Bayi Mengalami Masalah Tidur dan Selalu Mengusik? Cubalah 4 Usaha Ini untuk Mengatasinya

Setiap ibu bapa mesti mempunyai masalah masing-masing semasa menjaga dan menjaga anak-anak mereka. Salah satu daripada banyak perkara yang mungkin atau sedang dihadapi adalah ketika bayi sukar tidur. Mengapakah bayi menghadapi masalah untuk tidur, terutamanya pada waktu malam, walaupun waktu untuk berehat? Lihat tinjauan berikut untuk mengetahui cara menanganinya dengan betul.

Apa yang menyebabkan bayi sukar tidur?

Anda mungkin mengharapkan bayi anda tidur nyenyak sepanjang malam sambil kadang-kadang mengigau di antara mimpi manis.

Dengan begitu, anda dan pasangan dapat tidur nyenyak sebentar tanpa gangguan sebelum si kecil anda bangun untuk makan kerana dia lapar.

Namun, daripada tidur nyenyak, si kecil menangis terus menerus walaupun dalam jangka masa yang lama.

Biasanya, bayi itu nampaknya menghadapi masalah untuk tidur dan terus menangis sekitar petang hingga malam ketika dia seharusnya tidur.

Keadaan ini tentunya berpotensi untuk mengurangkan waktu tidur bayi yang normal.

Berikut adalah beberapa sebab mengapa bayi mengalami kesukaran untuk tidur dan malah terus ribut:

  • Berasa lapar
  • Ini kerana lampin itu kotor atau basah
  • Penat
  • Mahu dibawa
  • Panas atau sejuk
  • Bosan
  • Tidak selesa atau sakit, sama ada mengalami kolik, alahan, meludah, tidak sihat, dan lain-lain
  • Baby takut

Selain penyebab yang disebutkan sebelumnya, bayi mengalami kesukaran untuk tidur dan terus menangis, ini juga disebabkan oleh kekeliruan antara pagi dan malam.

Menurut Raising Children, menangis adalah cara atau usaha bayi untuk menenangkan diri.

Bayi menangis sepanjang masa dan menghadapi masalah tidur, apa yang harus dilakukan?

Semasa bayi menangis, anda boleh memeriksa lampin dan suhu badan secara automatik sama ada normal atau tidak.

Di samping itu, anda biasanya juga segera memberi susu ibu atau formula bayi bimbang dia akan merasa lapar dan dahaga.

Namun, mengapa bayi masih menangis walaupun anda telah melakukan pelbagai cara, ya?

Selain menenangkannya, menangis juga merupakan cara bagi bayi anda untuk memberitahu anda bahawa dia merasakan cara tertentu, memerlukan keselesaan, dan bahkan memerlukan perhatian.

Kadang-kadang sangat mudah untuk mengetahui apa yang dimaksudkan dengan tangisan bayi, tetapi pada masa yang lain boleh menjadi sukar.

Namun, ketika bayi anda berkembang, dia akan belajar cara lain untuk berkomunikasi dengan anda, seperti melalui kontak mata, membuat suara, tersenyum, dan tertawa.

Sehingga tiba masanya, cubalah beberapa cara berikut untuk menenangkan bayi yang menangis kerana insomnia:

1. Beri sesuatu untuk dihisap

Menghisap menenangkan degupan jantung bayi, melegakan perut, dan menenangkan tangan dan kaki yang sedang bergelut.

Tawarkan untuk menghisap payudara anda atau pacifier yang diisi dengan formula. Sekiranya dia menangis semasa anda menyusu, biarkan dia 'menggigit' puting anda sedikit.

Sementara itu, jika anda memberikan susu formula dalam botol pacifier, biarkan dia bermain lembut dengan pacifier.

2. Pusingkan si kecil

Bayi memerlukan keselesaan dan kehangatan seperti yang mereka rasakan semasa dalam kandungan.

Cuba buatkan bayi sehingga dia merasa selamat. Pegang si kecil anda dekat dada anda agar dia merasa lebih tenang.

Namun, sebilangan bayi merasakan bahawa selendang atau selendang tidak cukup untuk mengatasi kesukaran mereka tidur sehingga mereka lebih suka cara lain, seperti menyusu secara langsung dari payudara atau menghisap dot.

Goyangkan badan anda ke kanan dan kiri perlahan-lahan, cuba bercakap dengannya atau menyanyikan lagu pengantar tidur.

Semasa membawa, cubalah membelai punggungnya dengan penuh kasih sayang. Tepukan lembut juga berfungsi dengan baik untuk menenangkan bayi yang sedang tidur.

Melancarkan dari Jabatan Neurologi Universiti Columbia, anda juga dapat menghidupkan muzik lembut untuk membantu mengantuk pada bayi anda.

3. Baringkan badan bayi ke sisi

Semasa memegang atau meletakkan bayi di tempat tidur, letakkan dia dalam keadaan berbaring di sebelah atau perutnya.

Kemudian, tepuk belakang bayi dengan lembut untuk menenangkannya. Jangan lupa, selalu kembalikan posisi bayi ke punggungnya ketika dia benar-benar tidur untuk mengelakkan sindrom kematian bayi secara tiba-tiba.

Bercakap dengannya dengan nada yang menenangkan dan pastikan suhu bilik cukup panas.

4. Urut bayi

Sebilangan besar bayi suka disentuh, jadi urut mungkin merupakan kaedah terbaik untuk mengatasi tangisan.

Urut secara berkala dapat mengurangkan kekerapan tangisan dan kegatalan bayi anda. Waktu terbaik untuk mengurut bayi anda adalah ketika dia terjaga.

Jangan risau cara mengurut bayi. Selagi pergerakannya lembut dan perlahan, urut dapat memberi keselesaan kepada bayi yang mengalami masalah tidur.

Anda boleh menggunakan minyak atau krim urut, selama si kecil berumur sekurang-kurangnya sebulan. Semasa mengurut, bercakap dengan bayi seperti biasa dan pastikan suhu bilik tetap hangat.

Sekiranya bayi menangis semasa mengurut, anda harus segera berhenti. Menangis semasa diurut mungkin menunjukkan bahawa bayi anda cukup selesa dan tidak mahu diurut lagi.

Tangisan bayi kerana insomnia tidak berhenti, adakah perlu risau?

Bayi baru lahir yang mengalami masalah tidur dan terus menangis pada waktu malam adalah perkara biasa. Kekecohan bayi biasanya meningkat beberapa minggu selepas kelahiran.

Namun, biasanya bayi akan lebih tenang setelah beberapa bulan dilahirkan. Perkara yang perlu diperhatikan adalah sekiranya bayi terus mengalami masalah tidur setelah semua usaha dilakukan.

Sebenarnya, kesukaran tidur bayi ini juga dapat disertai dengan tangisan tanpa henti.

Tangisan yang berlebihan mungkin merupakan tanda bahawa bayi anda mengalami kolik. Kolik adalah keadaan biasa, tetapi tidak ada yang tahu pasti apa yang menyebabkannya.

Kolik dianggap disebabkan oleh kekejangan perut. Suara bayi menangis kerana suara kolik seperti tangisan, berhenti sejenak, dan kemudian berterusan lagi.

Ini mungkin membuat bayi tidak selesa sehingga sukar tidur pada waktu malam.

Pening setelah menjadi ibu bapa?

Mari sertai komuniti keibubapaan dan cari cerita dari ibu bapa yang lain. Anda tidak bersendirian!

‌ ‌

Recent Posts