10 Cara Mendidik Anak-anak Yang degil untuk Taat dan Berdisiplin

Cara mendidik anak-anak yang degil atau suka bertengkar tentunya tidak mudah bagi setiap ibu bapa. Contohnya, apabila seorang anak malas mandi, seorang anak sukar makan, atau terbiasa dengan tidur siang, ini boleh menyebabkan ibu bapa melampiaskan emosi mereka dalam keadaan marah.

Sebenarnya, cara yang paling berkesan untuk menangani anak yang keras kepala bukanlah dengan marah atau berteriak pada anak, tetapi dengan memberi perhatian sepenuhnya.

Jadi, apakah kaedah yang tepat untuk mendidik anak yang degil? Teruskan membaca untuk ulasan berikut, ya!

Kenali punca anak-anak degil dan memberontak

Stubbornness adalah bentuk penolakan terhadap sesuatu yang bertentangan dengan kehendak, tidak kurang juga dalam tempoh perkembangan kanak-kanak 6-9 tahun.

Terdapat banyak perkembangan yang dilalui oleh kanak-kanak pada usia ini, termasuk perkembangan kognitif, perkembangan sosial anak-anak, perkembangan fizikal anak-anak, hingga perkembangan emosi anak-anak.

Salah satu bahagian perkembangan emosi yang perlu anda terapkan kepada anak anda adalah mengajar mereka jika mereka degil.

Anak-anak yang degil, sama ada gadis atau lelaki, cenderung sangat sensitif dan tidak dapat dipujuk oleh orang-orang di sekitar mereka.

Ini kerana mereka mahu permintaan mereka segera dipenuhi.

Sebaliknya, menjadi keras kepala dan tidak teratur sebenarnya adalah cara untuk anak anda belajar tentang kebebasan dan batasan-batasan tentang apa yang boleh dan tidak boleh diterima pakai.

Apabila anak kecil anda melakukan sesuatu, seperti dia tidak mahu mandi atau tidak mahu tidur, dia akan melihat bagaimana reaksi anda.

Apabila kanak-kanak berubah menjadi tingkah laku keras kepala dan memberontak, itu mungkin kerana mereka melihat contoh yang sama.

Oleh itu, anda harus berhati-hati ketika bertindak di hadapan anak kecil anda kerana anak-anak sangat mudah meniru orang di sekeliling mereka.

Di samping itu, anak-anak yang degil cenderung mendapatkan perhatian daripada orang lain.

Keadaan ini sama seperti amukan, tetapi anak-anak yang degil sering membuang amukan untuk mendapatkan perhatian.

Walaupun merupakan bahagian semula jadi dalam pertumbuhan dan perkembangan anak, degil tidak boleh dibiarkan berterusan sehingga dia dewasa.

Sebab itu, cubalah sebagai ibu bapa anda menerapkan cara mendidik anak yang degil.

Cara membesarkan anak yang degil

Berurusan dengan anak-anak yang keras kepala memang memerlukan lebih banyak kesabaran dari biasanya, tetapi tidak perlu menarik tendon, apalagi mencubit dan mencubit.

Salah satu cara untuk menangani anak yang degil adalah dengan bertindak balas terhadap luahan emosinya.

Ini tidak bermaksud anda menyerah dengan setiap permintaan si kecil. Anda boleh bersikap tegas dan menunjukkan kasih sayang terhadapnya.

Cara yang berkesan untuk mendidik anak-anak yang degil dan memberontak tanpa marah adalah seperti berikut:

1. Dengarkan pendapat dan keinginan anak kecil anda

Berkomunikasi dengan anak-anak adalah perkara yang paling penting sebagai cara menangani anak-anak yang degil.

Walau bagaimanapun, komunikasi antara anak-anak dan ibu bapa mesti berjalan dua arah.

Sekiranya anda mahu anak anda mendengarkan anda, anda mesti bersedia mendengarnya terlebih dahulu.

Sekiranya tidak ada apa-apa, anda segera melarangnya bangun lewat, anak akan cenderung untuk berdebat dan marah.

Kerana anak-anak yang degil cenderung mempunyai pendapat yang kuat dan suka berdebat demi hasrat mereka dipenuhi.

Anak-anak boleh menjadi keras kepala apabila mereka merasa tidak lagi didengar oleh orang lain.

Oleh itu, cubalah mendekati anak kecil anda dan dengarkan apa yang dia mahukan. Ini akan membuatnya merasa penting dan lebih tenang tanpa melawan.

2. Tidak memaksa

Apabila anda cenderung memaksa seorang anak untuk melakukan sesuatu, biasanya anak itu akan memberontak dan melakukan perkara yang tidak seharusnya mereka lakukan.

Ini termasuk dalam bentuk penentangan, salah satu ciri umum kanak-kanak yang degil.

Contohnya, anda memaksa anak anda berhenti bermain dengan alat dan tidur kerana anak itu sudah ketagih dengan alat.

Sebenarnya, mendidik anak yang degil dengan cara ini tidak akan membantu, malah ia akan mencetuskan tentangan dari si kecil.

Sebaliknya, apabila anda memperhatikan apa yang ditonton oleh anak anda, si kecil anda akan memberi respons tertentu dan merasa lebih selesa.

Anak anda akan merasakan bahawa ibu bapanya memberi perhatian kepadanya.

Membina hubungan dengan anak yang keras kepala diharapkan dapat mencairkan hati si kecil sehingga dia menjadi lebih patuh.

3. Memberi anak pilihan

Pada dasarnya, kanak-kanak mempunyai cara berfikir sendiri dan tidak suka diberitahu apa yang harus dilakukan.

Contohnya, anda menyuruh anak anda tidur semasa dia menonton TV. Jawapan yang mungkin anda dengar adalah perkataan "tidak".

Ini sama seperti jika anda memberikan mainan yang tidak disukai oleh si kecil anda, maka jawapannya mungkin sama.

Cara mendidik anak yang keras kepala ini boleh dengan menggunakan muslihat khas dengan memberinya pilihan.

Contohnya, apabila anda mahu si kecil tidur dan membawanya keluar dari TV, cubalah memberi anak anda pilihan buku cerita mana yang akan dipilihnya untuk bercerita sebelum tidur.

Alihkan perhatian si kecil dengan kisah menarik mengenai mas rusa atau timun yang boleh dipilihnya.

Sekiranya anak anda masih menolak, bertenang sambil mengulangi perkara yang sama sebanyak mungkin.

Tetapi ingat, anda mesti tetap tenang dan tidak menunjukkan emosi.

Lama kelamaan, si kecil anda boleh meleleh dan mengikut kehendak anda.

4. Hadapi dengan tenang

Kunci utama dalam mendidik dan menangani anak-anak yang degil adalah bersikap tenang dan sabar.

Sekiranya anda cenderung marah atau memarahi anda, sikap anda hanya akan memburukkan keadaan malah menjadikan si kecil anda akan terus melawan.

Lakukan pelbagai aktiviti yang dapat menenangkan anda, seperti meditasi, senaman, mendengar muzik, atau sesuatu yang lain.

Sekiranya anda suka bermain muzik di rumah, ini juga boleh mempengaruhi mood si kecil anda untuk menjadi lebih tenang dan menjauhi kemarahan.

5. Biarkan anak belajar dari pengalaman

Anak-anak sering sukar diuruskan.

Melarang anak melalui kata-kata kadang-kadang tidak berfungsi. Cara mendidik anak yang degil dapat dilakukan dengan memberinya sedikit kebebasan.

Tujuannya agar mereka memahami apa yang ingin anda sampaikan melalui pengalaman, laporan dari halaman New Kids Center.

Kaedah ini akan memberi pelajaran penting dalam mendidik anak yang degil agar dia tidak mengulangi perkara yang sama.

Memerlukan peraturan untuk menerapkan cara mendisiplinkan anak-anak agar dapat mengajarnya akibat dari tingkah laku baik atau buruk yang dia lakukan.

Contohnya, anda mungkin tidak membiarkan anak anda bermain di dalam air kerana akan tergelincir, tetapi anak anda mungkin sukar mendengar.

Sekiranya anda sudah berkali-kali mengatakan tetapi anak itu degil, dia akan menyedari alasan anda melarangnya ketika dia mengalami ganjaran itu mungkin kerana jatuh atau tergelincir.

6. Jemput anak kecil anda untuk bekerjasama

Daripada menyuruh anak kecil anda melakukan sesuatu, lebih baik anda mengajak anak kecil anda untuk bekerjasama.

Gunakan kata-kata, "mari kita bersama-sama", atau "bagaimana pula kita mencubanya bersama?" bukannya ayat yang nampaknya memberi arahan.

Oleh itu, cubalah berkawan dengan anak-anak supaya mereka merasa selesa.

7. Adakan perbincangan

Kadang kala, anda perlu berunding atau berunding dengan si kecil.

Ini menunjukkan bahawa anda tidak segera menolak permintaan anak anda, tetapi memberi mereka pertimbangan yang akan melatih mereka untuk membuat keputusan yang baik.

Contohnya, anak anda masih tidak mahu tidur walaupun anda sudah bertanya dengan baik.

Cara yang tepat bukan dengan memaksanya tidur segera, tetapi dengan memberi pertimbangan.

Tanya kepadanya ketika dia mula mahu tidur dan tanyakan mengapa.

Selepas itu, anda boleh menjemputnya untuk membincangkan dan menentukan waktu tidur yang sesuai untuk anda dan si kecil.

8. Buat persekitaran yang menyenangkan di rumah

Anak-anak adalah pelajar yang baik dan peniru yang baik.

Oleh itu, cubalah mendidik anak-anak yang degil dengan mewujudkan persekitaran yang menyeronokkan dan memberi contoh yang baik.

Mereka belajar melalui apa yang mereka lihat dan alami setiap hari.

Sekiranya mereka sering melihat ibu bapa mereka bertengkar, kemungkinan mereka akan meniru mereka ketika mereka dewasa, terutama ketika ada keganasan terhadap anak-anak.

Oleh itu, ciptakan persekitaran yang menyenangkan di rumah agar si kecil berasa lebih tenang dan selesa.

Ketenangan di dalam rumah juga dapat menjadikan mood anak lebih stabil, sehingga dapat mengurangkan kedegilan pada anak-anak.

9. Fahami bagaimana kanak-kanak berfikir

Cara menangani anak-anak yang degil adalah dengan berusaha memahami sudut pandang dan cara berfikir anak anda.

Adakah anda tahu bagaimana perasaan anak itu? Adakah anak itu tertekan, takut, atau sedih?

Semakin anda mengenali anak anda, semakin baik cara anda menangani anak anda, termasuk mendidik sifatnya yang keras kepala.

Contohnya, jika anak anda tidak mahu membuat kerja rumahnya, jangan berteriak dan memarahi anak itu.

Kerana, anak mungkin sukar menyelesaikan tugasnya.

Kesannya, anak kecil anda akan menjadi pemarah dan semakin enggan melakukan tugas mereka.

Daripada menjadi marah, bantu anak kecil anda menyelesaikan tugas dengan anda.

Rehatkan rehat selama 1 hingga 2 minit agar anak kecil anda tidak terlalu tertekan dalam melakukan tugas.

10. Ajar anak-anak untuk berkelakuan baik

Jangan sesekali mendidik anak yang keras kepala dengan mencubit atau bertindak kasar.

Kerana sekali lagi, ini akan diserap dalam ingatannya dan mungkin akan dilakukan pada masa akan datang.

Oleh itu, perlihatkan tingkah laku yang baik di hadapan anak kecil anda supaya dia juga bersikap baik kepada anda.

Memetik dari Anak Sihat, puji apabila anak kecil anda berjaya menyelesaikan perintah anda dengan baik.

Contohnya, buat carta dan letakkan bintang di atasnya ketika anak anda menyelesaikan tugas.

Di samping itu, anda juga dapat memberinya hadiah tertentu untuk menguatkan tingkah laku positif si kecil.

Tidak peduli seberapa keras sikap anak, percayalah bahawa anda dapat menanganinya dengan sikap tenang.

Oleh itu, anak anda yang keras kepala akan berubah menjadi anak yang lebih berdisiplin dan patuh.

Pening setelah menjadi ibu bapa?

Mari sertai komuniti keibubapaan dan cari cerita dari ibu bapa yang lain. Anda tidak bersendirian!

‌ ‌

Recent Posts