Sakit Faraj Jangan Lepaskan, Mungkin Ini Vulvodynia!

Sekiranya faraj terasa sakit, melakukan semua jenis aktiviti menjadi tidak selesa. Bermula dari duduk, memandu, hingga melakukan hubungan seks. Malangnya, sakit faraj boleh menyerang sesiapa sahaja tanpa pandang bulu. Tetapi apa sebenarnya penyebab sakit faraj dan bagaimana mengatasinya? Lihat jawapan berikut.

Gejala sakit faraj

Kesakitan pada organ kelamin wanita dikenali sebagai vulvodynia. Anda yang mengalami keadaan ini mungkin merasakan simptom seperti sakit, menyengat, panas, atau sakit di kawasan kemaluan. Beberapa orang juga melaporkan gatal yang kadang-kadang menyerang.

Namun, tidak semua orang mengalami simptom yang sama. Sebabnya, terdapat dua jenis vulvodynia yang boleh menyerang wanita. Perhatikan jenis dan gejala di bawah, ayuh.

Sakit faraj di mana-mana

Kesakitan mungkin dirasakan di semua bahagian alat kelamin, tanpa terkecuali. Atau sakitnya sekejap-sekejap, pada masa yang berlainan. Walaupun tanpa disentuh atau ditekan, vagina dapat merasakan sakit begitu sahaja.

Sakit faraj di tempat-tempat tertentu

Kesakitan faraj hanya muncul di satu kawasan yang sama, seperti bukaan faraj atau labia (bibir vagina). Biasanya rasa sakit diikuti dengan sensasi terbakar. Jenis vulvodynia ini biasanya muncul hanya apabila terdapat pencetus, seperti melakukan hubungan seks atau duduk terlalu lama.

Punca sakit faraj

Sehingga kini, tidak ada jawapan pasti mengenai penyebab vulvodynia atau sakit faraj. Menurut pakar kesihatan pembiakan, rasa sakit yang muncul tidak menunjukkan jangkitan kelamin.

Selain itu, para pakar juga tidak melihat tanda-tanda penyakit kulit atau barah pada wanita dengan vulvodynia. Jadi, penyebab keadaan ini masih dikaji.

Namun, dari pelbagai contoh kes yang telah direkodkan secara perubatan, berikut adalah pelbagai kemungkinan yang boleh menyebabkan kesakitan di kawasan kemaluan wanita.

  • Gangguan saraf atau kecederaan
  • Kekejangan otot
  • Alergi atau kerengsaan terhadap bahan kimia tertentu
  • Perubahan hormon
  • Sejarah serangan seksual
  • Keradangan di kawasan faraj
  • Adakah anda pernah menjalani pembedahan peremajaan faraj?
  • Adakah anda pernah mempunyai penyakit seksual berjangkit?
  • Jangkitan yis faraj yang kerap
  • Aktiviti fizikal seperti berbasikal atau menunggang kuda
  • Kerap mengambil antibiotik
  • Duduk terlalu lama
  • Memakai pakaian atau seluar ketat

Bolehkah vulvodynia dirawat?

Kerana penyebab vulvodynia belum dijumpai dengan pasti, rawatan hanya bertujuan untuk melegakan dan mencegah gejala muncul.

Di samping itu, perlakuan yang ditawarkan kepada setiap wanita mungkin berbeza. Ini bergantung pada gejala yang anda alami.

Oleh itu, anda harus berjumpa doktor dengan segera untuk membincangkan rawatan terbaik untuk anda. Doktor anda mungkin menetapkan ubat penghilang rasa sakit dan salap khusus untuk kawasan vagina.

Sekiranya perlu, anda mungkin juga diberi ubat pengatur hormon.

Rawatan di rumah untuk vulvodynia

Selain rawatan dari doktor, anda juga akan dinasihatkan untuk melakukan beberapa perubahan dan rawatan untuk mengelakkan rasa sakit berulang.

Anda tidak boleh menggunakan sabun kebersihan wanita dan pembalut wanita yang mengandungi minyak wangi atau bahan kimia yang keras. Untuk bercinta, selalu gunakan pelincir seks agar penembusan tidak terasa sakit.

Agar otot dan saraf di sekitar alat kelamin tidak tegang dan kaku, bersantai dengan latihan Kegel. Anda boleh membaca panduan melakukan latihan Kegel di pautan ini.

Sekiranya rasa sakit berulang, kompres dengan gel atau salap penghilang rasa sakit khas. Mencuci vagina dengan air suam juga dapat membuat anda berasa lebih baik.

Elakkan juga memakai seluar yang ketat atau tidak ada peredaran udara.

Recent Posts