Kenali ciri dan penyebab benjolan pada payudara •

Mencari ketulan di payudara boleh membuat anda cemas. Mungkin anda sudah berfikir bahawa benjolan itu adalah barah payudara. Tetapi jangan risau, benjolan di payudara tidak selalu menjadi barah. Keadaan ini boleh menjadi sesuatu yang lain, seperti tumor payudara yang tidak serius.

Jadi, apa ciri-ciri benjolan di payudara, termasuk tumor dan bagaimana membezakannya dengan barah? Apa jenis tumor jinak yang boleh berlaku pada payudara?

Apakah ciri-ciri ketumbuhan dan tumor jinak pada payudara?

Benjolan di payudara boleh berlaku kepada sesiapa sahaja, baik wanita dan lelaki. Benjolan biasanya dapat dirasakan apabila terdapat kawasan tertentu pada payudara yang membengkak dan menonjol.

Persatuan Kanser Amerika mengatakan bahawa kebanyakan perubahan atau ketulan pada payudara, termasuk tumor, adalah jinak. Namun, ada kemungkinan benjolan yang muncul adalah barah.

Definisi tumor adalah jisim tisu yang tumbuh secara tidak normal. Secara umum, terdapat dua jenis tumor, iaitu tumor bukan kanker atau tumor jinak dan tumor barah atau disebut juga tumor malignan.

Untuk mengetahui sama ada benjolan itu jinak atau tidak, pemeriksaan perubatan biasanya diperlukan. Walau bagaimanapun, terdapat beberapa ciri tumor payudara jinak yang perlu anda ketahui dan perhatikan untuk pengesanan awal kanser payudara.

Berikut adalah beberapa ciri tumor bukan kanker pada payudara:

  • Cenderung mudah bergerak atau beralih ketika disentuh.
  • Mempunyai sempadan yang jelas.
  • Bentuk bujur atau bulat (biasanya terasa seperti guli).
  • Penampilannya cenderung mengikuti kitaran haid.
  • Mungkin sakit atau tidak sama sekali.
  • Pertumbuhan perlahan.

Bilakah pergi ke doktor?

Apa pun gejala dan perubahan pada payudara yang anda rasakan, anda harus segera berjumpa doktor. Walau bagaimanapun, anda perlu mengetahui beberapa gejala dan ciri yang mungkin berkaitan dengan tumor ganas atau barah payudara, seperti benjolan yang tidak hilang selepas haid, benjolan yang tumbuh lebih besar dan lebih cepat, perubahan pada kulit payudara, dan gejala lain barah payudara.

Sekiranya gejala-gejala ini muncul, tidak perlu ditangguhkan lagi untuk berjumpa doktor. Semakin cepat anda berjumpa doktor, semakin cepat masalah anda dapat diselesaikan.

Apa yang menyebabkan ketumbuhan dan tumor payudara jinak?

Kemunculan ketulan dan tumor di payudara boleh berlaku kerana beberapa sebab. Dipetik dari Klinik Cleveland, berikut adalah beberapa penyebab munculnya ketulan atau tumor payudara bukan kanker:

  • Tisu payudara berubah.
  • Jangkitan payudara.
  • Tisu parut akibat kecederaan pada payudara.
  • Fluktuasi hormon, terutamanya semasa haid, kehamilan, atau menopaus.
  • Ubat-ubatan yang boleh menyebabkan tumor atau sakit pada payudara, seperti pil kawalan kelahiran dan terapi hormon.
  • Minuman berkafein.

Jenis ketulan dan ketumbuhan di payudara

Benjolan di payudara dapat dikesan semasa anda melakukan pemeriksaan sendiri payudara (BSE). Namun, tidak semestinya benjolan yang anda rasakan adalah barah. Beberapa jenis ketulan dan tumor yang mungkin muncul di payudara, termasuk:

1. Fibrocystic

Sebilangan besar ketulan payudara adalah fibrocystic. Keadaan ini mempengaruhi sekitar 50-60 peratus wanita di seluruh dunia.

Fibrocystic adalah keadaan apabila sista berisi cecair terbentuk bersama dengan kawasan fibrosis di salah satu atau kedua-dua kawasan payudara. Fibrosis adalah penebalan tisu payudara, sehingga terasa agak keras atau berkerut dan umumnya dapat dirasakan dengan sentuhan.

Selain pembengkakan payudara, perubahan fibrocystic juga boleh menyebabkan rasa sakit atau bahkan keluar dari puting susu. Fibrosis juga boleh berlaku sendiri tanpa terbentuknya sista.

Perubahan payudara ini umumnya berlaku pada wanita pramenopause kerana perubahan hormon. Keadaan ini juga boleh menjadi lebih teruk sebelum haid anda dan bertambah baik setelah haid anda berakhir.

Oleh itu, perubahan payudara fibrocystic secara amnya tidak memerlukan rawatan perubatan. Keadaan ini bukanlah faktor risiko barah payudara.

2. Fibroadenoma

Fibroadenoma atau fibroadenoma mamalia adalah salah satu jenis tumor jinak yang paling biasa dialami oleh wanita. Ini adalah tumor yang terdiri daripada tisu kelenjar dan tisu stromal (penghubung), yang biasanya berlaku kerana perubahan tahap hormon.

Ciri-ciri ketulan tumor ini, yang cenderung bulat seperti guli dan mempunyai batas yang jelas. Sekiranya ditekan, benjolan dapat bergeser, biasanya terasa keras, padat, atau getah, dan tidak menyakitkan.

Kadang kala, tumor fibroadenoma berhenti tumbuh atau menyusut sendiri. Dalam keadaan ini, anda mungkin tidak memerlukan rawatan perubatan.

Walau bagaimanapun, benjolan ini dapat terus tumbuh hingga menjadi sangat besar, atau disebut a fibroadenoma gergasi . Dalam keadaan ini, doktor secara amnya mengesyorkan membuang ketulan.

Fibroadenoma boleh dialami oleh wanita pada usia berapa pun, tetapi keadaan ini sering dijumpai pada wanita berusia 20-30 tahun. Ketulan pada payudara secara amnya tidak akan berkembang menjadi barah.

3. Papilloma intraduktal

Papilloma intraductal adalah benjolan atau tumor jinak bukan kanker yang tumbuh di saluran susu payudara (duktal). Jenis tumor ini terdiri daripada tisu kelenjar, tisu berserat, dan saluran darah.

Biasanya papilloma intraduktal terasa seperti benjolan besar di dekat puting, atau disebut a papilloma bersendirian. Walau bagaimanapun, papilloma intraduktal juga dapat dalam bentuk beberapa benjolan kecil yang terletak jauh dari puting, atau disebut pelbagai papilloma.

Papilloma bersendirian secara amnya tidak meningkatkan risiko terkena barah payudara, kecuali muncul perubahan payudara lain, seperti hiperplasia atipikal. Hiperplasia atipikal adalah keadaan prakanker yang menggambarkan kehadiran kumpulan sel yang tidak normal di payudara.

Sementara pelbagai papilloma secara amnya dapat meningkatkan barah payudara seseorang di kemudian hari. Oleh itu, walaupun jinak, tumor jenis ini perlu dikeluarkan melalui prosedur pembedahan. Papilloma intraduktal sering berlaku pada wanita berusia 35-55 tahun.

4. Nekrosis lemak traumatik (nekrosis lemak traumatik)

Nekrosis lemak traumatik berlaku apabila terdapat parut pada payudara akibat kecederaan, setelah pembedahan payudara, atau terapi radiasi. Keadaan ini menyebabkan tisu payudara rosak dan tisu parut menggantikan tisu payudara.

Akibatnya, benjolan yang keras dan menyakitkan terbentuk. Selain ketulan, payudara juga dapat mengeluarkan cecair yang bukan susu.

Benjolan jenis ini lebih kerap berlaku pada wanita dengan payudara yang sangat besar dan secara amnya tidak meningkatkan risiko barah payudara.

5. Lipoma

Tumor lain di payudara adalah lipoma. Lipoma adalah benjolan lemak yang tumbuh perlahan yang paling sering terletak di antara lapisan kulit dan otot.

Lipoma boleh tumbuh di mana-mana bahagian badan, termasuk payudara. Benjolan ini bukan barah dan biasanya tidak berbahaya.

Keadaan ini biasanya dicirikan oleh pelbagai gejala, seperti benjolan yang lembut dan agak tegas pada sentuhan, dapat bergerak ketika disentuh, pada umumnya berukuran kurang dari 5 cm, dan mungkin atau mungkin tidak menyakitkan.

6. Kista payudara

Bentuk benjolan payudara yang lain adalah sista payudara. Secara umum, sista payudara berbeza dengan tumor.

Walaupun tumor adalah kawasan tisu yang tumbuh secara tidak normal, kista adalah benjolan atau beg yang berisi cecair. Namun, kadangkala keduanya masih sukar dibezakan tanpa pemeriksaan perubatan.

Ketulan sista payudara umumnya berbentuk bulat atau bujur dan dipenuhi dengan cecair. Mereka boleh menjadi sangat kecil, tetapi juga besar sehingga anda dapat merasakan benjolan ketika menyentuhnya.

Kista juga boleh menyakitkan, terasa lembut, dan boleh dipindahkan ke sentuhan. Gejala-gejala ini juga boleh menjadi semakin teruk ketika haid anda semakin hampir.

Kista payudara boleh berlaku pada usia berapa pun. Walau bagaimanapun, keadaan ini paling sering dijumpai pada wanita berusia 40-an. Seperti beberapa tumor jinak, kista payudara tidak meningkatkan risiko terkena barah payudara.

7. Barah payudara

Benjolan barah payudara juga dikenali sebagai tumor malignan. Benjolan jenis ini adalah yang paling membimbangkan kerana boleh mengancam nyawa.

Tumor payudara malignan boleh berasal dari saluran susu (saluran), kelenjar susu (lobula), atau tisu penghubung di dalamnya. Tisu yang dijangkiti menentukan jenis barah payudara yang dialami.

Dari tisu-tisu ini, sel-sel barah pada tumor dapat tumbuh dengan cepat dan merebak ke tisu-tisu yang sihat dan kelenjar getah bening yang berdekatan, dan bahkan ke organ-organ tubuh yang lain (metastasize).

Sekiranya telah metastasis, kemungkinan pemulihan sangat rendah. Sebaliknya, jika benjolan barah payudara dijumpai lebih awal, kemungkinan pemulihannya lebih besar. Oleh itu, penting untuk selalu mengesan barah payudara lebih awal.

Benjolan barah payudara dapat muncul bersamaan dengan gejala barah payudara yang lain, seperti perubahan pada puting atau kulit payudara, keputihan dari puting, dan perubahan tidak normal yang lain.

Apa yang perlu dilakukan apabila benjolan atau tumor muncul di payudara?

Anda mungkin panik apabila terdapat benjolan di payudara. Sekiranya ini berlaku kepada anda, bertenang dan sebaiknya ikuti langkah di bawah untuk memastikannya.

  • Periksa semula payudara anda

Anda harus memeriksa semula dengan menyentuh semua bahagian payudara, di kiri dan kanan. Agar hasilnya sah, lakukan pemeriksaan setelah atau lama sebelum haid anda. Juga periksa sama ada terdapat gejala lain selain benjolan di payudara anda.

  • Periksa semula kalendar haid

Sekiranya anda menemui gumpalan, cuba periksa kalendar haid anda sekali lagi. Mungkin benjolan ini hanyalah tanda bahawa anda akan haid.

  • Rundingan dengan doktor

Sekiranya anda masih merasa tidak selesa dan bimbang tentang ketulan di payudara, anda harus segera berjumpa doktor untuk memastikannya.

Semasa berunding dengan doktor anda, anda mungkin perlu menjalani beberapa ujian barah payudara, seperti mamografi, MRI payudara, atau ultrasound payudara, terutamanya jika benjolan anda disyaki sebagai keadaan yang serius. Ujian lain, seperti duktogram, mungkin juga diperlukan sekiranya anda mengalami gejala puting susu.

Anda juga mungkin memerlukan biopsi payudara atau ujian lain jika tumor dijumpai, untuk menentukan sama ada tumor itu jinak atau ganas.

Namun, jangan risau, kebanyakan hasil ujian ini menunjukkan bahawa tumor yang muncul di payudara tidak dikaitkan dengan barah. Sentiasa berjumpa dengan doktor anda mengenai ujian saringan yang tepat untuk anda.

Bagaimana rawatan ketumbuhan dan tumor jinak pada payudara?

Sebilangan ketulan dan tumor jinak pada payudara umumnya tidak memerlukan rawatan perubatan. Sebabnya, beberapa ketulan, seperti fibrocysts, boleh hilang sendiri selepas haid anda.

Namun, beberapa ketulan dan tumor mungkin memerlukan rawatan perubatan kerana dikhuatiri akan bertambah besar dan meningkatkan risiko terkena barah payudara. Rawatan mungkin juga diperlukan sekiranya anda mengalami kesakitan atau ketidakselesaan di payudara anda.

Beberapa ubat dan ubat yang mungkin diberikan untuk mengobati benjolan atau tumor payudara termasuk:

  • Aspirasi jarum halus atau aspirasi jarum halus. Rawatan ini digunakan untuk menghilangkan sista yang berisi cecair.
  • Pembedahan atau pembedahan untuk membuang ketulan atau ketumbuhan pada payudara (lumpektomi).
  • Antibiotik oral untuk merawat jangkitan.

Walaupun kebanyakan tidak memerlukan rawatan, beberapa orang dengan jenis ketulan dan tumor tertentu, seperti fibroadenoma, mungkin memerlukan pemeriksaan perubatan secara berkala. Ini perlu untuk melihat apakah tumor yang ada tumbuh begitu besar sehingga akhirnya memerlukan rawatan.

Berunding dengan doktor anda seberapa kerap anda perlu menjalani pemeriksaan ini.

//wp.hellosehat.com/canker/breast-cancer/how-to-treat-breast cancer /

Bagaimana cara mencegah ketulan dan ketumbuhan pada payudara?

Pada dasarnya, ketulan dan ketumbuhan pada payudara tidak dapat dicegah. Kerana, ini sering berkaitan dengan tahap hormon yang sudah biasa terjadi pada wanita.

Walau bagaimanapun, penting untuk mengenali payudara anda dengan melakukan pemeriksaan kendiri payudara (BSE) secara berkala. Ini dapat membantu anda menemui ketulan atau tumor lebih awal sehingga rawatan dapat dilakukan dengan segera, jika diperlukan.

Sekiranya benjolan itu berkaitan dengan barah, BSE juga dapat membantu mencegah barah payudara anda menjadi lebih teruk.

Selain BSE, anda juga perlu terus menerapkan gaya hidup sihat dengan bersenam secara teratur dan makan makanan berkhasiat yang seimbang. Sebenarnya, satu kajian mendapati, memakan minuman tertentu, seperti teh, dipercayai dapat membantu mencegah ketumbuhan pada payudara.

Menurut kajian yang diterbitkan dalam jurnal Human Molecular Genetics pada tahun 2017, mungkin terdapat perubahan dalam aktiviti gen di tubuh wanita yang selalu minum teh. Dalam kajian ini, perubahan yang berlaku berkait rapat dengan pengaturan kadar hormon estrogen wanita.

Oleh itu, wanita yang minum teh dapat mencegah pertumbuhan tumor payudara, yang boleh disebabkan oleh pengeluaran estrogen yang berlebihan. Walau bagaimanapun, para pakar masih memerlukan kajian lebih lanjut untuk memahami dengan tepat apa hubungan antara pemakanan dan kandungan teh dengan perubahan gen dalam tubuh wanita.

Recent Posts