Punca Kepialu dari Tabiat dan Aktiviti Harian

Penyebab demam kepialu (tifoid) atau demam kepialu adalah bakteria yang berasal dari persekitaran atau tabiat tidak sihat. Sekiranya anda menghidap demam kepialu, anda mungkin mengalami simptom, seperti kelemahan, keletihan, dan sakit tekak. Lalu, apa yang boleh menyebabkan badan diserang demam kepialu? Lihat penjelasan berikut.

Apa yang menyebabkan kepialu?

Demam kepialu atau kepialu adalah penyakit yang boleh merebak melalui makanan, air, atau menular dari orang yang dijangkiti (melalui tinja mereka). Kepialu disebabkan oleh bakteria Salmonella typhi.

Bakteria penyebab tifus juga dapat dijumpai dalam makanan atau minuman yang tercemar, kemudian bakteria tersebut memasuki saluran pencernaan dan membiak. Ini akan mencetuskan gejala demam kepialu, seperti demam tinggi, sakit perut, sembelit atau cirit-birit.

Salmonella typhi dikaitkan dengan bakteria yang menyebabkan salmonellosis, satu lagi jangkitan usus yang serius. Walau bagaimanapun, kedua-dua syarat ini tidak sama.

Bagaimana Salmonella typhi menyerang badan?

Selepas makan atau minum makanan ringan yang tercemar Salmonella typhi, bakteria turun ke sistem pencernaan dan membiak dengan cepat.

Keadaan ini menjadikan suhu badan anda menjadi tinggi, sakit perut, dan sembelit atau cirit-birit. Sekiranya tidak dirawat, bakteria dapat memasuki aliran darah dan menyebar ke kawasan lain di badan.

Ini boleh menyebabkan gejala demam kepialu bertambah buruk selama beberapa minggu selepas jangkitan. Sekiranya organ dan tisu rosak akibat jangkitan, ia boleh menyebabkan komplikasi kepialu yang serius, seperti pendarahan di dalam badan atau usus pecah.

Jenis kerjaya

Setelah didiagnosis dengan keadaan ini, anda akan menjalani rawatan kepialu, misalnya memberi antibiotik. Walau bagaimanapun, setelah rawatan antibiotik, orang yang pulih dari kepialu masih boleh menyimpan bakteria penyebab tifus di dalam badan.

Orang-orang ini disebut sebagai pembawa (pembawa) kepialu kronik. Pembawa kepialu biasanya tidak lagi mempunyai tanda atau gejala kepialu. Namun, mereka masih boleh menyebarkan bakteria kepialu kepada orang lain.

Apakah beberapa tabiat buruk yang dapat meningkatkan risiko kepialu?

Dipetik dari Mayo Clinic, kepialu adalah ancaman serius di seluruh dunia dan menimpa sekitar 27 juta orang atau lebih setiap tahun. Penyakit ini tersebar luas di India, Asia Tenggara, Afrika, Amerika Syarikat, dan banyak kawasan lain.

Seperti yang dijelaskan di atas, kepialu disebabkan oleh bakteria S.Almonella typhi. Namun, ada beberapa tabiat buruk yang boleh menyebabkan bakteria kepialu memasuki tubuh anda, iaitu:

1. Menghidap secara ceroboh

Risiko anda terkena demam kepialu boleh meningkat kerana keletihan dan makanan ringan secara sembarangan. Bakteria yang menyebabkan demam kepialu biasanya hidup di dalam air yang tercemar dengan najis, dan boleh melekat pada makanan atau minuman yang anda makan kerana mengunyah secara sembarangan.

Biasanya, anak-anak lebih mudah terkena demam kepialu kerana sistem ketahanannya tidak sekuat orang dewasa atau mungkin kerana kanak-kanak kurang dapat menjaga kebersihan ketika makan.

2. Tidak menjaga kebersihan makanan

Makan ikan atau makanan laut lain yang berasal dari air yang telah dicemari kotoran / air kencing yang dijangkiti bakteria yang menyebabkan kepialu juga boleh membuat anda menderita demam kepialu.

Lebih buruk lagi, walaupun ini jarang berlaku, bakteria Salmonella typhi boleh bertahan dalam air kencing orang yang dijangkiti.

Sekali lagi, jika orang yang dijangkiti menyentuh makanan tanpa mencuci tangan dengan betul atau selepas membuang air kecil, mereka boleh menyebarkan jangkitan kepada orang lain. Tidak memperhatikan kebersihan juga boleh menjadi penyebab kambuh demam kepialu setelah dinyatakan sembuh.

3. Mengonsumsi air minuman yang kotor

Selain makanan, kepialu juga boleh dijangkiti melalui air minum. Tanpa menyedarinya, tinja atau kotoran manusia boleh masuk mencemari air minuman anda.

Perkara ini juga harus dipertimbangkan jika anda suka menikmati minuman sejuk. Ketulan ais yang digunakan untuk menyejukkan minuman masih boleh membawa bakteria penyebab tifus.

4. Menggunakan tandas yang kotor

Bakteria salmonella typhi masih boleh bertahan walaupun dalam tinja orang yang dijangkiti. Sekiranya anda menggunakan tandas yang terkontaminasi kotoran kepialu dan tidak dibersihkan dengan sempurna, anda yang sebelumnya sihat juga boleh dijangkiti.

Lebih baik anda sentiasa berwaspada dan menjaga diri anda sebelum dan selepas menggunakan tandas. Itulah sebabnya penting untuk mencuci tangan selepas membuang air besar supaya anda tidak dijangkiti demam kepialu.

5. Berhubungan seks dengan penghidap kepialu

Berhubungan seks dengan orang yang menderita tifus ternyata merupakan peluang besar bagi anda untuk dijangkiti. Contohnya, lelaki yang membawa bakteria yang menyebabkan kepialu dapat menyebarkannya melalui seks oral dan dubur.

Semasa seks oral dan dubur, bakteria dari dubur lelaki yang sakit berpindah ke pasangannya. Oleh itu, hubungan seks dengan orang yang sakit demam kepialu juga membuka peluang penyebaran bakteria penyebab demam kepialu.

Walau bagaimanapun, peluang ini hanya boleh berlaku jika anda melakukan seks oral dan dubur pada masa yang sama dengan orang yang pernah terdedah kepada demam kepialu sebelum ini.

Apabila gejala demam kepialu dirasakan, adalah baik untuk melakukan rawatan yang betul, iaitu berjumpa doktor. Sekiranya demam kepialu yang anda alami teruk dan serius, usus boleh berdarah dan berlubang.

Dalam dunia perubatan, keadaan ini dikenali sebagai perforasi usus. Perforasi usus dapat menyebabkan kandungan usus bocor ke rongga perut, menyebabkan jangkitan dan akibat yang membawa maut.

Lawan COVID-19 bersama!

Ikuti maklumat dan kisah terkini mengenai pejuang COVID-19 di sekitar kita. Jom sertai komuniti sekarang!

‌ ‌

Recent Posts