Berfikir Positif Ternyata Memberi 6 Manfaat kepada Tubuh Anda

Berfikir positif tidak bermaksud anda mengabaikan situasi yang tidak menyenangkan, melainkan mengatasi ketidakselesaan dengan cara yang lebih positif dan produktif. Anda harus berfikir bahawa yang terbaik akan berlaku, dan bukan yang terburuk. Pemikiran positif selalunya bermula dengan bercakap dengan diri sendiri. Sekiranya pemikiran yang melintas di kepala anda kebanyakannya negatif, maka pandangan anda terhadap kehidupan mungkin pesimis. Sebaliknya, jika fikiran anda kebanyakannya positif, maka anda mungkin optimis. Beberapa kajian menunjukkan bahawa keperibadian pesimis dan optimis dapat mempengaruhi kesihatan dan kesejahteraan dalam pelbagai aspek. Di sini, kami akan memanfaatkan beberapa kelebihan sikap optimis, yang akan dijelaskan di bawah.

Kebaikan berfikir positif

1. Meningkatkan kemungkinan umur panjang

Penyelidik di Sekolah Perubatan Universiti Pittsburgh mendapati bahawa wanita pascamenopause yang optimis mengalami penurunan kematian dan kurang berisiko menghidap diabetes atau darah tinggi (tekanan darah tinggi), yang sering dialami oleh rakan mereka yang pesimis. Para penyelidik menganalisis data dari 100,000 wanita dalam kajian yang sedang dijalankan, dan mendapati bahawa wanita yang optimis mempunyai risiko 30% lebih rendah untuk mati akibat penyakit jantung, dibandingkan dengan yang pesimis. Wanita pesimis juga mempunyai peluang 23% untuk mati akibat barah.

2. Memerangi kemurungan

Pemikiran pesimis adalah salah satu faktor yang menyebabkan kemurungan, menurut Psikologi Hari Ini. Dengan mengubah cara berfikir anda menjadi positif, maka anda akan dapat mengatasi kemurungan. Terapi kognitif yang mengubah corak berfikir dapat meningkatkan bagaimana perasaan seseorang, dan juga merupakan bahagian utama dalam merawat kemurungan.

3. Menguatkan sistem ketahanan badan

Berfikir positif dipercayai dapat membantu orang melawan selesema dan penyakit lain. Namun, menurut kajian tahun 2003 di New York Times, pemikiran negatif hanya dapat melemahkan daya tahan tubuh terhadap selesema. Ini kerana terdapat aktiviti elektrik yang besar di bahagian otak ketika anda berfikir secara negatif, sehingga dapat melemahkan tindak balas imun terhadap selesema seperti yang diukur oleh antibodi mereka.

4. Mengalahkan pelbagai penyakit

Orang dengan pemikiran positif akan pulih lebih cepat dari pembedahan, dan juga dapat mengatasi dengan lebih baik dengan penyakit serius, seperti barah, penyakit jantung, dan AIDS, menurut Pusat Psik, rangkaian sosial kesihatan mental yang dikendalikan oleh profesional kesihatan mental. Kajian terhadap pelajar undang-undang tahun pertama mendapati bahawa orang yang lebih optimis daripada pelajar lain mempunyai sel imun yang lebih baik.

5. Mengatasi tekanan dengan lebih baik

Apabila berhadapan dengan situasi yang tertekan, pemikir positif dapat menangani keadaan dengan lebih berkesan daripada pemikir negatif. Dalam satu kajian, para penyelidik mendapati bahawa ketika orang yang optimis menghadapi kekecewaan (seperti tidak mendapat pekerjaan atau gagal mendapat promosi), mereka cenderung untuk fokus pada apa yang dapat mereka lakukan untuk menyelesaikan situasi tersebut.

Alih-alih tenggelam dalam perasaan kecewa atau dengan perkara yang tidak dapat mereka ubah, optimis akan merancang rancangan lain dan meminta pertolongan dan nasihat orang lain. Sebaliknya, pesimis hanya menganggap bahawa keadaan di luar kawalan mereka dan tidak ada yang dapat mereka lakukan untuk mengubahnya.

6. Membuat anda lebih sukar

Ketahanan merujuk kepada kemampuan kita mengatasi masalah. Orang yang berdaya tahan dapat menghadapi krisis atau trauma dengan kekuatan dan tekad. Daripada mereda dalam menghadapi tekanan, mereka lebih suka bergerak dan mengatasi kesukaran. Ini membuktikan bahawa pemikiran positif berperanan dalam daya tahan. Apabila menghadapi cabaran, pemikir positif biasanya melihat apa yang sebenarnya dapat mereka lakukan untuk menyelesaikan masalah tersebut.

Para penyelidik juga mendapati bahawa pada masa krisis, seperti serangan teror, atau bencana alam, pemikiran dan emosi positif mendorong perkembangan dan memberikan perisai terhadap kemurungan. Dengan mengekalkan emosi positif, bahkan dalam menghadapi kejadian mengerikan, orang dapat memperoleh manfaat jangka pendek dan jangka panjang, termasuk menguruskan tahap tekanan, mengurangkan kemurungan, dan membangun kemampuan untuk pulih yang dapat sangat bermanfaat di masa depan.

BACA JUGA:

  • Petua untuk Menerima Kekurangan Diri Anda dan Membina Imej Tubuh Positif
  • Hubungan Antara Asma, Minda, dan Tubuh
  • 7 jenis halusinasi yang sering membantutkan fikiran

Recent Posts