7 Jenis Produk Tenusu dan Pemakanannya |

Anda mungkin biasa dengan produk tenusu seperti keju dan yogurt. Bahan makanan ini menjadi makanan harian bagi sebilangan orang Indonesia. Walau bagaimanapun, masih terdapat pelbagai produk tenusu lain yang tidak kurang sihat, anda tahu!

Pelbagai produk tenusu dan kandungan nutriennya

Susu itu sendiri dikenali sebagai bahan makanan berkualiti tinggi yang kaya dengan nutrien seperti kalsium, vitamin D, dan kalium. Pelbagai bahan ini berkait rapat dengan peningkatan kesihatan tulang, terutama ketika diberikan semasa pertumbuhan.

Bukan hanya itu, susu dapat membantu mengurangkan risiko pelbagai penyakit kronik seperti penyakit jantung dan diabetes. Pengambilan susu juga dapat menurunkan tekanan darah tinggi pada orang dewasa.

Jadi, bagaimana dengan produk tenusu lain? Adakah terdapat perbezaan dan faedah pemakanan?

1. Susu yang diperam

Susu fermentasi adalah sejenis produk tenusu yang banyak dibuat dan akan diproses semula menjadi bentuk lain. Semasa proses pembuatan, produk ini ditambah dengan mikroorganisma bakteria baik untuk mencapai tahap keasidan tertentu.

Produk yang paling terkenal dari produk tenusu dari proses penapaian adalah yogurt dan minuman fermentasi. Produk lain termasuk koumiss, ergo, tarag, dan kefir.

Bakteria baik (probiotik) yang sering dijumpai dalam susu fermentasi Lactobacillus. Probiotik ini dapat menjaga kesihatan pencernaan dengan meningkatkan pertumbuhan bakteria baik dalam usus yang akan mencegah anda dari gangguan pencernaan.

Selain itu, susu fermentasi juga mengandungi mineral zinc (zinc) dan vitamin B12 yang baik untuk menjaga sistem kekebalan tubuh agar tubuh tetap sihat dan cergas.

2. Keju

Keju adalah produk tenusu yang dihasilkan melalui pemisahan protein susu (kasein) dengan whey atau cecairnya. Dalam penghasilannya, keju dibuat dari empat bahan asas, yaitu susu, garam, probiotik, dan enzim yang disebut rennet.

Terdapat pelbagai jenis keju, terutama di Eropah, setiap wilayah bahkan mempunyai keju khasnya sendiri. Namun, secara amnya, selain mengandungi protein dan fosforus, banyak keju juga diperkaya (ditambah) dengan asam lemak omega-3.

Omega-3 adalah komponen penting yang mengelilingi setiap sel di dalam badan anda. Omega-3 dapat memberikan kalori sebagai tenaga untuk tubuh dan dapat membantu mengekalkan jantung, saluran darah, paru-paru, dan sistem imun yang sihat.

3. Mentega

Mentega adalah salah satu jenis produk tenusu yang paling berlemak. Untuk membuatnya, krim atau komponen susu padat dipisahkan dari air. Selepas itu, bahagian pepejal ini disebat ke dalam mentega.

Walaupun penggunaannya sering dikaitkan dengan risiko pelbagai penyakit, mentega ternyata mempunyai sejumlah manfaat yang tentunya bermanfaat untuk kesihatan.

Siapa sangka, mentega sebenarnya merupakan sumber vitamin A. yang baik. Vitamin ini sangat penting untuk menjaga kesihatan mata, kulit, dan menjaga kekebalan tubuh.

Seperti produk tenusu lain, mentega juga mengandungi asid linoleat terkonjugasi (CLA) yang berpotensi untuk mencegah pertumbuhan beberapa jenis sel barah, seperti barah payudara, usus besar, dan hati.

Walau bagaimanapun, anda juga harus membatasi dan lebih bijak dalam bahagian penggunaan.

4. Whey

Whey adalah bahagian cair susu yang tinggal setelah pemisahan dadih dalam pembuatan keju. Apabila dadih dibuat menjadi keju atau mentega, whey biasanya dijadikan minuman.

Produk yang diproses ini adalah komponen yang kaya dengan protein. Oleh itu, banyak atlet atau aktivis bina badan menggunakan produk tenusu yang satu ini.

Kerana, whey mengandungi asid amino penting yang diperlukan tubuh untuk membina dan memperbaiki sel otot semasa bersenam. Protein ini juga dapat membantu mengurangkan rasa lapar dan mengekalkan berat badan yang ideal.

Produk whey sering dipasteurisasi dan dikeringkan menjadi serbuk protein yang mesti diseduh sebelum diminum.

5. Casein

Sama seperti whey, kasein juga merupakan protein utama dalam susu dan banyak digunakan sebagai ramuan dalam produk tenusu lain seperti keju atau produk roti.

Protein ini diekstrak dari susu skim (susu tanpa lemak) menggunakan rennet atau bakteria penghasil asid laktik lain.

Perbezaannya dengan whey, kasein diserap dengan lebih perlahan di dalam badan. Anda perlu tahu, ketika tubuh mengurai protein, asid amino akan beredar sebelum diserap sepenuhnya.

Walaupun asid amino tinggal di dalam darah selama 90 minit setelah memakan whey, ia bertahan selama empat hingga lima jam setelah anda mengambil kasein.

Oleh itu, kasein lebih sesuai untuk anda minum sebelum tidur atau ketika hendak menjalani ibadah puasa.

6. Krim

Produk tenusu ini tinggi kalori dan lemak. Hasilnya terdapat dalam pelbagai bentuk, sama ada krim disebat, krim masam, atau krim fermentasi.

Kerana dibuat dari susu, krim mengandungi nutrien seperti vitamin A, vitamin B2 (riboflavin), kalsium, dan fosfor. Apabila dimakan dengan bijak, krim dapat memberikan manfaat kesihatan seperti menjaga keadaan tulang atau membantu menjaga sistem kekebalan tubuh.

Namun, kerana krim tinggi kandungan lemak tepu, pengambilan berlebihan dapat meningkatkan kadar kolesterol dalam tubuh. Selain itu, makan terlalu banyak krim juga berkait rapat dengan masalah berat badan berlebihan.

7. Susu pekat manis

Susu pekat manis dibuat dengan memanaskan susu sehingga kandungan airnya berkurang. Kemudian, susu yang telah pekat biasanya akan ditambah pemanis. Selain menambahkan rasa, ini dilakukan untuk meningkatkan daya tahannya.

Kerana pemanis, kalori dalam susu pekat manis cukup tinggi. Atas sebab ini, susu pekat manis boleh menjadi produk tenusu yang sesuai untuk anda yang ingin menambah berat badan.

Produk ini juga mengandungi protein, lemak, dan beberapa mineral yang sihat untuk tulang seperti kalsium dan fosfor dari susu asli.

Namun, susu pekat manis tidak digalakkan untuk anda konsumsi setiap hari kerana berpotensi untuk meningkatkan kadar gula darah dalam badan.

Jadi, produk tenusu mana yang menjadi kegemaran anda?

Recent Posts