Amaran! Berikut adalah ciri-ciri Ubat Herba Berbahaya: Kegunaan, Kesan Sampingan, Interaksi |

Ubat-ubatan herba biasanya dimakan oleh orang Indonesia sejak zaman kuno. Biasa disebut jamu atau ubat tradisional, perubatan herba telah lama dipercaya oleh masyarakat untuk menangkis selsema, menambah tenaga, mencantikkan diri sendiri, untuk meningkatkan keinginan dan kemampuan seksual anda.

Pada masa ini, ubat tradisional telah dimakan oleh pelbagai kumpulan. Perubatan herba sering menjadi rawatan alternatif bagi mereka yang secara fizikalnya tidak dapat menjalani prosedur perubatan utama. Contohnya, bagi pesakit barah yang tidak cukup kuat untuk menjalani kemoterapi.

Penggunaan ubat-ubatan herba juga telah menjadi kebiasaan harian orang. Contohnya, ketika mereka merasa selesema, orang cenderung tidak pergi ke doktor atau minum ubat. Orang lebih suka mengambil ubat herba.

Perhatikan ciri-ciri ubat-ubatan herba sebelum membeli dan memakannya

Di sebalik pelbagai faedah, ternyata ubat-ubatan herba juga boleh membahayakan tubuh anda. Sebabnya, pengambilan ubat-ubatan herba secara sembarangan dapat memperburuk gejala yang anda alami.

Pelbagai ramuan ubat herba mungkin mempunyai kesan sampingan yang tidak anda ketahui.

Selain itu, tanpa pengetahuan pengguna, ubat-ubatan herba mungkin juga telah ditambah dengan pelbagai bahan kimia berbahaya walaupun dikatakan semula jadi. Oleh itu, anda mesti bijak dan berhati-hati dalam memilih ubat-ubatan herba yang selamat dan telah diuji secara klinikal.

Berikut adalah ciri-ciri jenis ubat ini yang berbahaya bagi tubuh anda.

1. Tidak jelas siapa pengeluarnya

Pertubuhan Kesihatan Sedunia atau WHO telah menetapkan standard yang mesti diikuti oleh setiap negara mengenai kelengkapan maklumat mengenai pembungkusan ubat.

Ubat yang baik tidak hanya harus menyebut jenama, tetapi juga dengan jelas menyatakan siapa pengeluarnya.

2. Kandungan ubat herba tidak jelas

Bahan-bahan yang terdapat dalam ubat harus dijelaskan secara terperinci pada bungkusannya. Sekiranya tidak, anda harus mengesyaki ubat tersebut.

Sebagai tambahan kepada jenis kandungan, ubat tradisional yang baik juga harus menyebutkan berapa banyak ramuan yang digunakan.

Dengan cara itu, anda dapat mengukur sama ada dosnya terlalu banyak atau terlalu sedikit.

3. Tidak ada izin pengedaran dari POM dan SNI Agency

Seperti yang anda ketahui, Badan Pengawas Makanan dan Dadah (POM) adalah agensi yang berwenang untuk mengawasi peredaran narkoba dan makanan di Indonesia.

BPOM akan menulis nombor pendaftaran pada bungkusan ubat untuk menunjukkan bahawa ubat tersebut telah diuji secara klinikal sehingga selamat untuk dimakan.

Ini adalah bukti bahawa ubat tersebut telah lulus pelbagai ujian rasmi.

Namun, pada masa ini terdapat sebilangan pengeluar ubat yang meletakkan nombor lesen palsu pada bungkusannya. Ini adalah sesuatu yang perlu diperhatikan. Anda boleh menyemaknya di laman web BPOM //cekbpom.pom.go.id/.

Ia mudah. Anda hanya memasukkan perkara yang terdapat pada ubat tersebut, seperti nombor pendaftaran, nama produk, atau jenama ubat herba yang anda ingin ketahui.

Di samping itu, ubat-ubatan herba yang selamat harus merangkumi SNI atau Standard Nasional Indonesia. SNI akan dikeluarkan jika produk tersebut telah mengikuti standar produksi dan kualitas barang di Indonesia.

Ini bermaksud bahawa produk dengan SNI mempunyai kilang yang bersih, selamat dan terjamin. Tanpa SNI, kualiti produk anda dipersoalkan.

4. Sebaik sahaja anda minum, anda merasakan penyakit itu akan hilang dengan segera

Sebilangan besar ubat herba memerlukan proses untuk menyelesaikan masalah kesihatan anda. Banyak ubat yang sifatnya hanya akan muncul beberapa hari atau beberapa minggu setelah pertama kali mengambilnya.

Sekiranya anda merasakan penyakit anda hilang seketika setelah anda mengambil atau menggunakan ubat jenis ini, anda harus mengesyaki penyakit itu. Mungkin ramuan ini mengandungi Bahan Kimia Ubat (BKO).

BKO adalah bahan kimia yang biasa digunakan dalam ubat-ubatan. BKO tidak boleh digunakan dalam ramuan herba. Selain itu, penggunaan ubat harus sesuai dengan peraturan.

Sebagai contoh, dalam beberapa jenis kortikosteroid seperti salap dexamethasone dan betamethasone. Penggunaan sembarangan akan merosakkan fungsi kelenjar adrenal di dalam badan anda dan menyebabkan pelbagai gejala, mulai dari kelemahan hingga kematian.

Pengilang ubat-ubatan herba yang tidak bertanggungjawab akan memasukkan BKO dalam produk mereka. Ini akan menjadikan produk dilihat sangat berkhasiat.

Pada masa ini terdapat banyak produk herba yang menggunakan BKO. Agensi POM sendiri masih memantau dan mencari pelbagai produk herba berbahaya.

Oleh itu, jangan sembarangan membeli produk herba kerana tergoda dengan harga rendah dan khasiat yang menjanjikan.

Recent Posts