Kebaikan dan Kesan Sampingan Lozenges, Lozenges Tekak

Menghisap lozenges aka lozenges tekak memang cukup kuat untuk cepat menghilangkan rasa tidak selesa yang disebabkan oleh tekak gatal. Namun, harus difahami bahawa walaupun dipasarkan di bawah label "gula-gula", lozenges mengandungi bahan aktif yang serupa dengan ubat-ubatan yang berpotensi memberi kesan sampingan jika dikonsumsi secara berlebihan. Ayuh, ketahui lebih lanjut mengenai faedah dan kesan sampingan makan lozenges.

Kebaikan makan lozenges

Lozenges Atau lozenges boleh diminum untuk mengurangkan gejala sakit tekak yang menjengkelkan, seperti sensasi kering, ketat dan gatal di tekak.

Ini kerana lozenges biasanya mengandungi gabungan bahan aktif yang berfungsi seperti ubat batuk.

Berikut adalah beberapa bahan aktif yang terdapat dalam lozenges.

  • Anestetik tempatan dengan dos rendah, seperti lignokain hidroklorida dan benzokain, untuk menghilangkan rasa sakit.
  • Antiseptik dosis rendah untuk membunuh bakteria yang menyebabkan sakit tekak.

Beberapa jenis lozenges apa yang ditetapkan oleh doktor anda mungkin juga mengandungi ubat sakit NSAID dos rendah, seperti benzydamine hidroklorida dan flurbiprofen untuk melegakan keradangan di tekak.

Nah, sebagai tambahan kepada bahan aktif di atas, lozenges biasanya juga dilengkapi dengan mentol, yang merupakan bahan dari pudina atau kayu putih. Menthol membantu menyejukkan dan menenangkan tekak. Selain itu, mentol juga dapat memberikan kesan kebas sementara sehingga rasa sakit dan gatal akibat batuk dapat mereda.

Lozenges juga memberikan kelebihan pengeluaran air liur apabila anda terus menghisapnya. Air liur dapat membantu melincirkan saluran kerongkong kering dan membantu menjaga kerongkongan lembap.

Gerakan menghisap gula-gula juga mengaktifkan ramuan ubat di dalamnya, yang kemudian dicampurkan dengan air liur anda untuk melapisi dinding tekak. Anda harus mengelakkan memilih lozenges yang mengandungi gula atau perasa tambahan sehingga tekak tidak menjadi lebih gatal.

Selain faedah yang disebutkan di atas, makan lozenges juga disyorkan bagi anda yang menghidap radang gusi dan sariawan, anda tahu. Sebabnya, kandungan bahan aktif dalam lozenges dipercayai dapat mengurangkan penumpukan plak dan bakteria yang tersekat di mulut.

Selain faedahnya, ini adalah kesan sampingan lozenges

Pada dasarnya, lozenges termasuk produk yang selamat untuk dimakan. Oleh itu, kemungkinan kesan sampingan lozenges adalah minimum.

Ramai orang tidak mengalami kesan sampingan. Sekiranya ia muncul sekali sahaja, biasanya kesan sampingannya hanya ringan dan akan hilang sendiri selepas beberapa ketika.

Walau bagaimanapun, kandungan mentol terdapat di beberapa jenama lozenges boleh menyebabkan kesan sampingan pada sesetengah orang. Kajian dari jurnal Hubungi Dermatitis membincangkan kes alahan pada pesakit yang menggunakan ubat gigi dan ubat tekak dengan mentol di dalamnya.

Bukan hanya itu, ada kemungkinan reaksi alergi atau anafilaksis yang teruk jika seseorang memakan mentol dalam jumlah yang terlalu banyak, dengan gejala seperti:

  • tanda-tanda reaksi kulit alergi, seperti ruam, gatal-gatal, kemerahan, bengkak, lecet, atau mengelupas;
  • berdehit, sesak di dada atau tekak;
  • kesukaran bernafas, menelan, atau bercakap;
  • suara serak yang luar biasa;
  • bengkak mulut, muka, bibir, lidah, atau tekak;
  • degupan jantung yang tidak normal, pening teruk atau sakit kepala;
  • lemah atau letih seolah-olah pingsan; dan
  • penyitaan.

Sekiranya anda bimbang mengalami simptom alergi daripada memakan lozenges, anda harus memilih gula-gula yang tidak mengandungi mentol di dalamnya.

Anda juga harus selalu mengingatinya lozenges bukan ubat utama untuk menyembuhkan sakit tekak. Memang benar bahawa salah satu kelebihan lozenges adalah untuk mengurangkan rasa sakit dan gatal-gatal di tekak, tetapi mereka tidak dapat menghilangkan penyakit.

makan gula-gula lozenges terlalu kerap bukan merupakan jaminan masalah tekak anda akan sembuh. Sebaliknya, ia dapat meningkatkan risiko kesan sampingan atau bahkan memperburuk penyakit.

Sakit tekak biasanya merupakan gejala selsema dan selesema yang paling biasa disebabkan oleh jangkitan virus atau bakteria. Oleh itu, penawarnya harus disesuaikan dengan jangkitan yang menyebabkannya.

Recent Posts