Punca Bronkitis dan Faktor Risiko |

Bronkitis adalah radang saluran pernafasan yang membawa udara ke dan dari paru-paru. Bronkitis boleh menjadi akut atau kronik, yang boleh disebabkan oleh beberapa perkara. Mengetahui sebab yang tepat dapat membantu anda mendapatkan rawatan bronkitis yang tepat dan mengelakkan komplikasi bronkitis. Lihat tinjauan mengenai apa yang menyebabkan bronkitis di bawah.

Apa yang menyebabkan bronkitis?

Sekiranya anda mempunyai bronkitis, sel-sel yang melapisi bronkus menjadi dijangkiti. Jangkitan biasanya bermula di hidung atau tekak, kemudian berlanjutan ke saluran bronkus.

Apabila badan cuba melawan jangkitan, tiub bronkus akan membengkak. Inilah yang menyebabkan anda batuk kahak, atau kadang-kadang batuk kering.

Bengkak kemudian menyempitkan saluran udara anda. Akibatnya, aliran udara tersekat. Akhirnya, gejala bronkitis muncul, seperti mengi (bunyi nafas), sesak dada, dan sesak nafas.

Penyebab bronkitis dapat dijelaskan berdasarkan jenisnya, iaitu akut dan kronik. Lihat penjelasan berikut.

Bronkitis akut

Bronkitis akut adalah keradangan pada lapisan saluran bronkus yang berlaku dalam masa yang singkat. Penyebab bronkitis ini biasanya berlaku kerana jangkitan virus dan dapat sembuh dengan sendirinya.

Bronkitis akut jarang disebabkan oleh jangkitan bakteria. Virus yang biasanya menyebabkan bronkitis akut adalah:

  • rhinovirus,
  • enterovirus,
  • Influenza A dan B,
  • parainfluenza,
  • koronavirus,
  • Metapneumovirus manusia, dan
  • Virus sinsitial respiratori.

Kira-kira 95% bronkitis akut pada orang dewasa yang sihat berasal dari virus. Walau bagaimanapun, beberapa kes bronkitis menunjukkan bahawa alahan, perengsa, dan bakteria juga boleh menjadi penyebabnya.

Kerengsaan yang dimaksudkan biasanya berlaku kerana penyedutan asap, udara tercemar, habuk, dan lain-lain.

Dipetik dari Doktor Keluarga Amerika , hanya 1-10% kes bronkitis akut disebabkan oleh bakteria. Walaupun jarang berlaku, berikut adalah jenis bakteria yang menyebabkan bronkitis akut:

  • Mycoplasma pneumoniae
  • Chlamydophila pneumoniae
  • Bordetella pertussis

Bronkitis akut adalah penyakit berjangkit. Itulah sebabnya, setiap kali anda mula batuk, penting untuk menutup hidung dan mulut dengan siku atau sapu tangan anda, alias mengamalkan etika batuk.

Anda juga harus mengelakkan diri daripada menyentuh muka dan kerap mencuci tangan dengan sabun dan air mengalir atau pembersih tangan berasaskan alkohol.

Ini kerana virus dan bakteria yang menyebabkan bronkitis akut dapat disebarkan melalui sentuhan (seperti jabat tangan) dan dengan mencemari udara yang bernafas oleh orang lain.

Bronkitis kronik

Kebalikan dari bronkitis akut dan kronik adalah keradangan yang berlangsung lebih dari 3 bulan dalam jangka masa 2 tahun.

Keadaan ini boleh berkembang dari masa ke masa. Keradangan berterusan dan menyebabkan kemunculan lendir, sel yang meradang, dan saluran yang menyempit atau kaku.

Ini menyukarkan anda untuk bernafas. Bronkitis kronik sering dianggap sebagai sebahagian daripada keadaan serius yang disebut penyakit paru obstruktif kronik (COPD).

Terdapat banyak penyebab bronkitis kronik, tetapi penyebab utamanya adalah pendedahan kepada asap rokok, sama ada merokok aktif atau pasif.

Kerengsaan yang anda hirup ke saluran pernafasan, seperti asap, pencemaran industri, dan bahan kimia beracun juga boleh menyebabkan bronkitis kronik.

Apakah faktor risiko bronkitis?

Faktor berikut dapat meningkatkan risiko anda terkena bronkitis.

1. Merokok

Orang yang merokok atau tinggal dekat dengan perokok mempunyai risiko lebih tinggi terkena bronkitis akut atau kronik.

Merokok adalah penyebab bronkitis yang paling biasa. Walau bagaimanapun, bronkitis juga boleh berlaku pada mereka yang tidak merokok

Dipetik dari jabatan Kesihatan dan Perkhidmatan Manusia AS, wanita yang merokok mungkin lebih berisiko terkena bronkitis daripada lelaki yang merokok.

Mereka yang lebih tua dan sering terdedah kepada asap rokok juga mempunyai risiko lebih tinggi terkena bronkitis.

Jurnal yang diterbitkan oleh Perubatan Pernafasan menyatakan bahawa sebanyak 50% perokok menunjukkan gejala bronkitis kronik. Satu daripada lima daripadanya mempunyai COPD.

Pada orang yang berhenti merokok, risiko terkena bronkitis kronik dan COPD dapat berkurang dalam masa 10 tahun, berbanding dengan orang yang tidak merokok.

2. Mengambil alkohol

Selain merokok, faktor lain yang boleh menyebabkan bronkitis adalah pengambilan alkohol.

Minum alkohol secara berlebihan dapat meningkatkan risiko anda terkena bronkitis dan merosakkan fungsi paru-paru secara umum.

Penyalahgunaan alkohol juga dapat menggandakan risiko anda terkena bronkitis.

3. Status sosioekonomi rendah

Jurnal yang diterbitkan oleh Jabatan Kesihatan dan Perkhidmatan Manusia AS mengatakan bahawa bronkitis dan batuk yang tidak hilang berkait rapat dengan merokok, pengambilan alkohol, dan status sosioekonomi yang buruk.

Sementara itu, Jurnal Pernafasan Eropah juga telah menerbitkan penyelidikan yang menunjukkan hubungan antara jenis pekerjaan dan tahap pendidikan mengenai risiko terkena bronkitis.

Kajian itu mendapati bahawa tahap pendidikan yang lebih rendah menimbulkan peningkatan risiko terkena bronkitis kronik.

Kesan kemiskinan terhadap status pemakanan juga terbukti meningkatkan risiko jangkitan dan perkembangan penyakit paru-paru, termasuk bronkitis, pada bayi dan anak-anak.

4. Sistem imun yang lemah

Sistem kekebalan tubuh yang lemah mungkin disebabkan oleh penyakit akut yang lain, seperti selesema atau keadaan kronik yang mempengaruhi sistem imun anda.

Orang tua, bayi, dan anak kecil berisiko tinggi mendapat jangkitan, termasuk bronkitis.

American Lung Association mengatakan bahawa sistem imun anda dapat melawan jangkitan yang menyebabkan bronkitis.

Walau bagaimanapun, sistem imun yang lemah atau keadaan akut yang lain dapat menghalang proses semula jadi ini.

5. Persekitaran dengan kualiti udara yang buruk

Anda berisiko lebih tinggi terkena bronkitis jika anda bekerja di persekitaran yang boleh merengsakan paru-paru anda, seperti memproses biji-bijian, tekstil, atau bahan kimia lain.

Menghirup hidrogen sulfida dapat mempengaruhi saluran pernafasan bawah dengan menyebabkan gejala mulai dari batuk, sesak nafas, hingga pendarahan bronkus atau paru-paru.

Pada kepekatan yang lebih tinggi, bahan kimia ini boleh menyebabkan bronkitis dan penumpukan cecair di paru-paru.

Penyelidikan di Finland menerangkan Perubatan Pernafasan menyebutkan bahawa bronkitis kronik adalah tiga kali lebih biasa pada petani, walaupun mereka kurang bergantung pada merokok.

Kejadian bronkitis kronik juga lebih tinggi pada orang yang bekerja di ladang ternakan berbanding di ladang gandum.

6. Refluks asid gastrik

Bukan hanya masalah pernafasan, sakit perut akibat refluks asid perut juga boleh merengsakan tekak dan membuat anda lebih berisiko terkena bronkitis.

Penyakit GERD juga boleh menjadi salah satu penyebab bronkitis akut apabila asid perut memasuki saluran pernafasan.

Segera berjumpa dengan diri anda sekiranya anda mengalami batuk yang tidak sembuh lebih dari dua minggu dan anda merasakan cecair pahit di mulut anda. Gejala ini mungkin merupakan tanda anda menghidap GERD.

7. Tidak melakukan vaksinasi

Virus influenza adalah penyebab utama bronkitis akut. Oleh itu, mendapatkan vaksin selesema tahunan dapat membantu anda mengelakkan virus.

Beberapa vaksin yang dapat melindungi anda dari radang paru-paru juga dapat membantu mencegah bronkitis.

Vaksin selesema dan vaksin pneumonia sangat disyorkan untuk orang dewasa yang berumur lebih dari 65 tahun, kanak-kanak di bawah usia 2 tahun, wanita hamil, dan penduduk penjagaan kesihatan jangka panjang.

Recent Posts