5 Fungsi Menakjubkan Plasenta untuk Janin |

Ramai orang menyebut plasenta sebagai 'saudara' bayi yang belum lahir semasa dalam kandungan. Kerana, plasenta yang mengiringi, menjaga, dan melindungi bayi ketika berada di dalam rahim ibu. Tetapi sebenarnya, fungsi plasenta bukan hanya itu. Organ ini mempunyai banyak fungsi untuk menyokong kelangsungan hidup dan perkembangan janin semasa kehamilan.

Apakah fungsi plasenta?

Plasenta atau plasenta bayi adalah organ yang berkembang di rahim semasa mengandung.

Organ ini melekat pada dinding rahim di bahagian atas atau sisi dan disambungkan ke tali pusat bayi.

Kemudian, plasenta perlu dikeluarkan setelah proses kelahiran. Sekiranya anda melahirkan secara vagina, anda perlu membuang plasenta melalui faraj.

Tetapi, jika melalui pembedahan caesar, doktor akan mengeluarkan plasenta dari rahim semasa prosedur. Lalu, apa fungsi plasenta semasa dalam kandungan?

Berikut adalah beberapa fungsi plasenta untuk kelangsungan hidup janin dan wanita hamil semasa mengandung.

1. Memberi khasiat untuk janin

Semasa mengandung, apa yang dimakan dan diminum oleh ibu adalah sumber nutrien utama bagi bayi.

Nutrien yang diperoleh ibu dari makanan ini akan disaring oleh darah dan mengalir ke saluran darah janin melalui plasenta dan tali pusat.

Ini kemudian menjadi makanan bagi janin untuk menyokong pertumbuhan dan perkembangannya.

Itulah sebabnya, sangat penting bagi ibu untuk memberi perhatian kepada pemakanan dan pemakanan semasa mengandung.

2. Bantu bayi bernafas

Selain memberikan nutrien, fungsi lain dari plasenta adalah untuk membantu bayi bernafas semasa dalam kandungan.

Ini dilakukan dengan menyebarkan oksigen dan karbon dioksida antara bayi dan ibu.

Sama seperti pemakanan, oksigen disalurkan dari ibu ke bayi melalui darah ke plasenta dan tali pusat.

Karbon dioksida yang dihasilkan oleh bayi juga dipindahkan ke badan ibu melalui organ yang sama, tetapi tanpa mencampurkan keduanya.

3. Menghasilkan hormon

Plasenta juga berfungsi sebagai kelenjar untuk menghasilkan semua hormon penting yang berkaitan dengan kehamilan.

Sebilangan hormon ini, iaitu: human chorionic gonadotropin (hCG), progesteron, estrogen, dan h laktogen plasenta uman (HPL).

Hormon ini membantu mengekalkan kehamilan yang sihat, merangsang pertumbuhan rahim, dan mengoptimumkan ketersediaan nutrien untuk perkembangan janin.

Bukan hanya itu, hormon penting ini semasa kehamilan dapat mencegah kontraksi rahim dan persalinan awal dan merangsang tisu payudara untuk bersiap sedia untuk penghasilan susu.

4. Melindungi bayi dari jangkitan

Sebelum kelahiran, bayi mendapat antibodi melalui plasenta. Antibodi ini membantu melindungi bayi dari pelbagai penyakit, dari kelahiran hingga beberapa bulan pertama kehidupan.

Dalam beberapa keadaan, plasenta dapat membantu melindungi janin dari jangkitan semasa berada di dalam rahim.

Sekiranya wanita hamil mempunyai jangkitan bakteria, plasenta membantu melindungi bayi dari jangkitan bakteria.

Walau bagaimanapun, dalam beberapa kes jangkitan virus yang serius, plasenta mungkin tidak dapat memberikan perlindungan yang berkesan.

5. Saring bahan berbahaya

Fungsi lain dari plasenta adalah menyaring bahan berbahaya dan menyingkirkan bahan buangan atau bahan buangan yang tidak lagi diperlukan.

Melalui plasenta, zat-zat ini disalurkan ke aliran darah ibu untuk kemudian diekskresikan oleh ibu bersama-sama dengan bahan buangan metabolik lain.

Gangguan biasa fungsi plasenta

Fungsi plasenta dapat terganggu jika terdapat kelainan pada organ ini. Sekiranya fungsi plasenta terganggu, kehamilan dan janin di rahim anda boleh terancam.

Apakah kelainan yang boleh mengganggu fungsi plasenta? Inilah maklumat untuk anda.

1. Plasenta previa

Plasenta previa adalah keadaan apabila plasenta menutupi serviks sebahagian atau sepenuhnya, yang merupakan jalan keluar bagi bayi ketika dilahirkan.

Keadaan ini boleh menyebabkan pendarahan faraj semasa mengandung atau semasa bersalin.

2. Plasenta Abruptio

Plasenta abruptio atau plasenta abruption adalah keadaan apabila sebahagian atau seluruh plasenta berpisah dari dinding rahim sebelum melahirkan.

Ini boleh menyebabkan gangguan fungsi plasenta dalam menyampaikan nutrien dan oksigen kepada bayi, dan boleh menyebabkan pendarahan teruk atau bahkan kelahiran pramatang.

3. Plasenta accreta

Pada pesakit dengan plasenta accreta, plasenta tumbuh terlalu jauh ke dalam dinding rahim sehingga sebahagian atau seluruh plasenta sukar dipisahkan semasa melahirkan.

Keadaan ini boleh menyebabkan kehilangan darah yang berlebihan semasa atau selepas bersalin dan boleh mengancam nyawa.

4. Kekurangan plasenta

Keadaan ini berlaku apabila plasenta tidak berfungsi dengan baik semasa kehamilan dan untuk menyokong pertumbuhan dan perkembangan janin.

Ini dapat menjadikan bayi kekurangan oksigen dan nutrien semasa dalam kandungan.

5. Pengekalan plasenta

Pengekalan atau pengekalan plasenta adalah keadaan apabila plasenta tidak keluar sehingga 30 minit setelah melahirkan, kerana tersumbat oleh serviks atau masih melekat pada rahim.

Keadaan ini boleh menyebabkan jangkitan teruk atau kehilangan darah yang mengancam nyawa.

Cara menjaga kesihatan dan fungsi plasenta

Terdapat banyak faktor yang boleh mempengaruhi kesihatan plasenta sehingga dapat menjalankan fungsinya dengan baik.

Ini termasuk usia, tekanan darah, keadaan kantung dan cairan ketuban, bilangan bayi yang dikandung, penggunaan bahan terlarang, dan juga sejarah perubatan setiap wanita hamil.

Nah, untuk menjaga kesihatan plasenta, wanita hamil perlu memperhatikan faktor-faktor ini. Namun, anda perlu memahami, tidak semua faktor ini dapat diubah.

Klinik Mayo juga menyatakan bahawa tidak semua masalah dengan plasenta dapat dicegah.

Walau bagaimanapun, terdapat beberapa cara yang boleh digunakan oleh ibu untuk membantu menjaga kesihatan dan fungsi plasenta, seperti yang berikut.

  • Jangan merokok, menggunakan dadah, atau minum alkohol semasa mengandung.
  • Pemeriksaan berkala dengan pakar sakit puan.
  • Sentiasa berjumpa dengan doktor anda sebelum mengambil ubat, suplemen, atau menjalani terapi tertentu semasa kehamilan.
  • Mengawal tekanan darah, terutamanya jika wanita hamil mempunyai sejarah tekanan darah tinggi.
  • Bercakap dengan doktor anda sebelum memutuskan untuk memilih pembedahan caesar.
  • Beritahu doktor anda jika anda mempunyai sejarah perubatan atau mengalami masalah plasenta atau komplikasi kehamilan lain sebelum merancang kehamilan anda yang seterusnya.

Tanya doktor anda bagaimana untuk mengurangkan risiko komplikasi yang sama pada kehamilan masa depan.

Recent Posts