Bayi Tidak Mahu Makan Keresahan? Inilah punca dan rawatannya

Selepas penyusuan susu ibu secara eksklusif, 'cabaran' seterusnya yang mesti dilakukan oleh ibu bapa adalah mengajar bayi makan sendiri. Tidak mudah untuk memperkenalkan dan mengajar bayi makan. Sebenarnya, tidak jarang, ada bayi yang sangat sukar atau tidak mahu makan sehingga membuat anda keliru.

Sebenarnya, keadaan ini dikhuatiri menjadikan keperluan pemakanan bayi tidak dapat dipenuhi dengan baik. Mengapa ini boleh berlaku dan bagaimana menangani bayi yang sukar dimakan? Mari lihat ulasan penuh dalam artikel berikut.

Apa yang menyebabkan bayi sukar makan?

Melihat bayi yang bahkan tidak mahu makan sering kali membuat anda menggelengkan kepala. Daripada memakan semua makanan yang anda layani, dia mungkin bermain-main sehingga makanan anak-anak ada di semua tempat.

Bukan hanya itu, anda mungkin juga melihat makanan tersekat pada pakaian, wajah, malah rambut si kecil. Di samping itu, keadaan kesukaran makan bayi juga boleh berlaku semasa anda memberi makan secara langsung.

Daripada menyuap makanan yang anda berikan, bayi lebih suka menolaknya dan menolak sudu.

Tidak jarang, ketika anda memberi makan kepadanya dan bayi menerimanya, perkara seterusnya yang dilakukannya adalah menyemburkan makanan di mulutnya.

Keadaan ini juga boleh menjadi tanda bahawa bayi mengalami masalah makan. Sebenarnya, membiarkan bayi anda makan sendiri dapat membantu melatih kemahiran motor mereka.

Anak kecil anda juga dapat mengetahui lebih lanjut mengenai cara makan dengan betul dan betul. Dalam beberapa kes, jika makan sendiri menyukarkan bayi anda melakukannya, anda boleh mengambil jalan lain dengan memberi makan kepadanya.

Namun, jika setelah diberi makan anak kecil anda masih enggan makan, anda harus tahu apa penyebabnya. Walaupun itu membuat anda cemas, selagi bayi anda tumbuh dan berkembang secara normal, anda tidak perlu risau.

Berikut adalah beberapa sebab di sebalik keadaan bayi mengalami kesukaran untuk makan:

1. Bayi sukar makan kerana kenyang

Salah satu sebab mengapa bayi tidak mahu makan adalah kerana mereka merasa kenyang. Bayi harus mempunyai jadual makan pelengkap mereka sendiri untuk membantu menguruskan kapan mereka harus menyusui, makan makanan pejal, dan makan makanan ringan.

Menetapkan jadual penyusuan bayi sedemikian rupa dapat membantu bayi anda terbiasa makan pada waktu yang tepat dan mengajarnya memahami perasaan kenyang dan lapar.

Mungkin ada kalanya anda memberi makanan tambahan kepada susu ibu (MPASI) ketika bayi sudah atau masih merasa kenyang.

Jadi, daripada menghabiskan makanannya, si kecil anda akan meludah, makan makanan, atau bermain dengannya sebagai tanda bahawa dia tidak mahu makan.

Sebenarnya anda tidak perlu risau, bayi yang sukar makan ketika anda memberi mereka makanan biasanya akan meminta makanan sebagai tanda bahawa bayi itu lapar.

Perhatikan ketika si kecil memukul sudu, melihat ke arah, atau menutup mulutnya, ini adalah tanda-tanda bahawa dia cuba memberitahu anda bahawa dia tidak mahu makan sekarang.

Elakkan memaksa bayi untuk terus makan semasa dia masih kenyang. Anda boleh menunggu sehingga si kecil lapar lagi dan kemudian memberinya makan. Terapkan jadual makan untuk bayi anda, untuk membiasakan diri dengan masa lapar dan kenyang.

2. enggan mencuba jenis makanan baru

Hampir setiap bayi menghadapi masalah mencuba jenis makanan baru. Walaupun beberapa bayi dapat dengan mudah merasakan makanan baru yang anda sajikan, ada juga yang menolak makanan yang tidak biasa.

Memperkenalkan jenis makanan baru kepada si kecil memerlukan masa, kadang-kadang hari, minggu, bahkan berbulan-bulan.

Selama tempoh memperkenalkan makanan baru, wajar bagi bayi untuk kelihatan sukar, enggan makan, menolak, dan bahkan menjilat makanan yang sudah ada di mulutnya.

Maksudnya jangan menyerah jika jenis makanan baru yang anda perkenalkan ditolak oleh anak anda. Sebabnya adalah kerana ia memerlukan percubaan berulang sehingga kita tahu anak itu benar-benar menolak atau tidak.

3. Bayi sukar makan kerana sakit

Sama seperti orang dewasa, bayi juga boleh kehilangan selera makan ketika badan mereka tidak sihat.

Apabila si kecil mengalami selesema, sakit tekak, atau gigi, sukar bagi dia untuk berselera ketika anda menghidangkan makanan pejal.

Ini seperti keluhan bayi kerana kesakitan yang dialaminya nampaknya lebih besar daripada keinginannya untuk makan.

Akibatnya, ini menyukarkan bayi makan, sama ada ketika makan sendiri atau diberi makan. Anda harus bersabar jika bayi anda tidak mahu makan ketika dia sakit atau bahkan sehingga dia menurunkan berat badan.

Terus mencuba dan mengejar berat badan si kecil jika sihat.

4. Tidak menyukai tekstur dan rasa makanan

Selain sukar makan kerana mereka enggan mencuba jenis makanan baru, bayi juga dapat menahan tekstur dan rasa makanan yang asing bagi mereka.

Ada kalanya bayi enggan makan kerana merasakan tekstur makanan yang anda berikan terlalu cair, tebal, lembek, dan sebagainya.

Ini berlaku untuk jenis makanan baru dan juga makanan yang dimakan oleh bayi sebelumnya, tetapi disajikan dengan cara yang berbeza.

Dalam keadaan lain, si kecil mungkin merasa sukar atau sukar untuk dimakan kerana mereka cenderung mempunyai keutamaan mereka sendiri terhadap rasa makanan tertentu.

Ini berlaku, misalnya, ketika dia menyukai rasa makanan manis, seperti ketika anda memberikan buah kepada bayi untuk memenuhi keperluan vitamin, serat, dan mineral bayi.

Ini akan menyukarkan bayi atau tidak mahu makan ketika diberi makanan yang terasa hambar, masam, atau sedikit pahit, seperti kangkung, kubis, atau selada.

Bagaimana menangani bayi yang sukar dimakan?

Melihat bayi enggan makan sering membuat ibu bapa risau sekiranya ini berterusan. Namun, daripada merasa cemas, anda boleh menghadapi masalah anak kecil anda yang enggan makan dengan kepala yang sejuk.

Setiap anak adalah unik, jadi pendekatan yang diambil untuk menyokong pertumbuhan dan perkembangan mereka harus disesuaikan dengan ciri-ciri individu mereka.

Beberapa cara berikut yang boleh anda gunakan untuk membantu menangani aduan bayi yang sukar dan bahkan tidak mahu dimakan:

1. Perkenalkan bayi anda dengan makanan baru dengan cara yang menarik

Sekiranya anak kecil anda merasa sukar untuk mencuba makanan baru kerana bentuk atau teksturnya yang tidak menarik, anda boleh mengemas otak anda untuk memproses ramuan dengan cara yang berbeza.

Bantu bayi anda untuk mencuba makanan baru dengan lebih mudah dengan menjadikannya seperti makanan kegemaran yang biasa.

Contohnya, bayi anda gemar memakan kentang tumbuk, tetapi sekarang anda ingin memperkenalkannya kepada lobak merah.

Wortel mempunyai rasa semula jadi yang berbeza dengan kentang. Jadi, anda boleh mengatasinya dengan memproses lobak merah yang dicampurkan dengan kentang dan dibuat sedikit lebih halus.

Cuba berikan sedikit makanan kepada bayi terlebih dahulu agar dia tidak terlalu 'terkejut' dengan pengalaman barunya. Cuba beri bayi makanan yang sama selama beberapa hari.

Sekiranya anak kecil anda enggan dan bertindak balas berlebihan dalam beberapa hari tersebut, anda boleh meneruskannya dengan menawarkan makanan lain.

Adalah normal bagi bayi untuk menjadi pemilih. Anda diharapkan lebih sabar ketika memperkenalkan bayi anda kepada makanan baru kira-kira 8-15 kali sehingga bayi benar-benar bersedia menerimanya.

2. Tunggu sehingga selera bayi kembali

Apabila bayi sakit dan sukar makan, anda boleh menunggu sehingga selera makannya kembali normal.

Penyelesaiannya, anda harus terus memberi makanan kepada bayi seperti biasa. Biarkan bayi memutuskan berapa banyak yang dia mahu makan.

Maksudnya, walaupun bayi itu enggan makan ketika dia sakit, anda masih harus menawarkan makanan untuk mengisi semula tenaganya sehingga dia dapat pulih dengan cepat.

3. Biarkan sehingga keinginan bayi untuk makan kembali

Elakkan memaksa bayi anda makan terlalu banyak, petikan dari Doktor Keluarga. Daripada mendorong bayi untuk makan, ini hanya akan menyukarkannya atau tidak makan kerana dia telah kehilangan selera makan.

Anda boleh terus bersabar dan berusaha memujuk anak anda untuk makan, tetapi tetap dengan menunggu sehingga selera makannya kembali normal.

4. Perhatikan jadual makan dan pilihan makanan

Menurut Ikatan Pediatrik Indonesia (IDAI), menyediakan makanan biasa mengikut jadual sedikit sebanyak dapat membantu meningkatkan selera bayi yang tidak mahu makan.

Cuba berikan jarak sekurang-kurangnya 3 jam antara makanan utama untuk membantu bayi anda mengenali rasa lapar dan kenyang. Kaedah ini diharapkan dapat membuat anak anda makan dalam jumlah yang mencukupi.

Tidak kurang pentingnya, anda harus mengelakkan memberi jenis makanan yang mengandungi terlalu banyak susu. Ini kerana susu dapat membuat anak merasa kenyang dengan cepat sehingga dapat mengurangkan selera makan mereka.

Bagi bayi berumur 6-8 bulan, pemberian makanan boleh dilakukan 2 kali dengan susu ibu 6 kali sehari. Sementara itu, untuk bayi berusia 9-11 bulan, disarankan memberi makanan dan susu ibu 4 kali sehari.

Berbeza dengan bayi berusia 12 bulan ke atas, disarankan agar 6 penyusuan susu ibu atau susu formula diberikan 2 kali sehari.

Sekiranya masalah bayi yang sukar atau tidak mahu makan berlanjutan berkali-kali dan bahkan mempengaruhi berat badannya, tidak ada salahnya segera berjumpa doktor.

Doktor boleh membantu mengetahui sebab dan rawatannya mengikut keadaan anak anda. Selain bertujuan untuk keinginan untuk makan kembali normal, pengendalian yang betul juga membantu mencegah masalah pemakanan pada bayi.

Pening setelah menjadi ibu bapa?

Mari sertai komuniti keibubapaan dan cari cerita dari ibu bapa yang lain. Anda tidak bersendirian!

‌ ‌

Recent Posts