Proses Pembentukan Tenaga dalam Badan Dari Karbohidrat •

Anda mendapat tenaga untuk aktiviti dari karbohidrat, lemak, dan protein dalam makanan yang anda makan. Walaupun kedua-duanya berasal dari makanan, ketiga nutrien ini akan melalui proses pembentukan tenaga yang berbeza.

Dari ketiganya, karbohidrat adalah sumber tenaga utama. Bagaimana badan anda memproses karbohidrat menjadi tenaga? Jadi, seberapa pantas proses ini berjalan? Inilah jawapannya.

Tubuh menukar karbohidrat menjadi glukosa

Anda boleh mendapatkan nutrien karbohidrat dalam pelbagai makanan, seperti buah-buahan, sayur-sayuran, dan juga daging. Walau bagaimanapun, sumber utama karbohidrat adalah makanan ruji seperti beras, mi, pasta, jagung, ubi, dan sejenisnya.

Pencernaan karbohidrat sudah berlaku di mulut anda. Di sini, gigi akan merosakkan makanan dengan bantuan lidah dan air liur. Enzim Ptyalin dalam air liur akan memecah karbohidrat menjadi glukosa (gula) yang lebih kecil dan sederhana.

Penukaran karbohidrat menjadi glukosa berterusan di perut dan usus. Dengan cara ini, karbohidrat akan menjadi molekul glukosa sederhana apabila ia sampai ke usus kecil. Proses ini penting dalam keseluruhan proses pembentukan tenaga.

Glukosa kemudian diserap oleh organ usus kecil dan diedarkan ke seluruh badan dengan aliran darah. Ini menyebabkan kadar glukosa darah lebih tinggi daripada sebelumnya. Ini dikenali sebagai gula darah naik selepas makan.

Semakin banyak karbohidrat yang anda makan, semakin banyak glukosa terbentuk. Makanan yang tinggi gula (sukrosa, pemanis buatan, gula halus, dan sejenisnya) secara amnya menyebabkan kenaikan gula darah dengan lebih cepat.

Proses menghasilkan tenaga dari glukosa

Tahap glukosa darah akan meningkat sejurus selepas makan. Inilah sebabnya mengapa jika anda melakukan ujian gula darah sejurus selepas makan, tahap gula darah anda (GDS) akan menunjukkan jumlah yang tinggi.

Mengesan kenaikan gula darah, badan anda segera menghantar isyarat ke pankreas. Pankreas bertindak balas dengan melepaskan insulin. Hormon ini memberitahu sel-sel tubuh bahawa sumber tenaga (glukosa) utama ada.

Seterusnya, hormon insulin "membuka pintu" sel-sel badan sehingga glukosa dari darah dapat memasukinya. Di dalam sel, glukosa melalui serangkaian proses kimia dengan oksigen untuk menghasilkan adenosin trifosfat (ATP). Ini adalah produk teras proses pembentukan tenaga.

ATP adalah molekul pembawa tenaga yang menjadikan sel mampu melakukan aktiviti. Setiap sel di dalam badan anda menggunakan ATP untuk menjalankan fungsinya sendiri. Contohnya, sel di dalam perut menggunakan ATP untuk memecah makanan.

Sementara itu, sel otot jantung menggunakan ATP untuk mengepam darah dan sel otot menggunakannya untuk aktiviti. Apa sahaja yang anda lakukan, dari bernafas hingga senaman yang kuat, memerlukan ATP berfungsi.

Tidak semua glukosa glukosa langsung diubah menjadi tenaga

Sekiranya ATP habis, sel-sel badan tidak dapat berfungsi sebagaimana mestinya. Otot tidak dapat menguncup dan anda menjadi letih. Tubuh mesti segera menemui glukosa dan menjalankan semula proses pembentukan tenaga.

Itulah sebabnya badan tidak selalu menukar glukosa menjadi tenaga. Apabila gula darah tinggi, insulin juga melakukan fungsi lain, iaitu membantu tubuh mengubah gula berlebihan menjadi simpanan tenaga yang disebut glikogen.

Cadangan tenaga ini disimpan dalam otot, sel lemak, dan hati (hati). Apabila badan mula kehabisan ATP, maka glikogen berubah menjadi glukosa. Glukosa kemudian menjalani proses pembentukan tenaga seperti yang dijelaskan sebelumnya.

Semua proses ini akan berjalan seimbang sekiranya penggunaan gula harian anda berada dalam had. Tetapi, jika anda makan karbohidrat atau makanan bergula berlebihan, tubuh akan menyimpannya dalam bentuk yang berbeza.

Hati akan mengubah glukosa berlebihan menjadi sejenis lemak yang disebut trigliserida. Dalam jangka panjang, penumpukan trigliserida dan diet yang buruk dapat meningkatkan risiko penyakit kronik seperti penyakit jantung, strok, dan diabetes jenis 2.

Berapa lama masa yang diperlukan untuk karbohidrat berubah menjadi tenaga?

Secara umum, jenis karbohidrat dibahagikan kepada karbohidrat sederhana dan kompleks. Karbohidrat sederhana terdapat dalam gula, buah, susu, sirap dan makanan manis, sementara karbohidrat kompleks umumnya terdapat dalam makanan berserat.

Karbohidrat sederhana tidak perlu melalui proses penguraian menjadi bentuk yang lebih sederhana. Oleh itu, proses penguraian lebih pantas, iaitu kurang dari 15 minit. Walau bagaimanapun, ini juga bermaksud bahawa gula darah akan meningkat lebih cepat.

Sebaliknya, proses pembentukan tenaga dari karbohidrat kompleks jauh lebih lama. Tubuh mesti mengubahnya menjadi glukosa, kemudian memprosesnya semula menjadi ATP. Namun, proses ini tidak akan menyebabkan gula darah naik dengan cepat.

Inilah sebabnya mengapa sumber makanan karbohidrat kompleks adalah pilihan yang lebih baik bagi anda yang mengawal gula darah. Makanan ini tidak akan menyebabkan keadaan berbahaya kerana peningkatan gula darah secara drastik.

Recent Posts