Percubaan Kecemasan: Kod untuk Menentukan Keutamaan Pesakit •

Adakah anda pernah pergi ke jabatan kecemasan (ER), tetapi doktor mengutamakan rawatan pada pesakit lain yang baru saja tiba? Ini tidak bermakna anda telah ditinggalkan. Sebabnya, bilik kecemasan di hospital boleh menggunakan sistem triase (percubaan) yang mengutamakan pengurusan pesakit dengan keadaan darurat yang lebih teruk. Apakah prosedur pelaksanaannya?

Kepentingan sistem triase kecemasan

percubaan (percubaanadalah sistem untuk menentukan pesakit mana yang diutamakan untuk mendapatkan rawatan perubatan terlebih dahulu di jabatan kecemasan (IGD) berdasarkan tahap keparahan keadaan mereka.

Pesakit yang mengalami kecederaan di kepala, tidak sedarkan diri, dan dalam keadaan yang mengancam nyawa perlu diutamakan berbanding pesakit lain yang mengalami kecederaan ringan.

Sistem triase darurat (gadar) pertama kali dilaksanakan untuk merawat mangsa perang di pangkalan tentera.

percubaan (percubaanBahagian kecemasan (gadar) pada mulanya membahagikan pesakit kepada 3 kategori lengkap, iaitu: segera, mendesak, dan tidak mendesak.

Sehingga kini, sistem triase berguna untuk menangani keadaan yang menyebabkan bilik kecemasan hospital dibanjiri pesakit.

Contohnya ialah situasi bencana alam atau pandemi yang menyebabkan bilangan pekerja kesihatan tidak sebanding dengan jumlah pesakit pada masa itu.

Sekiranya terdapat sebilangan besar pesakit, sistem ER boleh membantu memilih pesakit yang memerlukan pertolongan cemas secepat mungkin.

Untuk mengetahui pesakit mana yang diutamakan, pegawai perubatan akan mengklasifikasikan setiap pesakit mengikut keadaannya.

Kategori pesakit dalam ujian ER

Dalam mengkategorikan pesakit yang memasuki bilik kecemasan, pegawai perubatan membezakan pesakit berdasarkan kod warna, mulai dari merah, kuning, hijau, putih dan hitam.

Apa maksud warna ini?

1. Merah

Warna merah pada ER menunjukkan pesakit keutamaan pertama yang berada dalam keadaan kritikal (mengancam nyawa) yang memerlukan rawatan perubatan segera.

Sekiranya rawatan tidak diberikan dengan cepat, kemungkinan besar pesakit akan mati.

Contoh dalam kes ini adalah pesakit yang mengalami kesukaran bernafas, mengalami serangan jantung, mengalami trauma kepala yang serius akibat kemalangan lalu lintas, dan mengalami pendarahan luar yang besar.

2. Kuning

Warna kuning menunjukkan pesakit keutamaan kedua yang memerlukan rawatan segera, tetapi rawatan perubatan masih boleh ditangguhkan untuk sementara waktu kerana pesakit berada dalam keadaan stabil.

Walaupun keadaannya tidak kritikal, pesakit dengan kod warna kuning masih memerlukan rawatan perubatan segera.

Sebabnya, keadaan pesakit masih boleh merosot dengan cepat dan berisiko menyebabkan kecacatan atau kerosakan organ.

Pesakit yang tergolong dalam kategori kod warna kuning, misalnya, adalah pesakit yang mengalami patah tulang di beberapa tempat kerana jatuh dari ketinggian, luka bakar tahap tinggi, dan trauma kepala ringan.

3. Hijau

Warna hijau menunjukkan pesakit keutamaan ketiga yang memerlukan kemasukan ke hospital, tetapi masih boleh ditangguhkan lebih lama (maksimum 30 minit).

Apabila pegawai perubatan telah merawat pesakit lain yang keadaannya lebih darurat (kategori warna merah dan kuning), mereka akan segera memberikan bantuan kepada pesakit yang diutamakan ketiga.

Pesakit yang cedera tetapi sedar dan dapat berjalan biasanya tergolong dalam kategori kecemasan kecemasan ini.

Contoh lain dalam kategori tersebut adalah pesakit dengan patah tulang ringan, luka bakar rendah, atau kecederaan ringan.

4. Putih

Pesakit dengan kecederaan minimum yang tidak memerlukan rawatan perubatan khas atau hanya memerlukan ubat termasuk dalam kategori putih.

Dalam keadaan ini, simptom biasanya tidak berisiko bertambah buruk jika rawatan tidak diberikan dengan segera.

5. Hitam

Kod warna hitam menunjukkan pesakit berada dalam keadaan yang sangat kritikal, tetapi sukar untuk menyelamatkan nyawanya. Walaupun dirawat dengan segera, pesakit tetap akan mati.

Keadaan ini biasanya berlaku pada pesakit dengan kecederaan parah yang boleh membuat pernafasan sukar atau kehilangan banyak darah akibat luka tembakan.

Prosedur dan prosedur triase kecemasan

Apabila tiba di ER, doktor akan segera memeriksa keadaan pesakit dengan cepat. Pemeriksaan akan memprioritaskan memeriksa tanda-tanda penting seperti pernafasan, nadi, dan tekanan darah.

Doktor juga akan memeriksa betapa teruknya luka atau luka.

Setelah melakukan pemeriksaan pantas, doktor dan jururawat akan menentukan status triase berdasarkan warna yang sesuai dengan keadaan pesakit.

Rawatan keutamaan akan diberikan kepada pesakit dengan triase merah jika kakitangan perubatan yang ada terhad.

Namun, setiap pesakit dapat segera mendapatkan rawatan untuk luka atau gejala lain yang sesuai jika jumlah tenaga perubatan mencukupi untuk merawat pesakit.

Walaupun begitu, menurut penjelasan dalam buku itu Percubaan Jabatan Kecemasan, status triase kecemasan boleh berubah.

Artinya, pegawai perubatan menilai keadaan pesakit berulang kali semasa berada di UGD atau ketika diberi rawatan.

Sekiranya pesakit dengan status triase merah telah menerima rawatan, misalnya melalui bantuan pernafasan, dan kondisinya lebih stabil, status triase pesakit boleh berubah menjadi kuning.

Sebaliknya, jika pesakit mempunyai status triase kuning yang keadaannya semakin teruk, statusnya boleh berubah menjadi triase merah.

Oleh itu, sistem ER yang baik mesti memantau keadaannya secara berkala bagi setiap pesakit dan memberikan rawatan yang sesuai mengikut perubahan keadaannya.

Recent Posts