Hati-hati dengan Sindrom Burnout, Apabila Anda Bosan dan Tertekan Kerana Kerja

Kerja memang boleh meletihkan dan menguras setiap masa dan tenaga. Akibatnya, tekanan tidak dapat dielakkan. Bukan hanya tekanan biasa, tekanan kerana bekerja sebenarnya boleh membawa masalah kesihatan yang disebut sindrom burnout. Lalu, apa itu sindrom burnout?

Ketahui sindrom burnout

Sindrom burnout adalah salah satu keadaan tekanan yang berkaitan dengan pekerjaan. Itulah sebabnya, keadaan kesihatan yang satu ini juga dikenali sebagai kemerosotan pekerjaan atau pembuangan kerja.

Keadaan ini dicirikan oleh keletihan fizikal dan emosi, kerana jangkaan dan kenyataan pekerja dalam kedudukan mereka tidak berfungsi seperti yang dibayangkan.

Tekanan yang berpanjangan kerana masalah kerja juga dapat terjadi, ketika Anda merasa terharu dengan perintah dari atasan yang terus datang, tetapi anda tidak dapat menunaikannya.

Apabila keadaan ini terus berlaku dan dibiarkan, anda biasanya mula kehilangan minat untuk bekerja dan tidak lagi mendapat motivasi untuk terus melakukannya. Produktiviti kerja akhirnya menurun.

Melaporkan dari laman web Mayo Clinic, beberapa pakar menyebutkan bahawa keadaan psikologi lain, seperti kemurungan, berada di sebalik berlakunya tekanan akibat kerja ini. Namun, beberapa kajian juga menyebutkan, mereka yang menunjukkan tanda-tanda tekanan sindrom burnout mengakui bahawa kerja mereka bukanlah penyebabnya.

Sindrom tekanan kerja ini membuatkan anda merasa kehabisan tenaga, tidak ada yang dapat menolong kerja anda, putus asa, sinis dan mudah marah. Anda merasakan bahawa anda tidak lagi dapat melakukan apa-apa di tempat kerja.

Sekiranya keadaan ini berterusan, kehidupan peribadi anda juga boleh terganggu. Terlebih lagi, tekanan yang berpanjangan juga dapat membuat anda rentan terhadap penyakit fizikal, seperti selsema dan selesema.

Punca kemerosotan pekerjaan

Sindrom burnout Ini boleh berlaku disebabkan oleh kemungkinan penyebab berikut, iaitu:

  • Tidak dapat mengawal apa yang berlaku dan mempengaruhi kerja anda.
  • Penglihatan kerja yang tidak jelas.
  • Dinamika tempat kerja yang buruk, seperti buli di pejabat.
  • Jenis pekerjaan yang monoton atau terlalu dinamik, dapat membuat anda berpengalaman penamatan kerja.
  • Tidak ada sokongan sosial, kerana pekerjaan anda mungkin mengasingkan anda dari orang lain atau kehidupan peribadi.
  • Kehidupan bekerja tidak seimbang, sehingga anda tidak mempunyai masa untuk perkara lain selain bekerja.

Tanda dan gejala sindrom burnout

Semua orang mungkin merasa tidak berdaya, pekerjaan itu terlalu banyak, atau tidak dihargai di tempat kerja, yang membuat anda sangat malas untuk bangun dari tempat tidur dan pergi ke pejabat. Semasa ini berlaku, anda mungkin pernah mengalami sindrom burnout.

Walau bagaimanapun, tanda dan gejala sindrom burnout yang sebenarnya tidak berlaku dalam semalam. Keadaan ini secara amnya berkembang secara beransur-ansur. Anda mungkin tidak merasakan gejala tertentu pada mulanya, tetapi kemudian bertambah buruk dari masa ke masa.

Secara umum, terdapat tiga kumpulan utama ciri, tanda, dan gejala penamatan kerja. Inilah penjelasannya:

Gejala burnout yang mempengaruhi keadaan fizikal

Ciri utama keadaan fizikal seseorang yang mengalami masalah pekerjaan adalah keletihan. Seseorang sering merasa lemah dan letih, kehabisan tenaga, dan merasa tersekat ketika menghadapi masalah kerja. Selain itu, gejala fizikal lain yang juga sering muncul, seperti:

  • Sakit selalu.
  • Sakit kepala dan sakit otot.
  • Selera makan berkurang.
  • Gangguan tidur.
  • Sakit perut atau masalah pencernaan.

Gejala burnout yang mempengaruhi keadaan emosi

Ciri ciri kumpulan ini, iaitu mengasingkan diri dari aktiviti di tempat kerja. Orang yang mengalami terbakar biasanya merasakan bahawa pekerjaan itu sangat banyak sehingga menimbulkan tekanan dan kekecewaan.

Akibatnya, dia menjadi tidak peduli dengan persekitarannya dan rakan sekerja. Sebaliknya, biasanya dia juga merasa bahawa dia sudah muak dengan pekerjaannya. Bukan itu sahaja, berikut adalah gejala emosi lain yang sering muncul:

  • Rasa seperti gagal dan meragui diri sendiri.
  • Rasa tidak ada yang menolong dan terjebak dalam pekerjaan.
  • Kehilangan motivasi.
  • Lebih sinis dan negatif.
  • Rasa tidak berpuas hati dengan kerja.

Gejala burnout yang mempengaruhi tabiat

Gejala emosi dan fizikal yang anda rasakan boleh mempengaruhi tabiat anda di tempat kerja. Anda mungkin menunda-nunda atau bahkan tidak menyelesaikan tugas yang diberikan. Keadaan ini menjadikan anda tidak produktif dan prestasi anda menurun. Gejala lain yang berkaitan termasuk:

  • Makan berlebihan, mengambil dadah, dan alkohol.
  • Mengeluarkan kekecewaan anda pada orang lain.
  • Datang bekerja lewat dan bertolak lebih awal.
  • Kesukaran untuk menumpukan perhatian dan tidak berpusat di tempat kerja.

Cara mengatasi sindrom burnout

Anda mungkin merasa tidak ada orang yang menolong anda ketika mengalami sindrom burnout. Walau bagaimanapun, sebenarnya ada beberapa cara yang boleh anda lakukan untuk mengatasi masalah burnout, termasuk:

  • Kaji pilihan anda. Berkomunikasi bagaimana perasaan anda dengan atasan anda. Anda mungkin dapat bekerja dengannya untuk berkongsi persepsi mengenai pekerjaan yang anda lakukan.
  • Bercakap dengan orang lain. Bukan hanya rakan sekerja, orang terdekat juga dapat membantu anda menghilangkan tekanan yang anda rasakan. Bagikan masalah anda dengan mereka, maka hubungan anda dengan mereka akan menjadi lebih erat.
  • Hadkan diri anda dari orang negatif. Orang yang selalu berfikir negatif tanpa memberikan penyelesaian boleh membuat anda lebih teruk. Untuk itu, seboleh-bolehnya hadkan hubungan anda dengan mereka.
  • Bersantai. Beberapa aktiviti relaksasi dapat membantu anda menghilangkan tekanan, seperti yoga, meditasi, atau taichi.
  • Bersenam secara berkala. Melakukan senaman secara berkala dapat membantu mengurangkan tekanan, malah dapat mengalihkan perhatian anda.
  • Dapatkan tidur yang mencukupi. Tidur yang cukup menjadikan badan anda lebih sihat dan kesihatan anda terjaga.

Sindrom burnout berbeza dengan tekanan atau kemurungan

Tekanan dan terbakar adalah dua perkara yang berbeza. Sebenarnya, seperti yang ditulis dalam artikel yang bertajuk Depresi: Apa itu keletihan?, penyelidik memisahkan antara sindrom burnout dan kemurungan.

Terbakar adalah akibat tekanan yang berpanjangan. Ini tidak sama dengan tekanan (kemurungan) yang terlalu banyak.

Tekanan secara amnya adalah hasil daripada banyak tekanan yang menimpa anda secara mental dan fizikal. Walau bagaimanapun, mereka yang mengalami tekanan masih dapat membayangkan bahawa jika semuanya berjaya untuknya, maka dia akan baik-baik saja.

Keadaan ini berbeza dengan terbakar. Pada pesakit dengan bsindrom kencing, maka apa yang dirasakan adalah merasa "tidak cukup". Di samping itu, anda mungkin merasa letih secara emosional, merasa kosong, dan seolah-olah apa yang anda lakukan tidak bermakna.

Mereka yang mengalami sindrom ini biasanya tidak dapat melihat bahawa masih ada sisi positif yang mungkin berlaku dalam pekerjaan mereka. Sekiranya tekanan membuat anda merasa seperti tenggelam dari tanggungjawab, masalah psikologi ini membuat anda merasa semua perkara yang anda lakukan sia-sia.

Satu lagi ciri yang membezakan antara terbakar dengan kemurungan adalah asal masalah.

Biasanya, sindrom ini selalu berkaitan dengan pekerjaan, sedangkan kemurungan tidak. Penyebab kemurungan pada amnya bukan hanya berasal dari pekerjaan, tetapi juga keluarga, hubungan romantis, atau perkara peribadi lain.

Mencegah keletihan kerana bekerja

Meletak jawatan atau berhenti kerja yang tidak anda sukai dan mencari pekerjaan baru yang lebih menyeronokkan, ini adalah pilihan yang sangat menguntungkan, kerana tidak selalu menderita penamatan kerja.

Namun, pada hakikatnya, mencari pekerjaan impian tidak semudah itu. Sekiranya demikian, mengubah corak pemikiran dan sudut pandang anda adalah kaedah yang paling mungkin untuk mencegahnya daripada berlaku sindrom burnout hasil kerja.

Terdapat beberapa cara yang boleh anda lakukan untuk mencegah tekanan kerja, termasuk:

1. Cari sisi positif dalam pekerjaan

Tidak peduli seberapa menjengkelkan pekerjaan anda, fokus pada perkara yang anda sukai. Contohnya, pekerjaan ini sukar, tetapi anda gembira melihat orang dari jabatan lain dibantu kerana apa yang anda lakukan. Sebenarnya, perkara mudah seperti rakan sekerja yang menyeronokkan dalam persekitaran kerja dan pekerjaan yang buruk boleh menjadi perkara positif.

2. Berkawan dengan rakan sekerja

Kadang-kadang, rakan-rakan di persekitaran kerja boleh menjadi stres kerana kerja harian berkurang. Itulah sebabnya, juga penting untuk membina hubungan erat dengan rakan sekerja.

Berkawan dengan rakan sekerja akan memudahkan anda membina sembang dan bergurau antara satu sama lain. Ini juga dapat membantu anda mengurangkan tekanan sehingga anda tidak terjebak di dalamnya sindrom burnout.

3. Jaga keseimbangan hidup

Kerja sudah menyusu? Cuba buat semula diri anda dari persekitaran anda, seperti keluarga dan rakan. Orang yang paling dekat dengan anda mesti tetap menghargai kehadiran anda di tengah-tengah mereka. Anda juga boleh mencari hobi atau mencari aktiviti lain yang menggembirakan anda.

4. Manfaatkan cuti

Sekiranya ia terbakar Tidak dapat tidak, cuba berehat sebentar dari kerja rutin anda. Cuba luangkan masa untuk percutian untuk mengalihkan perhatian anda sebentar dari kesibukan yang memenjarakan anda. Gunakan cuti anda untuk "mengisi semula" dan menyegarkan minda anda.

Recent Posts