Kenali 4 Tahap dalam Proses Penyembuhan Luka |

Kulit adalah salah satu organ terbesar yang mempunyai pelbagai fungsi. Salah satu fungsi kulit yang paling penting adalah menyembuhkan luka. Kulit dapat menyembuhkan luka melalui beberapa peringkat, dari pembekuan darah (pembekuan) hingga pembentukan tisu kulit baru. Walaupun mereka melalui proses penyembuhan yang sama, setiap luka dapat sembuh pada waktu yang berlainan bergantung pada keparahannya.

Tahap dalam proses penyembuhan luka

Luka pada kulit boleh disebabkan oleh pelbagai keadaan, seperti luka, luka tikaman, atau luka tertutup yang disebabkan oleh kesan objek tumpul.

Semua jenis luka ini memerlukan proses untuk sembuh.

Apabila kulit cedera, proses penyembuhan luka mula membina semula struktur kulit yang rosak dan mengembalikan fungsinya.

Berikut adalah beberapa proses yang dilalui oleh luka sehingga akhirnya sembuh dan tisu kulit baru terbentuk.

1. Pembekuan darah (hemostasis)

Apabila luka terbuka disebabkan oleh luka atau calar oleh benda tajam, kulit yang cedera biasanya akan berdarah.

Apabila ini berlaku, saluran darah akan segera menyempit untuk melakukan proses pembekuan darah (hemostasis).

Ini bertujuan untuk menghentikan pendarahan agar badan tidak kehilangan banyak darah.

Dalam proses pembekuan darah, darah yang cair akan menebal dan membeku.

Komponen yang memainkan peranan penting dalam hemostasis adalah platelet (platelet) dan protein yang disebut fibrin.

Semasa proses pembekuan darah, platelet bertugas menyekat saluran darah yang rosak.

Pada masa yang sama, fibrin dalam bentuk benang halus akan menguatkan penyumbatan sehingga darah dapat membeku.

Gumpalan darah kemudian berubah menjadi kudis semasa mengering.

2. Keradangan (radang)

Setelah gumpalan darah menutup luka dan menghentikan pendarahan, saluran darah akan terbuka sedikit untuk membolehkan darah mengalir semula.

Ini bertujuan untuk menyampaikan oksigen dan nutrien ke tisu yang rosak.

Semasa proses penyembuhan, luka perlu menerima jumlah oksigen yang seimbang, tidak terlalu sedikit atau terlalu banyak.

Nah, aliran darah yang melewati luka akan menyebabkan luka terasa bengkak, hangat, dan merah, sehingga fasa penyembuhan luka ini juga dikenal sebagai radang.

Sementara itu, satu jenis sel darah putih, iaitu makrofag, akan melawan bakteria dan mikroba lain yang terdapat di luka.

Ini adalah bentuk pertahanan semula jadi tubuh untuk melindungi luka daripada jangkitan.

Pada tahap ini, makrofag juga melepaskan bahan kimia tertentu yang mencetuskan pertumbuhan sel baru untuk membantu luka sembuh.

3. Pembentukan tisu baru (percambahan)

Setelah kawasan luka steril, sel darah merah mula menghasilkan sebatian kimia yang mendorong pembentukan kolagen pada luka.

Kolagen adalah serat protein yang membentuk tisu kulit baru pada luka atau parut.

Berdasarkan penjelasan dalam siaran kajian FarmaseutikalKehadiran kolagen akan memulakan proses menutup kawasan luka dan memperbaiki tisu kulit yang rosak.

Fasa penyembuhan luka ini biasanya ditunjukkan oleh bekas luka yang kelihatan merah pada mulanya, kemudian secara beransur-ansur menjadi warna kusam.

4. Pematangan atau pengukuhan tisu (pematangan)

Tahap akhir penyembuhan luka adalah pengukuhan tisu yang baru terbentuk atau proses pematangan.

Pada fasa ini, parut ditutup sepenuhnya oleh lapisan kulit baru.

Walau bagaimanapun, lapisan kulit ini boleh kelihatan lebih keras, lebih ketat, dan kurang lentur daripada kulit normal.

Anda juga mungkin mengalami gatal yang teruk pada parut ini.

Lama kelamaan, kulit akan terus memperbaiki kerosakan pada parut dan memperbaiki pemulihan tisu sehingga kulit pada parut menjadi lebih kuat dan lebih lembut.

Bilakah luka biasanya sembuh?

Berapa lama luka dapat sembuh bergantung pada jenis luka, ukuran luka, dan kerusakan tisu.

Luka terbuka memerlukan waktu lebih lama untuk sembuh daripada luka tertutup.

Proses penyembuhan luka yang mengakibatkan pendarahan luaran yang besar atau kerosakan dalaman pada tisu kulit juga memakan masa lebih lama.

Selain itu, cara rawatan luka juga mempengaruhi seberapa cepat atau lambat luka itu sembuh.

Luka tusukan yang menyebabkan kerosakan dalaman akan sembuh lebih cepat apabila dijahit kerana kulit hanya perlu memperbaiki bahagian kecil.

Umumnya, luka jahitan, termasuk luka pembedahan, dapat sembuh sepenuhnya setelah 6-8 minggu.

Sementara itu, untuk jenis luka selain luka bakar tahap tinggi, selalunya ia sembuh sepenuhnya dalam 2-3 bulan.

Menutup luka terbuka dengan plaster juga mempercepat penyembuhan luka kerana luka memerlukan kelembapan untuk sembuh.

Sebaliknya, plaster membantu menjaga luka bersih dan bebas dari jangkitan.

Oleh itu, langkah pertolongan cemas yang tidak sesuai dapat menghalang satu atau lebih peringkat penyembuhan luka.

Faktor-faktor yang menghalang proses penyembuhan luka

Bukan hanya itu, keadaan perubatan tertentu sebenarnya dapat melambatkan proses penyembuhan luka walaupun luka tidak terlalu parah atau rawatan untuk luka itu sesuai.

Perkara yang paling biasa adalah kekurangan bekalan darah yang mengalir ke luka.

Kerana darah membawa oksigen dan nutrien penting yang diperlukan untuk memperbaiki tisu yang rosak.

Peredaran darah yang lemah dapat menyebabkan luka memerlukan waktu dua kali lebih lama untuk sembuh.

Lancarkan kajian Penyelidikan Pembedahan EropahBeberapa keadaan perubatan yang boleh menyebabkan luka yang tidak sembuh adalah seperti berikut:

  • diabetes,
  • jangkitan luka,
  • gangguan pembekuan darah,
  • anemia,
  • kecederaan pada luka, dan
  • mengambil ubat yang menghalang pembentukan darah dan sistem imun.

Sekiranya luka anda tidak menunjukkan tanda-tanda pemulihan selama lebih dari 4 minggu, segera berjumpa doktor.

Luka yang memerlukan waktu yang lama untuk sembuh biasanya akan menyebabkan pembengkakan, sakit yang sengit, atau munculnya nanah.

Recent Posts