Panduan Makanan untuk Pesakit Usus Peradangan |

Selain mengambil ubat secara berkala dan menjalani gaya hidup yang sihat, orang dengan penyakit radang usus (IBD) harus memperhatikan pengambilan makanan harian mereka agar keadaannya tidak bertambah buruk. Ayuh, lihat apa yang boleh dan tidak boleh dimakan dengan kolitis ulseratif!

Senarai makanan dan minuman yang disyorkan untuk penghidap penyakit radang usus

Menurut laporan dari University of Massachusetts of Medical School, keradangan dapat mengurangkan jumlah bakteria baik yang hidup di dalam usus sambil meningkatkan jumlah bakteria jahat.

Itulah sebabnya ketidakseimbangan bakteria di dalam perut dapat menyebabkan gejala radang usus mudah berulang. Walaupun begitu, tenang.

Terdapat beberapa makanan yang dikatakan baik untuk kesihatan orang dengan penyakit radang usus (IBD). Makanan ini dapat membantu meningkatkan bilangan bakteria baik dan mengekalkan keadaan usus yang sihat.

1. Probiotik

Anda perlu meningkatkan pengambilan makanan yang tinggi probiotik. Probiotik adalah jenis bakteria baik. Makan makanan probiotik dapat membantu menyeimbangkan jumlah bakteria jahat dalam badan.

Beberapa sumber makanan probiotik terbaik untuk penghidap kolitis termasuk yogurt, kefir, dan tempe.

2. Prebiotik

Kehadiran bakteria baik diperlukan oleh usus untuk memudahkan kerja sistem pencernaan dan metabolisme. Agar koloni bakteria baik di usus dapat hidup lama, mereka memerlukan makanan.

Makanan yang paling sesuai untuk kelangsungan hidup bakteria baik adalah prebiotik. Prebiotik adalah sejenis serat khas yang membantu bakteria membiak dan mengekalkan peristalsis halus di dalam usus.

Semakin banyak bilangan bakteria baik dan semakin lancar usus berkurang, peradangannya perlahan-lahan dapat membaik.

Beberapa makanan yang tinggi prebiotik bagi penderita kolitis adalah pisang, bawang (bawang putih, bawang, dan bawang), yogurt, dan asparagus.

5 Sumber Makanan Prebiotik Yang Penting Untuk Sistem Imun Kanak-kanak

3. Makanan protein

Protein berguna untuk membina sel dan tisu baru di dalam badan, serta memperbaiki yang rosak akibat keradangan.

Kesimpulan penyelidikan Sanford Burnham Prebys Medical Discovery Institute (SBP) juga bersetuju dengan ini. Para penyelidik mendapati bahawa pengambilan protein dari makanan dapat mencegah keradangan dalam usus berulang.

Proses ini secara tidak langsung membantu mempercepat penyembuhan kolitis dengan makanan protein seperti daging tanpa lemak, dada ayam, kacang soya, telur, dan tempe dan tauhu.

4. Buah-buahan dan sayur-sayuran rendah serat

Buah-buahan dan sayur-sayuran sihat dan mesti dimakan oleh semua orang. Walau bagaimanapun, buah-buahan dan sayur-sayuran yang sesuai untuk penghidap kolitis adalah buah-buahan yang mempunyai serat rendah. Yang baik yang dimakan oleh pengidap usus adalah pisang, melon, dan tembikai.

Bagi sayur-sayuran, anda boleh makan bayam, labu, terung, kentang tanpa kulit, kacang hijau, asparagus, bit, wortel, dan labu (tanpa biji).

Sayuran ini sesuai dimakan dimasak, direbus atau dikukus untuk memudahkan usus mencerna dan menyerap nutrien.

6. Gandum yang diproses tanpa gluten (bebas gluten)

Makanan yang diproses dari biji-bijian seperti beras putih, pasta, oatmeal, dan roti bebas gluten umumnya baik untuk orang yang menderita penyakit usus.

Makanan bebas gluten umumnya diproses sedemikian rupa sehingga lebih mudah dicerna oleh usus yang meradang.

Makanan dan minuman yang harus dielakkan oleh penghidap penyakit radang usus

Orang dengan penyakit radang usus sering disarankan untuk menghindari makanan tertentu yang dapat memperburuk gejala mereka. Berikut adalah makanan yang harus dielakkan.

1. Buah-buahan dan sayur-sayuran tinggi serat

Tidak semua buah-buahan dan sayur-sayuran baik sebagai makanan ringan bagi orang yang mengalami radang usus. Sebilangan buah-buahan dan sayur-sayuran mengandungi sejenis serat yang sukar dicerna usus, terutama ketika keadaannya masih meradang.

Buah-buahan dan sayur-sayuran dengan kandungan serat tinggi seperti pir, epal, atau buah yang masih mempunyai kulit dan mentah harus dielakkan. Selain itu, sayur-sayuran seperti kembang kol, brokoli, kacang, dan jagung juga harus dielakkan.

Sebabnya, perut anda tidak dapat mencerna makanan serat secara optimum. Serat yang tidak dicerna akan meninggalkan residu dan menyempitkan usus, menjadikan gejala keradangan bertambah buruk.

2. Makanan tinggi lemak

Makanan berlemak, seperti mentega, marjerin, sos krim, dan makanan goreng boleh menyebabkan cirit-birit.

Kacang dan biji-bijian yang tidak diproses juga harus dielakkan oleh penghidap kolitis. Selain sukar dicerna, kacang-kacangan juga tinggi lemak, menjadikannya lebih rentan terhadap iritasi usus.

Bagaimana Badan Menggali Makanan Berlemak?

3. Makanan mengandungi gluten

Beberapa kajian melaporkan bahawa makanan yang mengandung gluten tidak baik untuk orang dengan penyakit radang usus yang disebabkan oleh penyakit Crohn dan kolitis ulseratif.

Apabila meradang, kerja usus untuk menghasilkan enzim pencernaan tertentu yang bertanggungjawab memproses gluten dihambat. Apabila badan anda kekurangan enzim ini, anda lebih cenderung kepada intoleransi gluten.

Keadaan ini menyebabkan anda lebih berisiko mengalami sakit perut, kembung atau kekejangan, hingga cirit-birit yang teruk (kadang-kadang berdarah).

Penjelasan dr. Kelly Issokson MS, RD dari Pusat Perubatan Cedars Sinai juga menyebutkan bahawa makanan tinggi gluten mengandungi gula fermentasi dari kumpulan FODMAP yang cenderung membuat gejala sindrom iritasi usus dan penyakit usus radang berulang.

4. Makanan dan minuman lain

Sebagai tambahan kepada makanan dan minuman di atas, makanan pedas juga merupakan pantang larang bagi penghidap kolitis kerana boleh mengganggu perut dengan lebih banyak lagi.

Begitu juga dengan minum minuman beralkohol, berkafein, dan soda. Minuman ini boleh mencetuskan gejala yang berulang untuk memburukkan lagi keadaan. Gantikan minuman anda dengan air mineral untuk melegakan keradangan pada usus.

Susu juga harus dielakkan oleh penderita penyakit radang usus kerana penyakit ini menghalang tubuh daripada menghasilkan cukup enzim laktase. Ini menjadikan anda rentan terhadap gejala intoleransi laktosa, yang dapat memperburuk gejala radang usus.

Recent Posts