7 Pilihan Sumber Lemak untuk MPASI Bayi agar pemakanannya dipenuhi

Sebelum memproses makanan pelengkap untuk susu ibu (MPASI) untuk bayi, ibu perlu memahami kandungan nutrien yang harus ada dalam makanan bayi mereka. Selain karbohidrat, protein, vitamin, dan mineral, bayi juga memerlukan pengambilan lemak untuk melengkapkan kandungan makanan pelengkap.

Sekiranya anda tertanya-tanya apakah sumber lemak tambahan yang boleh menjadi pilihan untuk pepejal bayi, lihat maklumat lengkap ini, ayuh!

Kepentingan kandungan lemak dalam MPASI untuk bayi

Susu ibu eksklusif yang diperoleh bayi sejak lahir hingga usia 6 bulan mengandungi pelbagai nutrien penting, salah satunya adalah lemak.

Menurut Ikatan Pediatrik Indonesia (IDAI), lemak dalam susu ibu sangat tinggi. Sebenarnya, kandungan lemak dalam susu ibu lebih tinggi daripada susu formula.

Oleh itu, ketika bayi mula belajar makan makanan padat, komposisi lemak dalam makanan bayi juga mesti tinggi dan juga susu ibu.

Berbeza dengan orang dewasa yang disarankan untuk membatasi pengambilan lemak, Bayi sebenarnya memerlukan pengambilan lemak yang banyak.

Ini kerana lemak diperlukan untuk menyokong pertumbuhan badan dan otak bayi. Bukan hanya itu, pengambilan lemak dalam makanan pelengkap bayi juga penting untuk menyediakan asid lemak penting.

Asid lemak penting perlu diperoleh dari makanan kerana ia tidak dapat dihasilkan oleh tubuh.

Pengambilan lemak yang mencukupi juga membantu mengoptimumkan penyerapan vitamin larut lemak dalam tubuh bayi dan meningkatkan bekalan tenaga.

Walaupun begitu, WHO sebagai badan kesihatan dunia, mengesyorkan agar penyediaan lemak untuk makanan pelengkap untuk bayi tetap seimbang.

Nutrien lain, yang juga diperlukan dalam makanan pelengkap, seperti karbohidrat, protein, vitamin, dan mineral.

Sekiranya penyediaan lemak tidak seimbang dengan nutrien lain, bayi berisiko kekurangan atau kekurangan nutrien tertentu.

Pilihan sumber lemak untuk makanan pelengkap bayi

Sebarang sumber lemak sebenarnya boleh diberikan kepada bayi selagi ia mudah didapati dan berada di sekitar anda.

Bahan makanan seperti keju, telur, daging, ikan, dan alpukat sebenarnya adalah sumber lemak yang juga dilengkapi dengan nutrien lain.

Sebagai pelengkap, berikut adalah beberapa sumber lemak tambahan yang boleh menjadi pilihan anda untuk memproses makanan pejal bayi:

1. Marjerin

Marjerin diproses dari minyak sayuran atau lebih tepatnya, minyak sawit.

Itulah sebabnya marjerin dianggap mengandungi lemak tak jenuh yang baik untuk kesihatan, termasuk bayi.

Margarin mempunyai tekstur yang cenderung lebih padat sehingga tidak mudah cair.

Ibu boleh memberikan marjerin sebagai sumber lemak tambahan untuk makanan pelengkap bayi selain memproses sumber lemak lain, seperti daging lembu, ayam, ikan, dan telur.

2. Mentega

Mentega dan marjerin pada pandangan pertama kelihatan sama. Tidak hairanlah, banyak orang sukar membezakan antara dua sumber lemak ini.

Sebenarnya, jika anda memberi perhatian, mentega (mentega) mempunyai tekstur yang tidak setebal marjerin.

Mentega (mentega) dibuat dari lemak haiwan sehingga mengandungi lebih banyak lemak tepu daripada marjerin.

Terdapat dua jenis mentega yang boleh anda pilih untuk bayi, iaitu mentega dengan garam tambahan (mentega masindan mentega tanpa garam (mentega tanpa garam).

Mentega masin dan mentega tanpa garam kedua-duanya boleh menjadi pilihan anda untuk meningkatkan pengambilan lemak dalam pepejal bayi.

Cuma, anda harus menyesuaikan garam yang diberikan kepada makanan pelengkap semasa anda menggunakannya mentega masin.

3. Santan

Pemberian santan kepada bayi dibenarkan dari usia 6 bulan atau ketika mereka mula belajar makan makanan pejal.

Kandungan lemak dalam santan kira-kira 34 gram (gr) jadi ini adalah salah satu pilihan yang tepat untuk diproses menjadi makanan pelengkap bayi.

Selain itu, nutrien lain yang terdapat dalam santan juga tidak kurang hebatnya. Lebih-lebih lagi, santan adalah sumber makanan yang senang dicari dan harganya cukup berpatutan.

4. Minyak kelapa

Sama seperti mentega, minyak kelapa juga terbahagi kepada 2 jenis. Terdapat minyak kelapa biasa (minyak kelapa halus) dan minyak kelapa dara (minyak kelapa dara atau VCO).

Minyak kelapa biasanya diproses dari daging kelapa yang telah dikeringkan dan kemudian diambil minyaknya. Sementara minyak kelapa dara (VCO) diambil dari kelapa segar.

Ibu tidak perlu ragu untuk memberikan minyak kelapa biasa atau minyak kelapa dara (VCO) untuk bayi.

Kedua-duanya, baik minyak kelapa biasa dan minyak kelapa dara (VCO), kedua-duanya dapat diproses untuk menjadi sumber lemak pada makanan pelengkap bayi.

5. Minyak zaitun

Seperti namanya, minyak zaitun dibuat dari jus zaitun yang diperah untuk menghasilkan minyak.

Minyak zaitun atau juga dikenali sebagai minyak zaitun Ia adalah sumber asid lemak tak jenuh tunggal yang hebat.

Itulah sebabnya minyak zaitun boleh menjadi salah satu pilihan sumber lemak untuk pepejal bayi.

6. Minyak Canola

Minyak canola diekstrak dari biji tanaman canola atau pendek untuk Minyak Kanada.

Tidak kalah dengan minyak zaitun, minyak canola juga rendah lemak jenuh dan tinggi lemak tak jenuh.

Melihat kandungan lemak tak jenuh cukup tinggi, minyak canola dapat menjadi pilihan sebagai sumber lemak untuk makanan pelengkap bayi.

7. Kelapa sawit

Daripada pelbagai jenis minyak yang disebutkan sebelumnya, minyak sawit biasanya lebih biasa digunakan untuk memasak.

Ya, minyak sawit (minyak sawit) adalah minyak yang banyak dijual di pasaran dan umumnya digunakan sebagai minyak masak.

Sedikit berbeza dengan jenis minyak sebelumnya, minyak sawit mengandungi lebih banyak lemak tepu daripada lemak tak jenuh.

Oleh itu, untuk lebih selamat, anda dapat memberi minyak sawit secukupnya sebagai sumber lemak untuk makanan pelengkap bayi.

Pening setelah menjadi ibu bapa?

Mari sertai komuniti keibubapaan dan cari cerita dari ibu bapa yang lain. Anda tidak bersendirian!

‌ ‌

Recent Posts