Pandemik COVID-19 Normal Baru dan Kesannya |

Baca semua artikel berita mengenai coronavirus (COVID-19) di sini.

Sejak beberapa bulan kebelakangan ini, kehidupan seharian kita banyak berubah. Sejak COVID-19 dinyatakan sebagai pandemi oleh Pertubuhan Kesihatan Sedunia (WHO), banyak kebiasaan baru yang kita jalani dan perlahan-lahan menjadi sesuatu yang normal, atau dikenali sebagai baru biasa.

Baru biasa adalah masa di mana anda bersedia menyesuaikan diri dan menjalani pesanan baru untuk jangka masa panjang. Setelah PSBB dicabut, adakah kehidupan akan kembali normal? Atau kita akan terbiasa dengan perubahan dan teruskan baru normal ?

negeri baru normal kerana pandemik COVID-19

Sejak Mac 2020, pemerintah Indonesia telah menerapkan pembatasan sosial skala besar (PSBB) sebagai upaya untuk meratakan kurva jumlah kes jangkitan COVID-19.

Aplikasi ini telah menyebabkan banyak kesan psikologi kerana perubahan paksa dalam kehidupan sosial akibat pandemi COVID-19. Ramai orang mula hidup dalam tempoh peralihan di mana kebanyakannya sukar untuk mengikuti perubahan pesat ini.

Pekerja harus menyesuaikan diri dengan bekerja dari rumah. Penjual menukar gerai dari kedai ke platform di talian. Orang muda yang menghabiskan banyak masa di kafe harus tinggal di rumah.

Banyak pasangan telah membatalkan perkahwinan mereka dalam usaha mencegah penyebaran virus korona. Berkahwin tanpa pesta yang sebelumnya tidak biasa terasa seperti biasa.

Begitu juga, perkara lain yang kelihatan kecil perlahan-lahan menjadi kebiasaan, seperti mencuci tangan dengan sabun, memakai topeng, atau segera menukar pakaian dan mandi ketika pulang dari perjalanan.

Biasakan hidup baru normal ini boleh disebut keperluan. Ini juga memandangkan penawar vaksin COVID-19 belum dijumpai.

Walaupun PSBB diangkat atau dilonggarkan, kita masih harus mengambil langkah berjaga-jaga untuk mencegah penyebaran coronavirus. Semua orang nampaknya harus menjalani kehidupan yang selamat untuk berinteraksi, bekerja dan menjalankan rutin harian.

Ahli psikologi klinikal yang juga pengarang buku Psikologi Pandemik Steven Taylor menyebutkan bahawa kita mungkin tidak benar-benar kembali normal.

Menurutnya, secara psikologi kita akan terbiasa melindungi diri daripada risiko jangkitan dan merasa selamat dengan cara hidup baru ini.

Mungkin ada di antara kita yang masih sukar menerima dan menyesuaikan diri dengan keadaan. Yang lain masih mencari jalan untuk dapat menjalankan aktiviti mereka dengan optimum dengan melaksanakan jarak fizikal seperti yang disarankan.

Tidak perlu risau jika anda belum menyesuaikan diri baru normal Ini kerana kita masih dalam peperangan melawan pandemik COVID-19.

“Cara anda menyesuaikan diri akan bertambah baik dari masa ke masa. Majoriti orang akan mencari jalan untuk menghadapinya dan terus maju, "kata ketua persatuan psikiatri Amerika, Joshua Morganstein.

Tahap psikologi yang biasa kita lakukan baru normal

Bagaimana kita perlahan-lahan menyesuaikan diri dengan keadaan baru normal disebabkan oleh wabak COVID-19?

Psikiatri Amerika Elizabeth Kubler-Ross menggambarkan keadaan ini sama dengan kesedihan. Berikut adalah lima peringkat psikologi.

  1. Penolakan keadaan. Tahap ini akan melibatkan penghindaran, kekeliruan, kejutan, atau ketakutan.
  2. Marah dengan apa yang berlaku. Tahap ini akan melibatkan perasaan kecewa, jengkel, dan kegelisahan.
  3. Tawar-menawar atau berjuang untuk mencari makna dari apa yang berlaku. Pada tahap ini, ada keperluan untuk membuat kesepakatan untuk menyelesaikan segala perasaan penyesalan atau rasa bersalah.
  4. Kemurungan. Tahap ini boleh menyebabkan perasaan terharu, tidak berdaya, atau terpencil.
  5. Penyambut Tetamu. Pada tahap ini, seseorang akan mencapai perasaan tenang dan penerimaan terhadap keadaan. Di samping itu, penerimaan situasi juga membuat minda mula bekerja dan memikirkan apa yang harus dilakukan seterusnya untuk menyesuaikan diri dengan keadaan.

Bosan dengan Jarak Sosial dan Kuarantin di Rumah? Cubalah 6 Aktiviti Ini, Ayuh!

Apabila seseorang mencapai tahap penerimaan dalam keadaan baru wabak COVID-19, dia akan lebih bersedia menerima baru normal dalam hidupnya.

Masa depan wabak ini tidak dapat diramalkan. Kebimbangan dan tekanan meningkat, tetapi altruisme atau kemurahan hati juga biasa.

Banyak individu dan kumpulan menawarkan pertolongan yang membuat syarat diterima baru normal Oleh kerana pandemi COVID-19, semakin mudah.

Recent Posts