Feromon yang mempesona dari Seks Berlawanan: Adakah Manusia Benar-benar Memilikinya? |

Akhir-akhir ini, terdapat banyak produk yang disebut-sebut sebagai minyak wangi feromon atau feromon. Minyak wangi ini didakwa mengandungi hormon feromon yang dapat menarik minat lawan jenis. Populariti minyak wangi ini menimbulkan persoalan, adakah benar feromon dapat menarik minat lawan jenis? Nah, artikel ini akan menerangkan tentang feromon, fungsinya, dan keberadaannya di dalam tubuh manusia.

Apa itu feromon?

Feromon atau feromon adalah bahan kimia yang dihasilkan dari badan haiwan.

Bahan kimia ini adalah sebatian semula jadi yang dikeluarkan oleh tubuh dan mempunyai pelbagai fungsi.

Bahan feromon sering ditafsirkan sebagai bahan pengubah tingkah laku kerana ia dapat merangsang gairah seksual pada spesies yang serupa.

Fungsi feromon pada haiwan bukan hanya untuk memprovokasi rangsangan seksual selama musim pembiakan, tetapi juga untuk menuntut wilayah, mempertahankan diri dari haiwan lain, dan mengatur fungsi tubuh yang lain.

Setiap haiwan mempunyai aroma feromon tersendiri dan berbeza.

Para saintis percaya bahawa feromon adalah alat komunikasi pada haiwan yang mampu menimbulkan tindak balas tingkah laku langsung dari spesies mereka.

Contohnya, rama-rama sutera betina melepaskan jejak molekul bombykol yang secara tidak langsung menarik rama-rama jantan sehingga mereka menjumpainya dan dapat membiak.

Terdapat 4 jenis feromon dengan fungsi yang berbeza, iaitu:

  • penunjuk feromon : berperanan dalam proses ibu mengenali anaknya yang baru lahir.
  • modulator feromon : mengubah atau menjalankan fungsi tubuh, salah satunya adalah kitaran haid.
  • pembebasan feromon : digunakan sebagai tarikan seksual.
  • primer feromon : mempunyai kesan terhadap prestasi badan, bermula dari kehamilan, akil baligh, haid, malah mempengaruhi jumlah hormon pada benda hidup lain.

Adakah manusia juga menghasilkan hormon ini?

Telah diketahui bahawa feromon mempunyai pelbagai fungsi dalam tubuh haiwan.

Walau bagaimanapun, persoalannya masih ada mengenai keberadaan dan fungsi hormon feromon pada manusia.

Penyelidikan lebih lanjut masih diperlukan untuk menentukan sama ada manusia sebenarnya mempunyai feromon atau tidak dan bagaimana struktur sebenar bahan-bahan ini.

Pakar melakukan pelbagai kajian untuk mengetahui jawapan kepada soalan ini.

Hasilnya, sehingga kini tidak ada bukti kuat mengenai adanya hormon ini di dalam tubuh manusia.

Walau bagaimanapun, beberapa penyelidikan menunjukkan bahawa manusia mungkin mempunyai hormon yang bertindak sama dengan feromon pada haiwan.

Salah satu kajian yang mengkaji fenomena ini terdapat dalam jurnal Plos Satu .

Dari kajian tersebut, didapati bahawa androstadienone, komponen peluh lelaki dapat meningkatkan daya tarik, mempengaruhi mood, dan menurunkan kadar kortisol pada lawan jenis.

Selain itu, androstadienone juga dipercayai memberi kesan positif terhadap tingkah laku kerjasama antara lelaki.

Fenomena serupa juga dijumpai di badan wanita.

Menurut kajian dari Komunikasi Produk Semula jadi , sekumpulan wanita yang berbau peluh dari wanita lain mengalami perubahan dalam kitaran haid mereka, bergantung pada keadaan wanita yang mereka bau.

Namun, tidak dapat dipastikan sama ada perubahan dalam kitaran haid memang berkaitan dengan bau yang dikeluarkan oleh badan atau ada faktor sokongan lain.

Ramai pakar percaya bahawa androstadienone pada lelaki dan estratetraenol pada wanita adalah sebatian yang serupa dengan feromon.

Androstadienone pada lelaki dihasilkan pada kelenjar peluh dan testis, sementara estratetraenol terdapat dalam air kencing wanita.

Walau bagaimanapun, bahan kimia semula jadi yang dikeluarkan oleh tubuh manusia tidak dapat disahkan sebagai feromon kerana strukturnya terlalu kompleks untuk diklasifikasikan sebagai bahan tersebut.

Adakah benar bahawa manusia dapat menarik lawan jenis dengan feromon?

Untuk serangga dan organisma kecil lain, feromon adalah aroma yang dapat dikesan untuk menolong mereka berkomunikasi antara satu sama lain.

Sementara itu, mamalia dan reptilia menghidu feromon dengan bantuan kawasan deria kecil yang terletak di dalam hidung.

Kawasan ini dikenali sebagai organ vomeronasal (VNO). Organ vomeronasal juga sebenarnya terdapat di dalam tubuh manusia.

Walau bagaimanapun, para pakar percaya bahawa VNO tidak mempunyai kesan besar terhadap bau manusia.

Walaupun kewujudan feromon pada manusia masih diperdebatkan, beberapa kajian menunjukkan bahawa manusia bertindak balas terhadap sebatian ini secara berbeza daripada haiwan.

Manusia tidak dapat mengesan bahan kimia badan yang dikeluarkan oleh orang lain sehingga tidak ada bau yang nyata. Di samping itu, sejauh mana tubuh manusia bertindak balas terhadap isyarat ini juga dipersoalkan.

Kajian mengenai Ilmu Terbuka Masyarakat Diraja melibatkan peserta lelaki dan wanita.

Kajian ini bertujuan untuk menilai sama ada feromon mempengaruhi bagaimana mereka menilai jantina seseorang dan tarikannya terhadap lawan jenis.

Kajian meminta para peserta mencium 3 aroma yang berbeza, iaitu aroma neutral, androstadienone, dan estratetraenol.

Seterusnya, para peserta diminta untuk melihat berbagai foto wajah manusia dan menilai jantina, daya tarikan mereka, dan kemungkinan pemilik wajah itu berselingkuh dalam hubungan.

Hasilnya agak mengejutkan kerana tidak ada bukti bahawa kedua-dua sebatian ini dapat mempengaruhi penilaian manusia mengenai daya tarikan lawan jenis.

Apakah kesan hormon ini terhadap dorongan seks seseorang?

Penyelidikan lain dari jurnal Fakta, Pandangan, dan Visi di ObGyn ketahui apakah kesan hormon lelaki androstadienone pada wanita.

Dalam kajian itu, para penyelidik menggunakan dosis kecil androstadienone ke kawasan bibir atas wanita.

Tujuannya adalah untuk mengetahui sama ada bau sebatian ini akan mempengaruhi nafsu seks wanita atau tidak.

Ternyata, mengendus androstadienone dapat meningkatkan mood dan mempertajam fokus pada wanita, terutama untuk menangkap maklumat emosi pada lawan jenis.

Secara tidak langsung, mood yang baik berkait rapat dengan tindak balas seksual pada wanita.

Sementara itu, peningkatan tumpuan juga memberi kesan positif terhadap kepuasan seksual wanita.

Ia tidak berhenti di situ, sebatian androstadienone juga dapat memainkan peranan utama dalam bagaimana wanita menilai daya tarikan lelaki.

Walau bagaimanapun, kesan androstadienone mungkin bergantung pada faktor lain, seperti sama ada pemilik lelaki kompaun itu ada di sekitar wanita atau tidak.

Hasil kajian yang berlainan ini tentunya menimbulkan perdebatan mengenai kehadiran feromon semula jadi pada manusia dan keberkesanannya dalam menarik lawan jenis.

Sejauh ini, belum ada penyelidikan yang benar-benar setuju mengenai kehadiran atau ketiadaan hormon ini pada manusia, dan bagaimana ia berfungsi untuk menjalankan fungsi tubuh.

Kesimpulan mengenai feromon pada manusia

Pada hakikatnya, tanpa menghiraukan kehadiran atau ketiadaan feromon dalam tubuh manusia, pada dasarnya manusia tidak bertindak atau menjalankan fungsi tubuh dengan hanya deria bau.

Manusia dan haiwan sangat berbeza. Sekiranya haiwan secara semula jadi bertindak balas terhadap bau, manusia tidak semudah itu.

Berkat kemampuan otak yang sangat besar dan cara kerjanya yang rumit, deria bau memainkan peranan yang sangat kecil dalam tingkah laku dan fungsi tubuh manusia.

Kehadiran hormon mempunyai kesan terhadap seksualiti manusia, tetapi faktor lain seperti penglihatan, pendengaran, dan bahkan keadaan kesihatan memainkan peranan yang lebih besar.

Recent Posts