9 Penyakit Kulit Yang Paling Biasa Pada Bayi dan Cara Mengatasinya

Bayi, terutama bayi yang baru lahir, sangat terdedah kepada masalah kulit kerana kulitnya masih sangat sensitif. Oleh itu, apakah penyakit kulit yang paling biasa pada bayi, dan bagaimana mengatasinya? Sebagai ibu bapa, perkara ini sangat penting untuk difahami agar keadaan kulit bayi tidak bertambah buruk. Lihat ulasan berikut.

Penyakit kulit yang biasa pada bayi

Sebenarnya, penyakit kulit pada bayi umumnya tidak berbahaya dan mudah dirawat di rumah. Berikut adalah beberapa masalah kulit yang paling biasa pada bayi.

1. Ruam lampin

Ruam lampin adalah salah satu penyakit kulit yang paling biasa pada bayi. Keadaan ini dicirikan oleh kerengsaan kulit merah berkilat dan gatal-gatal di kawasan punggung yang ditutupi lampin.

Punca ruam lampin pada bayi adalah disebabkan oleh keadaan lampin basah dan intensiti perubahan lampin yang sangat jarang berlaku. Ini menimbulkan geseran antara kulit bayi dan bahan kain lampin, yang boleh menyebabkan ruam.

Ruam lampin bukanlah suatu keadaan yang serius, tetapi jangan biarkan ia hilang kerana boleh berkembang menjadi jangkitan yis atau jangkitan bakteria.

Cara memperbaikinya:

Gunakan krim pelembap bayi yang mengandungi zink oksida dan lanolin untuk menenangkan ruam kulit dan mencegah kerengsaan menjadi lebih teruk. Krim ini juga membantu melembapkan dan melembutkan kulit bayi.

Pastikan kawasan bahagian bawah bayi tetap kering untuk mengelakkan ruam lampin muncul kembali. Biarkan bayi anda sebentar tanpa menggunakan lampin setelah bangun tidur.

Di samping itu, pastikan lampin bayi tidak terlalu ketat, tetapi sesuai dengan bahagian bawah bayi. Pastikan anda menukar lampin anak anda dengan kerap. Apabila terdapat garis merah pada kulit bayi, itu adalah tanda bahawa lampin bayi terlalu ketat.

2. Jerawat

sumber: NHS

Jerawat pada bayi biasanya muncul di pipi, hidung, atau dahi dalam sebulan bayi dilahirkan. Jerawat bayi dapat hilang dengan sendirinya biasanya tiga hingga empat bulan selepas kemunculannya.

Jadi, anda tidak perlu risau kerana jerawat hanya muncul buat sementara waktu. Ini adalah salah satu penyakit kulit yang paling biasa dan tidak berbahaya pada bayi.

Cara memperbaikinya:

Basuh wajah bayi anda dengan air dan sapukan pelembap khas untuk merawat jerawat pada bayi. Elakkan ubat jerawat yang digunakan untuk kanak-kanak atau orang dewasa.

Juga, seperti jerawat orang dewasa, jangan cuba mencubit atau mengeluarkan jerawat bayi anda, kerana ini akan membuat jerawatnya bertambah teruk.

Sekiranya jerawat terus tumbuh atau tidak hilang selepas tiga bulan, segera berjumpa doktor untuk mendapatkan rawatan kulit bayi yang betul.

3. Ekzema

Ekzema atau dermatitis atopik adalah salah satu penyakit kulit yang paling biasa pada bayi. Ekzema menyebabkan kulit bayi menjadi kering, merah dan gatal. Biasanya eksim muncul di wajah, siku, dada, atau lengan bayi.

Masalah kulit bayi ini biasa berlaku kerana reaksi alergi terhadap sabun, losyen, atau bahkan bahan pencuci untuk mencuci pakaian bayi anda.

Cara memperbaikinya:

Tidak ada penawar untuk eksim pada bayi. Walau bagaimanapun, ia biasanya dikawal dengan baik dan selalunya akan hilang selepas beberapa bulan atau tahun.

Rawatan yang paling berkesan adalah untuk mengelakkan kulit menjadi kering dan gatal, serta mengelakkan pencetus yang menyebabkan keadaan berulang.

Gunakan pelembap kulit untuk bayi untuk mengurangkan kulit kering yang disebabkan oleh ekzema pada bayi dan memastikan kulit bayi sentiasa lembap.

4. Kulit kering

Kulit bayi yang kering hingga bersisik adalah penyakit atau masalah yang sering berlaku pada bayi. Sebilangan kanak-kanak malah mengalami kulit kering yang mengelupas.

Terdapat banyak perkara yang boleh menyebabkan kulit bayi kering. Contohnya, suhu persekitaran kering, panas atau terlalu sejuk, menyebabkan kulit kehilangan cecair.

Penyebab kulit bayi kering yang paling biasa adalah mandi atau bermain di dalam air terlalu lama. Sabun mandi yang digunakan juga boleh menjadi penyebab kulit bayi kering.

Cara memperbaikinya:

Jangan memandikan bayi terlalu lama. Setelah memandikan bayi, anda harus membiasakan pelembap bayi agar kelembapan kulit tetap terjaga. Pastikan anak anda mendapat cukup cecair.

Biasanya kulit kering pada bayi akan hilang selepas beberapa hari. Namun, jika keadaan ini mengganggu atau membuat bayi tidak selesa, bincangkannya dengan doktor anda dengan segera. Doktor akan memberikan rawatan yang sesuai untuk keadaan ini.

5. Hemangioma

Menurut Mayo Clinic, hemangioma adalah tanda lahir merah terang yang muncul semasa kelahiran. Walau bagaimanapun, tanda ini juga dapat muncul pada minggu pertama atau kedua kehidupan bayi.

Hemangioma kelihatan seperti benjolan yang terbentuk dari saluran darah yang berlebihan di kulit. berbentuk bulat atau bujur dan berukuran hingga 10 cm.

Cara memperbaikinya:

Hemangioma dapat hilang dengan sendirinya seiring bertambahnya usia kanak-kanak, tetapi dalam beberapa kes, mereka boleh merengsakan kulit dan menyebabkan bayi menggaru.

Anda boleh melakukan beberapa rawatan, seperti:

  • Jauhkan dari cahaya matahari.
  • Pastikan kulit bayi sentiasa kering.
  • Elakkan menggunakan sabun mandi jika kulit bayi cedera.

Elakkan mandi anak kecil anda dengan menggosok, hanya lap dengan air suam.

6. Cap buaian

sumber: NHS

Dipetik dari NHS, penutup buaian adalah masalah kulit pada bayi yang dicirikan oleh ruam merah pada kulit kepala yang secara beransur-ansur berubah menjadi kerak kering, kuning, bersisik, dan berminyak.

Keadaan ini juga dikenali sebagai dermatitis seborrheic, dan sering berlaku pada tiga bulan pertama kehidupan bayi. Cradle cap atau dermatitis seborrheic juga boleh berlaku pada wajah, telinga, dan leher.

Keadaan ini diklasifikasikan sebagai selamat, tidak gatal, dan tidak menular. Walau bagaimanapun, kehadiran kerak di kepala bayi kadang-kadang menyukarkan pertumbuhan rambut.

Cara memperbaikinya:

Penutup buaian Ia akan sembuh sendiri dalam beberapa minggu hingga beberapa bulan. Anda boleh mencuci rambut dan kulit kepala dengan lembut menggunakan syampu khas untuk bayi.

Gunakan syampu bayi khas yang mempunyai formula khas untuk kulit sensitif dan gunakan salap yang dapat melembapkan kulit bayi.

7. Gatal-gatal

sumber: NHS

Gatal-gatal adalah penyebab kulit gatal yang dicirikan oleh penampilan lebam merah yang melebar, menonjol, dan merebak pada kulit.

Dalam bahasa perubatan gatal-gatal disebut urtikaria. Penyakit kulit pada bayi ini boleh menyerang wajah, badan, lengan, atau kaki.

Gatal-gatal pada bayi biasanya berlaku sebagai reaksi alergi terhadap makanan, biasanya telur dan susu. Ini juga mungkin disebabkan oleh peluh yang menggosok kulit.

Gatal-gatal tidak berbahaya, tetapi boleh membuat bayi merasa tidak selesa semasa tidur atau sepanjang hari.

Cara memperbaikinya:

Sekiranya bayi anda mengalami gatal-gatal yang kronik, segera berjumpa doktor untuk mendapatkan rawatan selanjutnya. Doktor anda mungkin mengesyorkan ubat antihistamin untuk mengurangkan gejala.

8. Milia

sumber: NHS

Kira-kira separuh daripada semua bayi yang baru lahir mengalami bintik-bintik putih kecil di wajah yang disebut milia.

Walaupun termasuk dalam masalah atau penyakit kulit pada bayi, ini tidak perlu dirawat kerana ia akan hilang sendiri setelah beberapa bulan.

Memetik dari Medlineplus, milia berlaku apabila sel-sel kulit mati terperangkap dalam poket kecil di permukaan kulit dan mulut.

Sekiranya masalah kulit bayi anda tidak hilang dan berlarutan dalam jangka masa yang panjang, ini membimbangkan anda, berjumpa doktor dengan segera.

Doktor dapat mengetahui apakah punca sebenarnya dan mencari rawatan milia yang tepat mengikut keadaan anak anda.

Cara memperbaikinya:

Penyakit kulit ini agak biasa pada bayi dan sebenarnya akan hilang dalam masa dua minggu. Namun, jika itu membuat anda tidak selesa, anda boleh menggunakan kompres hangat di kawasan di mana milia berlaku.

Sekiranya dilakukan dengan kerap, kemungkinan bintik-bintik putih pada bayi ini akan kering dan mengelupas dengan sendirinya.

9. Impetigo

Keadaan ini merangkumi penyakit kulit berjangkit yang biasa terjadi pada bayi. Selalunya merebak di bahagian badan atau wajah, seperti hidung, pipi, dan di bawah mata.

Impetigo disebabkan oleh salah satu daripada dua jenis bakteria, memasuki tubuh bayi melalui luka pada kulit.

Impetigo berlaku dalam dua bentuk:

  • Bulosa dalam bentuk lepuh diisi dengan cecair yang meninggalkan kerak nipis.
  • Nonbullos adalah bisul kuning berkulit tebal yang dikelilingi oleh kulit kemerahan.

Cara mengatasi

Beberapa kes impetigo pada bayi dapat diselesaikan sendiri dalam masa dua hingga tiga minggu, tanpa memerlukan rawatan.

Namun, jika anda ingin berjumpa doktor, biasanya doktor akan memberi ubat antibiotik untuk mempercepat penyembuhan hingga 7-10 hari.

Kaedah ini juga dapat mengurangkan risiko penularan kepada bayi dan kanak-kanak lain di sekitarnya. Jenis antibiotik yang diberikan boleh berupa topikal atau minum.

Pening setelah menjadi ibu bapa?

Mari sertai komuniti keibubapaan dan cari cerita dari ibu bapa yang lain. Anda tidak bersendirian!

‌ ‌

Recent Posts