7 Refleks yang Baru Dimiliki oleh Bayi Baru Lahir -

Refleks adalah pergerakan sukarela atau sukarela. Keadaan ini juga boleh berlaku pada bayi sejak lahir. Biasanya dalam bentuk pergerakan yang berlaku secara spontan dan berlaku dalam aktiviti harian bayi. Tidak perlu risau kerana ini adalah perkara biasa. Lihat jenis refleks pada ibu bapa yang baru lahir yang perlu diketahui di bawah!

Apakah refleks pada bayi?

Adakah anda memperhatikan pergerakan bayi? Ternyata, kebanyakan aktiviti atau pergerakan yang anda lihat dalam beberapa minggu pertama adalah refleks yang baru lahir.

Pergerakan bayi secara tiba-tiba ini menunjukkan adanya aktiviti di kawasan saraf dan otak. Lama kelamaan, keadaan ini menjadi salah satu proses perkembangan kognitif bayi.

Dipetik dari Stanford Children Health, beberapa pergerakan refleks hanya dapat dilihat pada waktu-waktu tertentu.

Sebenarnya, ada kemungkinan ia akan hilang dengan sendirinya ketika mencapai usia tertentu sesuai dengan perkembangan bayi.

Keadaan ini memang merupakan tindak balas terhadap rangsangan yang diberikan. Contohnya, apabila anda meletakkan jari ke dalam mulut, tiba-tiba ia akan membuat gerakan menghisap.

Perkara lain, apabila ada cahaya terang dia akan menutup matanya dengan erat.

Refleks apa yang ada pada bayi baru lahir?

Refleks pada bayi adalah tindakan sukarela. Oleh itu, pergerakan ini menjadi sebahagian daripada aktiviti bayi.

Berikut adalah beberapa jenis refleks yang sering berlaku pada bayi baru lahir:

1. Refleks akar

Pergerakan tiba-tiba ini berlaku semasa anda menyentuh kulit di sekitar pipi dan mulut bayi.

Bayi akan mengikut arah sentuhan sambil membuka mulutnya. Dia juga akan berusaha mencapai jari untuk dijilat dengan menggerakkan kepalanya.

Refleks pada bayi baru lahir bukanlah pergerakan yang tidak bermakna. Ini adalah peralihan untuk menyesuaikan diri dan bertahan dalam persekitaran baru.

Refleks akar ia juga membolehkan bayi mencari payudara atau botol sehingga anda dapat menyusui.

Menjelang usia 4 bulan, pergerakan tiba-tiba ini akan hilang kerana bayi mampu mendapatkan puting susu atau puting botol tanpa sukar mencarinya lagi.

2. Refleks penghisap

Ini adalah jenis refleks yang berlaku selepas refleks perakaran kerana ia membantu bayi menghisap puting atau pacifier untuk mendapatkan susu dan susu.

Walaupun berbeza, tujuan kedua refleks ini adalah sama, iaitu membantu bayi mendapatkan makanan. Apabila bahagian atas atau bumbung mulut bayi disentuh, bayi akan mula menghisap.

Refleks penghisap bermula pada usia kehamilan 32 minggu dan lengkap pada usia kehamilan 36 minggu. Oleh itu, bayi pramatang biasanya tidak dapat menyusu dengan baik.

Bukan hanya dari jari ibu bapa, bayi juga dapat melakukan pergerakan secara tiba-tiba dengan menghisap jari atau tangan mereka sendiri.

3. Refleks Moro

Refleks Moro juga dikenali sebagai refleks mengejutkan. Keadaan ini berlaku ketika bayi dikejutkan oleh bunyi atau pergerakan yang tiba-tiba yang juga agak kuat.

Refleks pada bayi baru lahir menjadikannya menundukkan kepalanya, memanjangkan lengan dan kakinya, menangis, kemudian membengkokkan lengan dan kakinya ke belakang.

Biasanya, refleks Moro akan kelihatan sehingga bayi berusia 2 bulan.

4. Refleks leher tonik asimetrik

Apabila kepala bayi berpusing ke satu sisi, dia akan memanjangkan tangannya di sisi yang sama. Sebaliknya, lengan di sisi yang berlawanan akan dibengkokkan.

Refleks leher tonik ini kelihatan seperti orang yang berlatih pagar. Pergerakan ini penting untuk mengekalkan postur yang stabil dan melatih pergerakan mata ke arah sudut pandangan.

Biasanya, jenis refleks ini berlangsung dari 5 bulan hingga 7 bulan bayi baru lahir.

5. Pegangan refleks (refleks palmar genggam)

Tangan bayi akan tetap ditutup untuk bulan pertama. Juga dikenali sebagai refleks pegangan, bayi akan menutup jarinya seperti gerakan mencengkam.

Refleks mencengkam pada bayi baru lahir berlaku apabila anda menyentuh tapak tangan mereka. Contohnya, apabila anda menggelitik atau meletakkan sesuatu di telapak tangan anda.

Pergerakan tiba-tiba ini muncul sejak lahir dan boleh bertahan hingga usia 5 atau 6 bulan. Ada kemungkinan anda juga akan melihat perkara yang sama di kawasan kaki ketika bayi anda berusia 9 bulan.

6. Babinski Refleks

Refleks Babinski adalah jenis pergerakan normal pada bayi. Ini berlaku apabila telapak kaki disentuh dengan tekanan yang cukup kuat.

Kesannya ialah ibu jari bayi akan menunjuk ke atas dan jari kaki yang lain akan mengembang. Pergerakan mendadak ini kemungkinan akan hilang pada usia 1 hingga 2 tahun.

7. Melangkah refleks

Refleks ini juga dikenali sebagai refleks berjalan / menari. Ini kerana bayi kelihatan seperti sedang melangkah atau menari ketika dia berada dalam posisi tegak dengan kakinya menyentuh tanah.

Pergerakan mendadak ini muncul dari bayi yang baru lahir dan paling ketara setelah berusia 4 hari. Biasanya, pergerakan mendadak ini tidak dapat dilihat lagi ketika bayi berusia 2 bulan.

Apa yang berlaku sekiranya bayi tidak dapat melakukan refleks ini?

Sekiranya jenis refleks pada bayi baru lahir yang dijelaskan di atas tidak berlaku, ada faktor yang boleh menjadi penyebabnya.

Ini boleh disebabkan oleh trauma semasa proses kelahiran, ubat-ubatan, atau penyakit tertentu.

Sekiranya anda tidak menyedari pergerakan tiba-tiba atau berterusan, bawa bayi anda ke pakar pediatrik untuk pemeriksaan lanjut.

Ada kemungkinan bahawa refleks yang bertahan lebih lama adalah tanda kelainan pada saraf bayi.

Pening setelah menjadi ibu bapa?

Mari sertai komuniti keibubapaan dan cari cerita dari ibu bapa yang lain. Anda tidak bersendirian!

‌ ‌

Recent Posts