Fungsi dan Syarat Pacemaker Diperlukan

Anda mungkin pernah melihat alat pacu jantung yang sering muncul dalam adegan filem. Sekiranya dalam filem anda melihat alat ini digunakan oleh doktor untuk membantu pesakit yang mengalami serangan jantung, bagaimana dengan kehidupan sebenar? Adakah alat ini benar-benar digunakan sesuai dengan fungsinya? Lihat penjelasan fungsi dan cara menggunakan alat pacu jantung di bawah.

Apakah fungsi alat pacu jantung?

Alat pacu jantung atau defibrilator adalah alat untuk merawat gangguan irama jantung atau aritmia yang boleh mengancam nyawa. Alat ini akan dipasang pada bahagian dada atau perut pesakit untuk membantu pesakit mengawal irama jantung yang tidak normal.

Peranti ini akan menghantar kejutan elektrik ke jantung untuk membantu merangsang degupan jantung dan otot jantung agar berfungsi semula.

Alat ini digunakan untuk merawat aritmia kerana ketika pesakit mengalami keadaan ini, irama jantung dapat berdenyut terlalu cepat, terlalu lambat atau dengan irama yang tidak biasa. Sekiranya jantung berdegup kencang, keadaan ini disebut takikardia. Sementara itu, jantung yang berdegup perlahan disebut bradikardia.

Semasa aritmia, jantung mungkin tidak dapat berfungsi dengan normal, jadi mungkin tidak mengepam darah ke seluruh badan secara normal. Ini boleh menyebabkan jumlah darah yang dipam keluar dari jantung tidak sesuai dengan keperluan organ lain.

Ini tentu boleh menyebabkan pelbagai gejala, termasuk keletihan, sesak nafas, hingga pingsan. Sebenarnya, aritmia yang sudah diklasifikasikan sebagai teruk boleh menyebabkan kerosakan pada organ vital yang boleh mengakibatkan kematian.

Oleh itu, penghidap aritmia memerlukan bantuan alat pacu jantung ini untuk merawat keadaan mereka. Sebabnya, alat ini boleh digunakan untuk mengurangkan gejala aritmia seperti keletihan atau pengsan. Alat ini juga dapat membantu orang yang mengalami gangguan irama jantung untuk tetap aktif.

Pada mulanya, defibrilator hanya digunakan untuk mencegah kematian secara tiba-tiba dari takikardia ventrikel (VT). Satu jenis aritmia dicirikan oleh degupan jantung yang sangat cepat, bahkan lebih dari 100 kali seminit. Akhirnya menyebabkan degupan jantung tidak normal yang berlaku berturut-turut, sekurang-kurangnya 3 kali.

Oleh itu, para pakar bersetuju bahawa penggunaan alat pacu jantung, bersama dengan langkah-langkah resusitasi, dapat meningkatkan peluang hidup pesakit. Walaupun begitu, kerana tindakan ini hanya dilakukan ketika pesakit mengalami VT, para pakar menyatakan bahawa itu adalah langkah pencegahan sekunder.

Bagaimana alat pacu jantung merawat keadaan irama jantung?

Alat pacu jantung terdiri daripada bateri, penjana berkomputer, dan wayar yang dilengkapi dengan sensor, yang disebut elektrod, di hujungnya. Bateri digunakan untuk menghidupkan generator, dan kabel menghubungkan penjana ke jantung.

Perentak jantung ini membantu doktor memantau dan mengawal degupan jantung pesakit. Elektrod atau sensor mengesan aktiviti elektrik jantung dan menghantar data melalui wayar ke komputer di dalam penjana.

Sekiranya irama jantung anda tidak normal, komputer akan mengarahkan generator untuk menghantar kejutan elektrik ke jantung anda. Kejutan elektrik ini bergerak melalui wayar ke jantung.

Malah, menurut Institut Jantung, Paru-paru, dan Darah Nasional, jika anda menggunakan alat pacu jantung yang lebih baru, ia akan mengawal bukan sahaja degupan jantung anda, tetapi juga suhu darah, pernafasan, dan aktiviti tubuh anda yang lain. Alat ini juga dapat menyesuaikan degupan jantung terhadap perubahan dalam aktiviti pesakit.

Bukan hanya itu, komputer pada alat pacu jantung juga dapat merakam aktiviti elektrik dan irama jantung, jadi doktor boleh menggunakan data untuk menyesuaikan alat pacu jantung agar berfungsi lebih baik untuk anda.

Peranti ini mempunyai satu hingga tiga wayar yang masing-masing diletakkan di ruang jantung yang berbeza.

  • Sekiranya alat pacu jantung dilengkapi dengan satu kabel sahaja, biasanya hanya akan memberikan kejutan elektrik melalui penjana ke ventrikel kanan atau ventrikel kanan bawah jantung.
  • Sekiranya alat pacu jantung dilengkapi dengan dua wayar, biasanya hanya akan memberikan kejutan elektrik ke atrium kanan atau ruang kanan atas jantung dan ventrikel kanan.
  • Sekiranya alat pacu jantung dilengkapi dengan tiga wayar, ia akan memberikan kejutan elektrik ke salah satu atria dan kedua-dua sisi ventrikel.

Siapa yang perlu memompa jantung mereka dengan alat ini?

Terdapat beberapa orang dengan keadaan tertentu yang memerlukan bantuan defibrillator, termasuk:

  • Orang yang mengalami episod serangan jantung dengan fibrilasi ventrikel atau takikardia ventrikel.
  • Orang yang pernah mengalami serangan jantung dan berisiko tinggi mengalami serangan jantung secara tiba-tiba.
  • Orang yang mempunyai kardiomiopati hipertrofik dan berisiko tinggi untuk serangan jantung secara tiba-tiba.
  • Orang dengan kardiomiopati hipertrofik yang meresap, mengalami penurunan fungsi jantung, dan berisiko tinggi mengalami serangan jantung.
  • Orang yang mempunyai sekurang-kurangnya satu episod takikardia ventrikel.

Apakah hasil yang diharapkan setelah menggunakan alat ini?

Menggunakan alat pacu jantung harus dapat mengurangkan gejala yang timbul dari jantung yang terlalu perlahan, seperti keletihan, pening kepala, dan pingsan.

Sebagai tambahan, doktor harus melakukan pemeriksaan berkala mengenai penggunaan alat pacu jantung ini setiap tiga hingga enam bulan. Sekiranya anda mengalami kenaikan berat badan, beritahu doktor anda dengan segera.

Anda juga harus memberitahu doktor anda jika kaki atau pergelangan kaki anda terasa sesak, dan anda merasa seperti hendak pingsan atau pening.

Oleh kerana alat pacu jantung ini secara automatik dapat menyesuaikan dengan detak jantung anda untuk melakukan penyesuaian terhadap aktiviti harian anda, ia dapat membantu anda menjalankan aktiviti harian anda seperti biasa.

Recent Posts