Penyebab Luka Diabetes Sukar Sembuh dan Cara Mengubatnya

Diabetes mellitus mempunyai banyak nama, seperti diabetes dan diabetes. Namun, orang Indonesia juga tahu istilah diabetes kering dan diabetes basah. Walaupun begitu, istilah ini tidak berkaitan dengan jenis diabetes (diabetes jenis 1 dan 2), tetapi merupakan istilah tidak rasmi yang merujuk kepada keadaan luka yang dialami oleh pesakit diabetes.

Penyebab luka diabetes sukar disembuhkan

Gejala diabetes memang dapat ditunjukkan dari luka yang sukar sembuh. Nah, gejala luka basah yang biasanya disertai nanah sering disebut diabetes basah. Sementara itu, diabetes kering merujuk kepada luka yang tidak menyiram.

Luka basah adalah keadaan diabetes kering yang lebih jauh. Ini boleh berlaku kerana luka kering tidak dirawat dengan baik atau kadar gula dalam darah tetap tinggi yang menghalang proses penyembuhan.

Gejala khas luka diabetes basah dicirikan oleh penampilan nanah. Munculnya nanah menunjukkan luka yang pada awalnya kering kini telah dijangkiti oleh bakteria.

Selain itu, luka basah biasanya sembuh lebih lama daripada luka kering. Dalam beberapa kes, jangkitan luka basah dapat merebak ke kawasan lain sehingga perlu dilakukan amputasi.

Secara umum, terdapat beberapa perkara yang menjadikan luka diabetes sukar disembuhkan, sama ada basah atau kering:

1. Peredaran darah terganggu

Tahap gula darah tinggi pada orang yang menghidap diabetes boleh membuat arteri menjadi keras dan sempit dari masa ke masa. Ini menyebabkan aliran darah dari jantung ke seluruh badan tersumbat.

Penyempitan arteri akhirnya menyekat bekalan darah kaya oksigen dan nutrien. Sebenarnya, oksigen dan nutrien sangat penting dalam proses penyembuhan luka. Itulah sebabnya badan orang yang mengalami diabetes mengalami kesukaran untuk memperbaiki kerosakan dengan cepat.

2. Sistem imun yang lemah

Selain faktor penyempitan saluran darah, luka pada badan pesakit diabetes (nama untuk pesakit kencing manis) juga sukar untuk sembuh kerana sistem kekebalan tubuh mereka cenderung lemah.

Sistem kekebalan tubuh penghidap diabetes yang lemah dapat meningkatkan risiko jangkitan pada luka yang tetap terbuka dan basah. Luka kemudian tidak sembuh atau malah bertambah teruk.

Petua untuk merawat luka diabetes supaya tidak bertambah buruk

Sekiranya pesakit diabetes mengalami kecederaan, rawatan perlu dilakukan secepat mungkin. Proses penyembuhan luka bagi penghidap diabetes juga memerlukan rawatan yang berbeza dari perawatan luka pada umumnya.

Anda perlu mengambil langkah-langkah berikut dalam merawat luka diabetes:

1. Rawat luka dengan kerap

Apabila anda mengalami luka, pesakit kencing manis perlu merawatnya dengan berhati-hati. Selain memberi ubat secara berkala seperti yang disarankan oleh doktor, anda perlu membersihkan luka secara berkala dan menutupnya dengan pembalut yang bersih.

Gunakan salap antibiotik untuk mencegah jangkitan dan tutup dengan pembalut steril. Tukar pembalut secara berkala setiap hari dan bersihkan kulit di sekitar luka.

Selain itu, selalu perhatikan sama ada terdapat tanda-tanda jangkitan pada luka. Sekiranya demikian, anda mesti berjumpa doktor dengan segera.

Sekiranya ia berlaku pada kaki, anda harus memakai stoking setiap kali menggunakan kasut. Namun, anda perlu menanggalkan kasut dan kaus kaki anda sesekali untuk membiarkan kulit anda bernafas sehingga tidak lembap.

2. Mengurangkan tekanan pada luka

Elakkan memberi tekanan ke kawasan yang cedera. Semasa menutup luka dengan kain kasa atau pembalut, jangan membungkus atau menutup luka dengan terlalu ketat.

Sekiranya luka di telapak kaki, anda harus menggunakan pelapisan lembut supaya anda tidak memijak kawasan yang cedera. Juga cuba jangan berjalan terlalu kerap sehingga luka sembuh sepenuhnya.

3. Mengekalkan tahap gula dalam darah yang normal

Dalam merawat luka diabetes, sama ada kering atau basah, anda perlu mengekalkan tahap gula yang normal. Ini kerana kadar gula darah normal adalah faktor yang paling berpengaruh dalam proses penyembuhan luka.

Tahap gula normal dapat dicapai dengan menerapkan gaya hidup sehat, seperti menjaga diet diabetes yang seimbang dan teratur, berolahraga secara teratur, dan minum ubat diabetes seperti yang disarankan oleh dokter.

4. Rujuk doktor

Sekiranya luka kering yang telah dirawat tidak sembuh dalam beberapa minggu dan menyebabkan kemerahan dan sakit, segera berjumpa doktor. Gejala ini dapat menunjukkan luka kering diabetes yang telah berkembang menjadi luka basah akibat jangkitan.

Secara amnya, luka akan dirawat dengan krim atau salap antibiotik.

Apakah akibatnya jika luka tidak dirawat?

Diabetes juga boleh menyebabkan kerosakan pada arteri yang perlahan-lahan diikuti oleh kerosakan saraf (neuropati diabetes).

Kerosakan ini membuat saraf tidak lagi dapat menghantar isyarat sakit ke otak. Akibatnya, anda cenderung tidak sedarkan diri ketika tangan atau kaki anda cedera kerana anda tidak merasa sakit, sakit, dan sakit. Dengan kata lain, anda menjadi kebas atau kebas.

Tidak jarang, pesakit diabetes hanya menyedari luka ketika keadaan luka bertambah buruk dan mengalami jangkitan. Sekiranya tidak dirawat, keadaan ini boleh berkembang menjadi komplikasi diabetes yang serius.

Menurut kajian dari jurnal Sains Molekul, apabila luka pada kaki tidak sembuh secara beransur-ansur dan disertai oleh gangguan saraf, keadaan ini telah berkembang menjadi komplikasi yang disebut kaki diabetes. Keadaan ini paling kerap dialami oleh penghidap diabetes jenis 2.

Apabila luka merebak lebih jauh atau hingga menyebabkan kematian tisu, rawatan boleh berakhir dengan amputasi.

//wp.hellosehat.com/center-health/diabetes-urinary-diabetic/diabetic-foot-luka-foot-diabetes/

Luka diabetes harus dirawat secepat mungkin. Sekiranya tidak segera dirawat, luka berpotensi menyebabkan jangkitan akut hingga komplikasi berbahaya.

Recent Posts