Mengenal Penyakit Endemik di Indonesia Yang Perlu Diperhatikan

Setiap penyakit berjangkit perlu diperhatikan penyebarannya, baik dalam skala luas seperti meliputi negara atau ruang lingkup yang lebih sempit di sebuah kota. Penyakit berjangkit yang selalu muncul di kawasan atau populasi tertentu juga disebut penyakit endemik.

Tidak seperti wabak atau pandemi, penyebaran penyakit endemik lambat sehingga jumlah kes dapat dikendalikan. Namun, Indonesia masih menghadapi beberapa penyakit endemik yang mengancam kesihatan. Mari kita ketahui penyakit endemik yang masih hidup di Indonesia dan bagaimana mencegah penularannya.

Apa itu penyakit endemik?

Penyakit endemik adalah penyakit yang selalu dijumpai pada populasi atau kawasan geografi tertentu.

Penyakit yang mudah disebarkan ini boleh dikatakan penyakit biasa yang menjadi ciri kawasan. Salah satu contoh penyakit endemik adalah malaria, yang sering dijumpai di Papua.

Dalam sains epidemiologi, keadaan penyebaran penyakit seperti ini disebut endemik.

Namun, menurut kajian dari jurnal tersebut Persatuan Amerika untuk Mikrobiologi, kadar penyebaran penyakit endemik tidak setinggi penyakit yang dikategorikan sebagai wabak, wabak, atau pandemik.

Secara definisi, wabak berlaku apabila kes penyakit meningkat dengan cepat dan tersebar luas pada populasi atau pada musim tertentu.

Epidemik adalah keadaan apabila wabak telah merebak ke pelbagai negara di luar kawasan di mana penyakit ini berasal.

Sementara pandemi adalah wabak pada skala global di mana penyakit telah merebak secara meluas ke seluruh dunia, misalnya COVID-19.

Nah, penyebaran penyakit yang meluas seperti wabak dan pandemik akhirnya menjadi endemik di suatu kawasan.

Walaupun dapat bertahan, kekerapan berlakunya penyakit endemik agak rendah, dapat diramalkan, dan bahkan jarang berlaku.

Pelbagai faktor boleh menyebabkan penyakit berjangkit berlanjutan di suatu kawasan, baik jangkitan bakteria maupun virus.

Faktor-faktor ini merangkumi iklim, kepadatan penduduk, evolusi organisma berjangkit, hingga keadaan genetik orang dalam suatu populasi.

Sebab mengapa malaria, salah satu penyakit endemik, tidak lagi endemik di benua Afrika tetapi sebaliknya menjadi penyakit endemik di beberapa kawasan, kerana kebanyakan orang mempunyai gen sel sabit.

Sifat genetik ini menjadikan mereka lebih kebal terhadap penularan malaria.

Pelbagai jenis penyakit endemik di Indonesia

Hingga kini, Indonesia masih belum bebas dari ancaman beberapa penyakit endemik.

Ada kemungkinan, pada musim-musim tertentu, penyakit endemik dapat berkembang menyebabkan wabak atau bahkan kejadian luar biasa di suatu kawasan.

Pelbagai jenis penyakit endemik yang perlu anda perhatikan adalah seperti berikut:

1. Demam denggi

Hampir setiap tahun terdapat peningkatan kes demam denggi yang berlaku semasa musim hujan di Indonesia.

Demam denggi disebabkan oleh gigitan nyamuk Aedes aegypti membawa virus denggi (flavivirus) dari kumpulan virus yang menyebabkan demam kuning dan virus Zika.

Penyakit endemik ini boleh menyebabkan demam tinggi (boleh mencapai 40), kelemahan badan, dan sakit otot dan sendi.

Gejala boleh menyebabkan kejutan septik yang menyebabkan kerosakan organ.

Oleh itu, demam denggi memerlukan rawatan perubatan di hospital untuk menjaga keseimbangan cecair badan.

Dianggarkan bahawa jangkitan virus denggi menyebabkan 500,000 orang di seluruh dunia dimasukkan ke hospital setiap tahun.

Untuk mencegah demam denggi, anda dapat menjalankan program 3M dengan menutup tong sampah, menyiram tab mandi, dan mengitar semula barang terpakai.

Berkabut Di kawasan endemik, pemerintah biasanya juga dilakukan untuk membasmi atau mengurangkan populasi nyamuk yang menyebabkan denggi.

2. Campak

Campak adalah penyakit berjangkit dengan kadar penularan yang cukup tinggi. Penyakit ini disebabkan oleh jangkitan dengan morbilivirus (Paramyxoviridae) yang menular melalui udara (aerosol).

Itulah sebabnya, satu orang yang dijangkiti dapat menyebarkan virus campak kepada 12-16 orang lain yang sihat.

Penyakit endemik ini paling kerap menjangkiti kanak-kanak. Gejala yang disebabkan oleh campak termasuk demam, batuk, mata merah, radang saluran pernafasan atas, dan ruam kulit.

Namun, penyebaran penyakit endemik ini dapat dicegah secara efektif melalui vaksinasi.

Di Indonesia, imunisasi campak melalui vaksin MMR pada kanak-kanak di bawah usia 1 tahun diketahui berjaya mengurangkan jumlah kes sejak 2014.

Walaupun kes campak dapat dikendalikan dengan baik, satu kajian dalam jurnal Ulasan Kritikal dalam Mikrobiologi menjelaskan bahawa rata-rata masih terdapat 5-6 kes campak bagi setiap 100,000 penduduk di Indonesia pada tahun 2014-2015.

3. Rabies

Rabies adalah penyakit zoonosis yang umumnya berasal dari gigitan haiwan seperti anjing, tikus, atau kelawar.

Di Indonesia sendiri, rabies adalah penyakit endemik di Bali dan Nusa Tenggara.

Penyebaran jangkitan rabies di kawasan ini berasal dari gigitan anjing yang menjadi liar. Atas sebab ini, rabies juga dikenali sebagai penyakit anjing gila.

Penyakit endemik ini disebabkan oleh jangkitan lyssavirus yang menyerang sistem saraf dan otak.

Pada tahun 2008-2010, kebanyakan kasus rabies di Indonesia yang tidak segera dirawat membawa maut dan menyebabkan kematian.

Sama seperti campak, kabar baiknya ialah penyebaran rabies di Indonesia dapat dikendalikan melalui vaksinasi menyeluruh di daerah yang terkena bencana.

Vaksin rabies tidak hanya diberikan kepada masyarakat, tetapi juga untuk mayoritas populasi anjing (70%) di Bali dan Nusa Tenggara.

4. Hepatitis A

Hepatitis A adalah penyakit endemik di Indonesia yang umumnya terjadi di daerah dengan sistem sanitasi yang buruk.

Virus Hepatitis A (HAV) dapat disebarkan dengan mudah melalui makanan dan minuman yang tercemar.

Oleh itu, penerapan tingkah laku gaya hidup sihat seperti mencuci tangan yang rajin dan memproses makanan yang betul adalah kunci untuk mencegah hepatitis.

Jangkitan HAV mungkin tidak menyebabkan gejala pada beberapa orang, tetapi cenderung terjadi pada orang tua.

Jumlah kes penyakit endemik ini terus menurun setiap tahun di Indonesia sejak pemerintah mempromosikan imunisasi hepatitis A. Vaksin hepatitis A dapat diberikan sejak anak-anak berusia 2 tahun.

5. Malaria

Penyakit endemik lain yang ditularkan melalui gigitan nyamuk adalah malaria. Penyakit ini endemik biasanya di kawasan dengan iklim tropika.

Malaria disebabkan oleh nyamuk Anopheles betina yang membawa parasit Plasmodium.

Apabila nyamuk dengan plasmodium ini menjangkiti badan, seseorang dapat mengalami gejala seperti demam, menggigil, sakit kepala, mual, dan muntah.

Jangkitan parasit ini juga dapat terjadi pada saluran darah dan menyebabkan sejumlah komplikasi, termasuk anemia, gangguan ginjal, dan gangguan trombosit seperti trombositopenia.

Penyakit ini tidak dijumpai di banyak wilayah di Indonesia. Namun, anda perlu mengelakkan penularan malaria ketika melakukan perjalanan ke kawasan berisiko tinggi.

Mencegah malaria dapat dilakukan dengan mengambil ubat antimalaria seperti chloroquine, menjaga kebersihan lingkungan, dan menggunakan lotion penghalau nyamuk ke tubuh.

Berbanding dengan penyakit dalam kategori wabak dan pandemi, penyebaran penyakit endemik masih terkawal.

Namun, anda masih perlu menghindari bahaya yang ditimbulkan dengan berusaha mencegah penularan penyakit.

Lawan COVID-19 bersama!

Ikuti maklumat dan kisah terkini mengenai pejuang COVID-19 di sekitar kita. Jom sertai komuniti sekarang!

‌ ‌

Recent Posts