Madu untuk Bayi, Bilakah Anda Mesti Melahirkannya?

Madu adalah sumber pemanis semula jadi dengan warna kuning-coklat yang khas. Berkat rasanya yang manis dan pelbagai faedah di belakangnya, madu adalah kegemaran ramai orang, termasuk bayi. Namun, bagi anda yang mempunyai bayi, mungkin anda sering bertanya-tanya adakah selamat jika anak kecil anda diberi madu sejak usia dini? Adakah terdapat tanda aras untuk usia terbaik untuk memperkenalkan madu kepada bayi?

Bilakah boleh memberi madu kepada bayi?

Sebagai ibu bapa dengan bayi, anda mungkin perlu meluangkan lebih banyak masa untuk mengajar dan memantau semua perkara yang berkaitan dengan pertumbuhan dan perkembangan anak kecil anda.

Bermula dari mengajaknya bermain, mengajarnya untuk bercakap, memperhatikan perkembangan tingkah lakunya, hingga memperkenalkan bayi kepada MPASI (makanan pelengkap susu ibu).

Selain diberi susu ibu setelah berumur 6 bulan, makanan pejal juga dapat digabungkan dengan susu formula.

Nah, salah satu sumber makanan yang sering menjadi persoalan kepada bayi adalah madu.

Ini kerana madu mempunyai rasa manis semula jadi dengan tekstur lembut dan pelbagai nutrien untuk memenuhi keperluan pemakanan bayi.

Tidak hanya itu, menurut Ikatan Pediatrik Indonesia (IDAI), keputusan ibu bapa untuk memberi madu kepada bayi adalah kerana ia mempunyai beberapa kebaikan.

Manfaat bayi memakan madu, misalnya, dapat mengekalkan kekuatan badan. Sistem imun bayi yang kuat dapat membantunya mengelakkan pelbagai penyakit.

Sebaliknya, madu juga sering digunakan sebagai ubat herba tradisional untuk menghilangkan gejala batuk dan sukar tidur.

Gejala berupa batuk dan sukar tidur biasanya dialami oleh kanak-kanak dengan jangkitan saluran pernafasan atas.

Ini membuatkan ramai ibu bapa berpendapat bahawa madu untuk bayi selamat diberikan pada usia berapa pun. Sebenarnya, ia tidak semudah itu.

Menurut persatuan pakar pediatrik di Amerika Syarikat, American Academy of Pediatrics (AAP), masa paling selamat untuk memberi bayi madu adalah semasa dia berumur 12 bulan atau 1 tahun.

Peraturan untuk memberi madu kepada bayi berlaku untuk madu murni dan madu yang diproses.

Di samping itu, peraturan ini tidak hanya berlaku untuk madu asli dalam bentuk cair, tetapi juga untuk semua makanan yang diproses dengan madu.

Bagaimana cara memperkenalkan madu kepada bayi?

Mengikut peraturan sebelumnya, anda tidak perlu terburu-buru memberikan madu kepada bayi. Masukkan madu ke dalam makanan bayi pada waktu terbaik sesuai dengan usianya.

Sebaliknya, biarkan si kecil anda merasakan sedikit madu terlebih dahulu sebagai langkah pertama dalam proses pengenalan makanan.

Selepas itu, cuba tunggu kira-kira tiga hingga empat hari jika anda ingin beralih untuk memperkenalkan jenis makanan baru yang lain.

Tujuannya adalah agar anda dapat menilai sama ada bayi alah kepada madu atau tidak.

Sekiranya anda segera memperkenalkan jenis makanan baru selama beberapa hari berturut-turut setelah memperkenalkan madu, anda bimbang ia akan menimbulkan kekeliruan.

Ini bererti anda sukar mencari makanan mana yang menyebabkan simptom alergi pada bayi anda.

Setelah bayi tidak menunjukkan simptom alergi, anda boleh mula memberinya madu, baik sebagai makanan atau minuman.

Pastikan anda menghidangkan makanan yang dapat menarik minat bayi untuk merasakan madu, misalnya mencampurkan madu dengan yogurt, oatmeal, smoothie, dan sebagainya.

Sebanyak mungkin buat kesan yang baik untuk pengalaman pertama bayi makan madu.

Setelah anda memperkenalkan madu kepada bayi anda, biasanya dua perkara berlaku.

Bayi boleh menyukainya atau menolaknya pada mulanya dan hanya menyukainya setelah beberapa kali mencuba.

Biasanya, diperlukan sekitar 10-15 percubaan untuk memberi madu kepada bayi sebelum menyimpulkan bahawa dia benar-benar tidak menyukainya.

Sekiranya anda tidak menyukai madu, bayi sukar memakan makanan yang mengandungi madu di dalamnya.

Hati-hati, madu juga berisiko menyebabkan penyakit!

Bukan sahaja dikhuatiri boleh menyebabkan tersedak atau alergi jika diberikan kepada bayi yang berumur kurang dari satu tahun.

Melancarkan dari halaman Kesihatan Kanak-kanak, sebab utama mengapa anda tidak digalakkan memberi madu kepada bayi terlalu awal kerana madu mengandungi spora dari bakteria Clostridium botulinum.

Bakteria ini dapat hidup dan berkembang dalam sistem pencernaan bayi, bahkan menghasilkan toksin berbahaya dan menyebabkan botulisme.

Proses botulisme pada bayi kerana memakan madu untuk tujuan apa pun disebabkan kerana flora normal di usus bayi belum selesai.

Ini menjadikan flora dalam usus tidak dapat menandingi spora yang memasuki saluran pencernaan bayi.

Perbezaan tahap keasidan atau pH di saluran pencernaan memungkinkan pertumbuhan spora Clostridium botulinum masuk ke saluran pencernaan.

Selanjutnya, spora ini akan berkumpul di usus besar dan mula bekerja untuk menghasilkan toksin botulinum yang menjadi penyebab penyakit pada bayi.

Walaupun pada kanak-kanak dan orang dewasa, madu tidak menyebabkan masalah kesihatan.

Sebabnya, flora normal pada usus kanak-kanak dan orang dewasa mampu bersaing dengan spora di saluran pencernaan.

Bayi yang diserang botulisme akan menunjukkan beberapa gejala awal termasuk sembelit atau sembelit, kelemahan, selera makan bayi yang berkurang, hingga kejang.

Gejala awal botulisme biasanya muncul dalam 12-36 jam setelah makan makanan yang tercemar bakteria.

Sekiranya anda melihat tanda-tanda botulisme bayi, berjumpa doktor dengan segera sebelum terlambat.

Diagnosis awal dapat meningkatkan peluang bayi mendapatkan rawatan yang tepat dan mencegah bayi mengalami masalah pemakanan.

Dalam beberapa kes yang teruk, botulisme dapat mengganggu pernafasan kerana membuat otot tidak dapat bekerja dengan optimum, sehingga menyebabkan kematian.

Atas sebab ini, bayi tidak digalakkan mengambil madu sekiranya berumur kurang dari 12 bulan atau 1 tahun.

Adakah terdapat alternatif untuk madu untuk bayi yang berumur kurang dari 1 tahun?

Seperti yang dijelaskan sebelum ini, Madu tidak digalakkan diberikan kepada bayi yang belum berumur 12 bulan atau 1 tahun.

Ini bertujuan untuk mengurangkan risiko bayi mengalami botulisme.botulisme bayi).

Tetapi jangan risau, jika anda ingin menambahkan pemanis semula jadi pada makanan, minuman, atau makanan ringan bayi anda, cubalah berikan jus buah.

Anda boleh membuat jus sendiri dengan memerah atau menghancurkan buah segar yang sudah masak.

Buah segar ini boleh dipilih oleh apa sahaja seperti buah untuk bayi yang biasanya diberikan.

Selain rasanya yang enak, jus buah juga mengandungi pelbagai nutrien termasuk vitamin untuk bayi.

Jus buah pada dasarnya sudah terasa manis seperti buah sehingga boleh dicampur secara langsung dengan makanan atau minuman bayi.

Namun, anda juga boleh menambahkan air dan gula ke jus untuk menyesuaikan rasa dan tekstur mengikut citarasa.

Walaupun tekstur dan rasa jus buah cair sangat berbeza dengan madu, sekurang-kurangnya dapat membantu menambahkan rasa semula jadi pada makanan dan minuman.

Pening setelah menjadi ibu bapa?

Mari sertai komuniti keibubapaan dan cari cerita dari ibu bapa yang lain. Anda tidak bersendirian!

‌ ‌

Recent Posts