Kebiasaan bagaimana menggunakan pembalut yang merosakkan kesihatan

Kadang-kadang, masih banyak wanita yang memakai pelindung yang salah semasa haid. Adalah wajar bahawa masih ada kesilapan ketika mengamalkan peraturan dan cara menggunakan pembalut. Terutama jika anda mengalami tempoh pertama anda. Inilah cara menggunakan pembalut yang mesti dipertimbangkan.

Bagaimana cara menggunakan pad yang betul?

Pembalut adalah alat berbentuk segi empat, dalam bentuk pad kapas lembut yang berguna untuk menyerap darah atau cecair yang keluar semasa haid wanita. Tuala wanita berbeza dengan lampin (untuk menyerap air kencing), walaupun bahannya hampir sama. Pembalut juga digunakan untuk wanita yang mengalami masa selepas bersalin setelah melahirkan atau setelah melakukan operasi pembedahan pada vagina.

Satu sisi pad mempunyai gam atau pelekat. Bahagian ini akan dilekatkan pada seluar dalam wanita di bahagian faraj berada. Dan kerana fungsinya adalah untuk menyerap darah haid, pembalut mesti diubah secara teratur setelah 4 jam, atau bahkan lebih awal jika anda mengalami masa berat.

Kebiasaan menggunakan pembalut yang boleh merosakkan kesihatan

1. Menggunakan pembalut yang sudah lama berada di dalam beg anda

Hampir semua wanita menyimpan pembalut di dalam beg mereka pada hari-hari haid, untuk berjaga-jaga atau bersiap. Tetapi tahukah anda bahawa pembalut yang disimpan selama berbulan-bulan sebenarnya berbahaya?

Walaupun bungkusannya tidak rosak dan masih kelihatan bersih, serbet pembersih yang lama ditinggalkan di satu tempat sebenarnya dapat menyerap kotoran di sekitarnya. Secara amnya, akan ada bakteria dan debu yang melekat padanya diserap dan akan menyebabkan kerengsaan pada kulit faraj jika alas digunakan.

Oleh itu, disyorkan untuk menggunakan pembalut baru. Sekiranya anda ingin menyimpan bekalan di beg atau beg tangan anda, ganti bekalan setiap 1 hingga 2 minggu. Anda juga boleh menyimpannya di dalam kotak khas untuk pembalut untuk memastikannya selamat dari bahaya kotoran dan bakteria.

2. Jangan menukar alas selepas memakai berjam-jam

Salah satu peraturan dan cara yang selamat untuk menggunakan pembalut adalah dengan menggantinya dalam waktu tertentu. Biasanya, untuk haid awal, apabila cairan "berat" keluar, ganti setiap 3-4 jam.

Walau bagaimanapun, menukar alas bergantung pada kekerapan pembuangan semasa haid. Walaupun anda menggunakan pembalut dengan penyerap super yang sangat kuat, ini tidak menjamin bahawa vagina anda masih akan dilindungi dari bakteria yang terdapat dalam cairan haid.

Selain itu, tuala wanita yang "penuh" dan tidak berubah serta merta akan menjadikan vagina lembap kerana cairan yang diserap oleh pembalut. Faraj yang lembap akan menjadi tempat pembiakan bakteria dan kulat. Bakteria ini boleh menyebabkan gatal-gatal pada permukaan kulit kemaluan dan kehadiran ketuat dan kerengsaan pada vagina.

3. Tidak membersihkan vagina setelah menukar pembalut

Ramai wanita malas dan enggan membersihkan kawasan faraj semasa haid, dan memilih untuk membersihkannya ketika haid selesai. Jelas sekali ini adalah salah satu tingkah laku menggunakan pembalut yang salah jika diaplikasikan, memandangkan vagina adalah organ yang sangat sensitif, yang mesti selalu dijaga kebersihannya.

Membersihkan faraj ketika menukar pembalut sebenarnya penting. Sebaiknya bilas vagina dengan air sebelum menggunakan pelapik baru.

Adakah baik-baik saja jika vagina dibersihkan dengan sabun? Ini tidak digalakkan. Kerana faraj membersihkan diri, anda tidak perlu membersihkannya dengan sabun yang mengandungi bahan kimia untuk organ seks anda. Ia dikhuatiri, boleh menyebabkan kerengsaan pada kulit.

Setelah membersihkan faraj, jangan lupa membiarkannya kering terlebih dahulu, sebelum meletakkan kembali pembalut. Seperti yang dijelaskan di atas, jika vagina lembab, ia akan memudahkan pembiakan bakteria. Semasa haid, wanita lebih mudah terkena jangkitan bakteria dan kulat di sekitar alat kelamin.

Beberapa perkara lain yang perlu diberi perhatian semasa menggunakan pembalut

  • Jangan buang pembalut di tandas. Pembalut yang terkumpul akan menyebabkan kesesakan dan menjadi sisa pencemar selepas itu.
  • Bersihkan pembalut cecair haid setelah digunakan, kerana banyak haiwan tertarik dengan bau cairan haid. Selepas itu, tutup dengan bungkus plastik atau surat khabar lama semasa membuangnya.
  • Sentiasa basuh tangan anda sebelum dan selepas mengendalikan pembalut terpakai.

Recent Posts