan tujuan rehat bersama

Anda berdua perlu bersetuju dengan tujuan untuk berpisah dalam satu suara bersama. Ini bertujuan untuk menjadikan tujuan jeda lebih jelas. Oleh itu, semasa cuti ini, anda dan pasangan dapat melakukan perkara-perkara seperti peningkatan diri dan introspeksi untuk mencapai matlamat ini.

2. Menjelaskan had semasa jeda

Anda perlu berbincang pada awal berapa lama rehat Persahabatan ini akan berterusan. Juga bersetuju sama ada anda dan pasangan anda masih perlu berkomunikasi semasa rehat atau tidak. Sekiranya demikian, seberapa kerap anda perlu berkomunikasi dan dalam had apa sahaja komunikasi itu berlaku.

Bukan hanya itu, penting juga untuk membincangkan kemungkinan peluang orang ketiga. Sejauh mana hubungan dengan lawan jenis berlaku juga perlu menjadi topik perbincangan. Ini dilakukan untuk menjelaskan prosesnya rehat apa yang anda lakukan sehingga semuanya berjalan lancar dan mengikut matlamat yang telah dipersetujui.

3. Gunakan rehat pacaran dengan baik

Semasa jeda, perhatikan bagaimana perasaan anda. Adakah anda merasa lebih baik dan merasa lebih mampu menjadi diri sendiri tanpa pasangan atau sebaliknya. Dengan meluangkan masa, anda akan dapat menyedari hal ini dan dapat melihat hubungan tersebut dalam keadaan baru yang lebih baik. Jadi selepas itu rehat Anda berdua lebih rapat dari sebelumnya.

Recent Posts