6 Masalah Pemakanan Paling Umum di Indonesia |

Indonesia adalah negara yang mempunyai pelbagai masalah pemakanan. Sejumlah kajian juga menyatakan bahawa masalah pemakanan di Indonesia cenderung meningkat, tidak seperti beberapa negara ASEAN lain seperti Malaysia atau Thailand.

Menurut Kementerian Kesehatan Indonesia, perkembangan masalah pemakanan di Indonesia dapat dikelompokkan menjadi tiga. Ketiganya adalah masalah pemakanan yang terkawal, masalah yang belum dapat diselesaikan, dan masalah yang meningkat dan mengancam kesihatan awam.

Masalah pemakanan di Indonesia yang terkawal

Ada tiga jenis masalah pemakanan di Indonesia yang telah dikendalikan, yaitu kekurangan vitamin A, gangguan akibat kekurangan yodium / yodium (IDA), dan anemia. Masalah-masalah ini ditangani melalui program kerajaan. Lihat butirannya.

1. Kekurangan vitamin A (VAC)

Kekurangan vitamin A (VAC) adalah masalah pemakanan di Indonesia yang biasanya dialami oleh anak-anak dan wanita hamil. Walaupun masalah ini dapat dikawal, kekurangan vitamin A boleh membawa maut jika tidak diatasi dengan segera.

Pada kanak-kanak, keadaan ini boleh menyebabkan masalah penglihatan menjadi buta. Risiko penyakit cirit-birit dan campak juga meningkat. Semasa pada wanita hamil, kesannya adalah peningkatan risiko kebutaan hingga mati semasa melahirkan.

Namun, Indonesia sekarang dapat mencegah masalah pemakanan ini dengan menyediakan kapsul vitamin A di Puskesmas. Kapsul diberikan dua kali setahun, pada bulan Februari dan Ogos sejak anak berusia enam bulan.

Kapsul merah (dos 100,000 IU / Unit Antarabangsa) diberikan untuk bayi berusia 6-11 bulan dan kapsul biru (dos 200,000 IU) untuk kanak-kanak berumur 12-59 bulan.

2. GAKI

Tubuh memerlukan yodium untuk menghasilkan hormon tiroid. Hormon ini mengatur proses metabolik dan sejumlah fungsi penting lain, termasuk pertumbuhan, penurunan atau kenaikan berat badan, dan degupan jantung.

IDD bukan satu-satunya penyebab penurunan tahap tiroid dalam badan. Walau bagaimanapun, kekurangan yodium diketahui menyebabkan pembesaran kelenjar tiroid yang tidak normal. Keadaan ini dikenali sebagai gondok.

Untuk mengatasi masalah pemakanan ini, pemerintah mengharuskan penambahan sekurang-kurangnya 30 ppm yodium ke semua produk garam yang beredar. Oleh itu, pastikan anda menggunakan garam beryodium untuk mengekalkan kesihatan badan.

3. Anemia

Anemia adalah keadaan tidak mempunyai sel darah merah yang cukup sihat untuk membawa oksigen. Masalah kesihatan ini paling sering dijumpai pada wanita hamil dengan gejala seperti merasa letih, pucat, degupan jantung tidak teratur, dan pening.

Menurut data Penyelidikan Kesihatan Asas 2013, lebih daripada 37% wanita hamil mengalami anemia. Kajian menunjukkan bahawa wanita hamil yang mengalami anemia mempunyai risiko 3.6 kali lebih besar untuk mati ketika melahirkan kerana pendarahan dan / atau sepsis.

Untuk mencegah anemia, wanita hamil disarankan untuk mengambil sekurang-kurangnya 90 pil besi semasa kehamilan. Zat besi yang dimaksudkan adalah semua jenis zat besi semasa mengandung, termasuk zat besi yang berlebihan dan multivitamin.

Masalah pemakanan yang tidak dapat diselesaikan di Indonesia

Berikut adalah dua jenis masalah pemakanan di Indonesia yang masih belum dapat diselesaikan.

1. Stunting

Stunting adalah masalah pemakanan kronik yang sering terjadi di Indonesia. Keadaan ini disebabkan oleh pengambilan nutrien yang tidak mencukupi dalam jangka masa yang panjang, umumnya disebabkan oleh penyediaan makanan yang tidak sesuai dengan keperluan pemakanan.

Stunting berlaku bermula di rahim dan hanya dapat dilihat ketika anak berusia dua tahun. Gejala terbantut iaitu seperti berikut.

  • Perawakan kanak-kanak lebih pendek daripada usianya.
  • Perkadaran badan cenderung normal, tetapi kanak-kanak itu kelihatan lebih muda atau lebih kecil untuk usianya.
  • Kurang berat badan untuk usianya.
  • Pertumbuhan tulang yang tertunda.

Pada tahun 2013, 37.2% kanak-kanak di bawah umur lima tahun di Indonesia mengalami terbantut . Keadaan ini sering dianggap normal atas sebab keturunan. Walaupun, terbantut boleh mempengaruhi perkembangan otak, dan mengurangkan produktiviti seseorang pada usia muda.

Stunting Ia juga meningkatkan risiko menghidap penyakit tidak berjangkit pada orang tua. Masalah pemakanan ini bahkan dianggap sebagai salah satu faktor risiko diabetes, darah tinggi, obesiti, dan kematian akibat jangkitan.

Masa terbaik untuk mencegah terbantut iaitu dari awal kehamilan hingga dua tahun pertama kehidupan anak. Penyusuan susu ibu yang eksklusif dan seimbang untuk kanak-kanak memerlukan perhatian khusus agar anak-anak tidak bertambah pendek atau terbantut .

2. kekurangan zat makanan

Badan yang kurus kerana kekurangan zat makanan sering dianggap lebih baik daripada badan yang gemuk kerana pemakanan yang berlebihan. Sebenarnya, kegemukan dan kekurangan zat makanan baik untuk kesihatan. Sebagai permulaan, anda boleh mengukur kategori status pemakanan melalui kalkulator BMI.

Masalah kekurangan zat makanan boleh berlaku sejak bayi dilahirkan. Ciri utama ialah bayi dilahirkan dengan berat lahir rendah (LBW). Bayi dikatakan mempunyai berat lahir rendah jika berat badan ketika lahir kurang dari 2.500 gram (2.5 kilogram).

Bayi yang dilahirkan dengan LBW umumnya mempunyai keadaan kesihatan yang buruk. Ini kerana keperluan pemakanan mereka yang tidak dipenuhi menjadikan mereka lebih mudah diserang penyakit berjangkit. Ini bermula pada awal kehidupan dan boleh berterusan hingga dewasa.

Beberapa risiko yang timbul dari masalah pemakanan adalah:

  • kekurangan zat makanan,
  • kekurangan vitamin,
  • anemia,
  • osteoporosis,
  • penurunan imuniti,
  • masalah kesuburan kerana kitaran haid yang tidak teratur, dan
  • masalah pertumbuhan dan perkembangan yang sering berlaku pada kanak-kanak dan remaja.

Masalah pemakanan yang paling mengancam kesihatan di Indonesia

Berdasarkan Laporan Pemakanan Global pada tahun 2018, Indonesia termasuk dalam 17 negara yang memiliki 3 masalah pemakanan sekaligus. Ketiganya adalah terbantut (pendek), membazir (kurus), dan berat badan berlebihan (gemuk).

Obesiti (berlebihan nutrisi) adalah masalah pemakanan yang mengancam kesihatan awam. Keadaan ini berlaku apabila terdapat kelebihan lemak yang serius di dalam badan, menyebabkan pelbagai masalah kesihatan.

Punca pemakanan berlebihan yang paling asas adalah ketidakseimbangan tenaga dan kalori yang dimakan dengan jumlah yang dibelanjakan. Sekiranya anda mengambil lebih banyak kalori daripada yang anda habiskan, kalori tambahan itu boleh berubah menjadi lemak.

Apabila kanak-kanak mengalami kegemukan sejak kecil, mereka akan lebih mudah dijangkiti penyakit tidak berjangkit ketika dewasa. Masalah pemakanan ini berkait rapat dengan diabetes jenis 2, strok, dan penyakit jantung.

Untuk mengekalkan berat badan yang ideal, anda perlu mengubah gaya hidup anda agar lebih sihat. Anda melakukannya dengan menghadkan pengambilan makanan yang tinggi lemak dan gula, meningkatkan pengambilan buah-buahan dan sayur-sayuran, dan melakukan aktiviti fizikal secara berkala.

Recent Posts