Gula batu atau gula pasir, mana yang lebih sihat?

Terdapat banyak bentuk dan jenis gula di pasaran, salah satunya adalah gula batu. Gula jenis ini diramalkan akan lebih sihat daripada gula yang biasanya dimakan, kerana cenderung kurang manis.

Walaupun begitu, bukankah gula pada dasarnya sama? Adakah benar bahawa gula batu lebih sihat daripada gula pasir yang anda gunakan setiap hari? Lihat jawapannya dalam ulasan di bawah.

Apa itu gula batu?

Gula batu atau gula kristal adalah gula-gula bertekstur keras yang dibuat dengan mengkristal larutan gula cair. Bahan yang digunakan untuk membentuk gula ini adalah larutan gula cair tepu (tidak lagi larut dalam air).

Anda boleh membuat gula kristal dari semua jenis gula, termasuk gula tebu, gula pasir putih, dan gula merah. Larutan gula yang merupakan bahan mentah menjalani proses penghabluran untuk menghasilkan gula yang padat seperti batu.

Satu sudu teh gula kristal seberat 4 gram mengandungi 25 kcal tenaga dan 6.5 gram karbohidrat yang berasal dari kandungan gula itu sendiri. Di luar itu, pemanis ini tidak mengandungi protein, lemak, atau serat.

Gula kristal biasanya merupakan pemanis dalam teh, kopi, pencuci mulut, dan beberapa jenis makanan yang sedap. Oleh kerana bahan mentah adalah campuran gula dan air, rasa manis gula kristal biasanya tidak sekuat gula pasir atau gula jenis lain.

Rasa manis ringan dianggap sesuai untuk menemani hidangan yang enak. Sebenarnya, untuk alasan yang sama, banyak yang percaya bahawa gula batu lebih sihat daripada gula pasir pada umumnya.

Perbezaan antara gula batu dan gula pasir

Penghabluran adalah proses mengubah keadaan zat dari cecair ke pepejal. Berbekalkan prinsip ini, harus diperhatikan bahawa penghabluran gula hanya mengubah bentuknya, tetapi bukan kandungan nutrisinya.

Kedua-dua gula batu dan gula pasir terbuat dari sukrosa. Satu-satunya perbezaan ialah gula kristal mengandungi lebih banyak air. Walaupun terdapat perbezaan kandungan antara keduanya, perbezaannya mungkin hanya 0,21 persen.

Sebagai gambaran, dalam 100 gram gula terdapat 99.98 gram karbohidrat. Sementara itu, jumlah gula kristal yang sama mengandungi karbohidrat sebanyak 99.70 gram.

Melihat bilangan yang tidak jauh berbeza, terbukti bahawa gula batu tidak lebih sihat daripada gula pasir. Pengambilan gula kristal dan gula pasir, terutamanya dalam kuantiti yang banyak, sama buruknya untuk kesihatan.

Seperti yang disarankan oleh Kementerian Kesehatan Indonesia, batas pengambilan gula yang aman untuk kesihatan adalah maksimum 50 gram sehari atau setara dengan empat sudu besar. Lebih baik jika anda membataskannya hingga 25 gram sehari.

Sekiranya anda ingin membandingkan gula mana yang baik untuk diabetes (pesakit kencing manis), gula batu dan gula pasir masih mempunyai risiko bahaya yang sama. Pakar juga masih perlu melakukan penyelidikan lebih lanjut untuk mengetahui hasilnya.

Kelebihan dan kekurangan gula kristal

Setiap pemanis mempunyai kelebihan dan kekurangan tersendiri, begitu juga gula kristal. Berikut adalah beberapa perkara yang boleh anda pertimbangkan.

1. Membekalkan tenaga dengan cepat

Gula batu, gula pasir, dan madu tulen adalah karbohidrat sederhana. Sistem pencernaan dapat memecah karbohidrat sederhana menjadi glukosa dalam masa yang singkat. Dengan cara itu, badan anda juga akan mendapat tenaga dengan cepat.

2. Rasa manisnya tidak begitu tajam

Ingat bahawa bahan mentah untuk gula kristal adalah campuran air dan gula. Molekul gula akan larut dalam air sehingga hasil akhir dari proses penghabluran adalah gula dengan rasa yang tidak begitu manis.

3. Boleh menyebabkan rongga

Gula kristal tidak berbeza dengan gula pasir, yang boleh menempel pada gigi anda. Bakteria menyukai gula ini dan mengambil makanan daripadanya. Pada masa yang sama, bakteria juga menghasilkan asid yang dapat mengikis gigi dan menyebabkan rongga.

4. Meningkatkan risiko masalah kesihatan

Segala jenis gula yang dikonsumsi berlebihan boleh membahayakan tubuh. Banyak kajian menunjukkan bahawa penggunaan gula melebihi had pengambilan dikaitkan dengan risiko kegemukan, penyakit jantung, dan diabetes jenis 2.

Gula batu pada dasarnya adalah gula pasir yang telah dilarutkan dan berubah menjadi kristal. Oleh itu, kandungan nutrisi dan risiko kesihatan tidak berbeza dengan gula pasir pada umumnya.

Tidak ada salahnya menggunakan gula kristal sebagai pemanis ketika minum teh atau kopi. Namun, tetap hadkan pengambilan anda supaya anda tidak makan terlalu banyak, kerana ia boleh menyebabkan masalah kesihatan yang tidak anda inginkan.

Recent Posts